Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Semiotika Kristeva?

5 Agustus 2022   13:34 Diperbarui: 5 Agustus 2022   13:35 612 12 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Semiotika Julia Kristeva

Pada teks The Revolution of Poetic Language,  ahli semiotika bertanya-tanya tentang mekanisme yang berperan dalam apa yang dia sebut "proses signifikansi", yaitu proses pembentukan makna, dan oleh karena itu, bahasa, dalam konteks komunikasi antara subjek dan subjek lainnya, dan antara subjek dan masyarakat, tetapi juga pada tingkat praktik artistik, dan oleh karena itu sastra:

'Apa yang kami nyatakan dengan signifikansi justru melahirkan yang tidak terbatas dan tidak pernah tertutup ini, fungsi tanpa henti dari dorongan menuju, di dalam dan melalui bahasa, menuju, di dalam dan melalui pertukaran dan protagonisnya: subjek dan institusinya.

Menurutnya, subjek dan sistem penanda yang dihasilkannya (bahasa sehari-hari, sastra, mitos, bahasa matematis, dll.) didasarkan pada artikulasi dialektis dari dua ranah heterogen, semiotik dan simbolik. Semiotika (atau semiotik chora,  istilah yang dipinjamnya dari Timaeus Platon ) menunjuk tahap pertama dari proses penandaan, tahap prasimbolik dan praverbal, di mana datang pemesanan, organisasi (non-logis) dari drive individu, dari energi yang beredar di dalam dirinya sesuai dengan kecepatan tertentu. Jadi, Kristeva mendefinisikan asal bahasa sebagai ruang tak tentu, terkait dengan tubuh ibu, animasi tetapi berirama, yang mendahului integrasi pengertian spasial dan temporalitas.

Definisi ini tidak cukup sesuai dengan teori Freud tentang ketidaksadaran, karena paduan suarasemiotika juga mencakup hubungan subjek preodipal dengan suara, warna, dan gerak tubuh dari lingkungan terdekatnya. Tahap logis dan kronologis pertama ini diikuti oleh fase tetik, dijelaskan sebagai jeda dalam proses signifikansi. Ini tentang mengambil sikap, proposal, pengucapan yang menandai ambang dan perjalanan menuju tatanan sosial simbolis. Ini adalah momen penandaan, di mana aliran semiotik akan menempatkan dirinya pada posisi penanda dan mengasosiasikan dirinya dengan petanda. Oleh karena itu, tetik memiliki sifat ganda (penanda dan petanda) yang mengingatkan pada pemisahan antara tatanan semiotik dan tatanan simbolik, yang diatur oleh hukum-hukum sosial. Kita dapat meringkas refleksi ini dengan gambar berikut:

Semiotik sebenarnya tetap merupakan praanggapan yang tidak dapat ditentukan dalam teori konstitusi makna, karena ia sesuai dengan tahap prasadar bahasa dan hanya terlihat oleh kita setelah potongan tetik, dalam urutan simbolis.,  tetapi kita dapat menebaknya. jejak dalam wacana psikotik dan seni, menurut modalitas yang berbeda. Karena seni, dan khususnya bahasa puitis, dengan mereproduksi proses signifikansi, membiarkan semiotik mengalir ke dalam simbolik.

'Dengan mereproduksi penanda -- vokal, gestural, verbal, subjek melintasi batas simbolik dan mengakses chora semiotik ini yang berada di sisi lain batas sosial. 

Berbeda dengan semiotik chora,  yang mendasari bahasa alami, yang tanpa makna, yang direproduksi dalam seni adalah signifikan, karena dikonstruksi. Secara lebih konkrit, proses semiotik dalam teks puisi mengacu pada transpor energi penggerak yang dapat diidentifikasi dalam struktur fonetik (bunyi, rima, dll.) dan melodi (irama, intonasi). Dalam karya yang sama, Julia Kristeva memalsukan konsep fenoteks dan genoteks, yang pertama menunjuk bagian teks yang mematuhi hukum komunikasi, yang kedua kumpulan fenomena non-linguistik yang lolos dari hukum ini.  

Semiotisasi simbolik tidak terjadi tanpa bahaya, sejauh, jika fluks semiotik menghancurkan tetik dan menempatkan dirinya di tempatnya, menghipostatisasikan dirinya sebagai otonom, subjek beralih ke wacana psikotik. Bertentangan dengan apa yang terjadi dalam neurosis, seni, dan karena itu teks, membutuhkan tetik, ia menghancurkannya untuk membentuk yang baru, karena tanpanya hanya akan ada kehancuran tanpa produksi makna. Agar seni menjadi bermakna, tema harus dipertahankan:

'Sedemikian rupa sehingga hanya subjek yang temanya bukan merupakan represi dari chora semiotik tetapi posisi yang diasumsikan atau diderita, yang dapat mempertanyakan thetic sehingga disposisi baru diartikulasikan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan