Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Timaeus dan Chora?

5 Agustus 2022   05:03 Diperbarui: 5 Agustus 2022   05:10 245 12 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Timaeus  dan Chora?

Diskursus  ini mengusulkan untuk menempatkan dalam pemikiran Platon tentang menjadi dunia material sebagai asal penting dari konsep penemuan puitis Barat. Dalam Timaeus,   Platon  menyajikan gagasan tunggal chora,  kata Yunani berarti tanah, wilayah, negara, lanskap, negara, serta matriks, ibu, dan perawat, tetapi tradisi filosofis paling sering diterjemahkan oleh tempat atau ruang. Menurut Platon,  chora adalah wadah "dari semua yang lahir", fenomena yang dengannya bidang Ide yang dapat dipahami mengambil bentuk yang masuk akal dalam domain materi, situs yang tidak terletak di mana model menjadi dunia. 

Karena itu sendiri tidak memiliki Wujud dan bukan milik yang dapat dipahami maupun yang masuk akal,chora tidak terpikirkan. Ia tidak mematuhi logika apa pun, tidak berpartisipasi dalam alasan apa pun, dan karena itu terbentuk dalam celah antara Ide yang tidak masuk akal dan bentuk materialnya. Ini juga membutuhkan wacana mitos dan puisi untuk menjelaskan kekuatan generatif yang menemukannya: chora itu sendiri puitis sejauh, seperti puisi, ia mengungkapkan yang tak terekspresikan. 

Timaeus  memungkinkan kita untuk memikirkan kembali hubungan antara tekstualitas dan spasialitas dengan cara yang mungkin tidak terduga tetapi sesuai dengan konsep Platon  chora : daripada meniru atau mereproduksi satu sama lain, tulisan puitis dan dunia material menjadi bersama melalui prinsip ketiga Platon  menyebut chora"genre ketiga"   memberi bentuk pada fenomena yang masuk akal dan ideal.

Esai ini berpendapat Platon tentang sifat materi menjadi merupakan asal penting dari gagasan Barat tentang penemuan puitis. Dalam Timaeus,   Platon  mengembangkan konsep misterius chora,  kata Yunani yang mengandung, berbagai, arti tanah, negara, medan, lanskap, dan tanah pertanian, serta matriks, ibu, dan perawat, tetapi paling sering diterjemahkan oleh tradisi filosofis sebagai tempat atau ruang. Platon  menggunakan chorauntuk menandakan apa yang disebutnya "wadah penjelmaan", fenomena yang melaluinya alam ide yang dapat dipahami diberi bentuk yang dapat dipahami di dunia materi, lokasi tanpa lokasi di mana paradigma menjadi dunia. Karena, bagaimanapun, ia tidak memiliki keberadaannya sendiri dan bukan milik intelligible maupun indrawi, chora berlawanan dengan intuisi. Ia terletak di luar logika dan nalar, antara ide dan bentuk materialnya.

 Oleh karena itu membutuhkan, dalam cerita Platon,  bahasa puisi dan mitos untuk menjelaskan kekuatan kreatifnya: chora puitis sejauh itu, seperti puisi, memberikan ekspresi yang tak terekspresikan. Timaeus   memungkinkan kita untuk memikirkan kembali hubungan antara teks dan ruang dengan cara yang, meskipun mungkin mengejutkan, setia pada konsep chora Platon nis : alih-alih meniru atau mereproduksi satu sama lain, tulisan puitis dan dunia material menjadi bersama melalui prinsip tersier   Platon  menyebut chora "jenis ketiga" - yang memberikan bentuk konseptual untuk fenomena fisik dan abstrak. 

Timaeus, Platon menyajikan arumentasi yang dibuat dengan rumit tentang pembentukan alam semesta dan penjelasan tentang keteraturan dan keindahannya. Alam semesta, adalah produk dari agen rasional, bertujuan, dan dermawan. Hal ini adalah hasil karya seorang Pengrajin ilahi ("Demiurge," Demiourgos, 28a6) yang, meniru model yang tidak berubah dan abadi, memaksakan tatanan matematis pada kekacauan yang sudah ada sebelumnya untuk menghasilkan alam semesta yang teratur (kosmos). 

Prinsip penjelasan yang mengatur dari kisah itu adalah teleologis: alam semesta secara keseluruhan serta berbagai bagiannya diatur sedemikian rupa untuk menghasilkan beragam efek baik. Bagi Plato pengaturan ini tidak kebetulan, tetapi hasil dari niat yang disengaja dari Intelek (nous), secara antropomorfik diwakili oleh sosok Pengrajin yang merencanakan dan membangun dunia yang sangat baik seperti yang diizinkan oleh sifatnya.

Keteraturan alam semesta yang indah bukan hanya manifestasi Akal; itu juga merupakan model bagi jiwa-jiwa rasional untuk dipahami dan ditiru. Pemahaman dan peniruan seperti itu mengembalikan jiwa-jiwa itu ke keadaan keunggulan aslinya, keadaan yang hilang dalam perwujudannya. Maka, ada dimensi etika dan agama yang eksplisit dalam wacana tersebut;

Chora (chora ; adalah wilayah polis Yunani Kuna di luar kota yang tepat. Istilah ini telah digunakan Platon untuk menunjuk wadah (sebagai "jenis ketiga" [triton genos ]; teks Timaeus 48e4), sebuah ruang, substratum material, atau interval.  Platon, menyatakan khora bukanlah makhluk atau non-makhluk, melainkan interval antara di mana " bentuk " awalnya dipegang; ia "memberi ruang" dan memiliki nada keibuan (rahim).

Penulis kunci yang membahas khora termasuk Martin Heidegger yang mengacu pada " pembersihan " di mana makhluk terjadi atau terjadi. Julia Kristeva menggunakan istilah tersebut sebagai bagian dari analisisnya tentang perbedaan antara alam semiotik dan simbolik, dalam konsep Plato tentang " khora " dikatakan untuk mengantisipasi penggunaan aktivitas semiotik yang emansipatoris sebagai cara untuk menghindari karakter aktivitas simbolik yang diduga phallosentris. (makna melalui bahasa), yang, menurut Jacques Lacan , dianggap sebagai bentuk praksis yang secara inheren membatasi dan menindas .

Julia Kristeva mengartikulasikan 'chora' dalam istilah keadaan yang menandakan: 'Meskipun chora dapat ditunjuk dan diatur, itu tidak pernah dapat secara definitif diajukan: sebagai hasilnya, seseorang dapat menempatkan chora dan, jika perlu, meminjamkannya sebuah topologi, tetapi orang tidak akan pernah bisa memberikannya bentuk aksiomatik.'

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan