Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Platon dan Bias Gender

25 Juli 2022   17:16 Diperbarui: 25 Juli 2022   17:23 84 10 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Platon  Untuk Bias Gender dan Kesetaraan.

Platon  (c. 424 - c. 348 SM) adalah filsuf pertama yang tindakan publik yang setara untuk perempuan dan laki-laki adalah dasar dari negara yang ideal. Untuk ini, kesetaraan harus diabadikan dalam hukum   merupakan prinsip teoritis demokrasi Athena, tetapi secara praktis tidak pernah diterapkan. Dengan pandangan ke depan,  Platon   mengakui kerja sama yang setara antara perempuan dan laki-laki sangat penting untuk kebaikan bersama. 

Socrates , Platon  atau Aristotle? Siapa filosof paling terkenal sepanjang masa? Dapat diperdebatkan, dan telah diperdebatkan. Konsensusnya adalah: keduanya penting dan masing-masing dengan caranya sendiri. Dan bagaimana posisi mereka terhadap separuh umat manusia, kaum perempuan?

Para penafsir menangani karyanya pada waktu yang berbeda dan terlibat dalam arus intelektual pada waktu itu, tidak dapat dihindari   studi  Platon n sangat berubah dalam orientasi mereka tergantung pada zeitgeist yang berlaku dan pertanyaan tentang wanita tetap tidak dipertimbangkan untuk waktu yang lama. 

Secara khusus, sikap kritis  Platon  terhadap demokrasi yang dipraktikkan di Athena (misalnya kejahatan demagogi dan perencana), yang diungkapkan dalam teori politiknya, disalahpahami sebagai kritik umum terhadap model demokrasi: " abad ke-20 secara meyakinkan anti- Platonis. Banyak sekolah pembelajaran yang berbeda dengan suara bulat menolak apa yang mereka sebut ' Platonisme,'" 

Apa yang diabaikan adalah  Platon  mengambil prinsip tatanan demokrasi secara harfiah: persamaan di depan hukum (isonomia). Namun, praktik politik dalam masyarakat Athena yang "demokratis" sangat kontras dengan ideal isonomia, karena perempuan tetap dikucilkan dari kehidupan publik. Mereka hanya diberikan posisi khusus, seperti jabatan kepala pendeta untuk kultus dewi Athena. Itu seharusnya menusuk telinga kita dan seharusnya menjadi alasan untuk membaca komentar  Platon  tentang posisi perempuan dalam masyarakat.

Literatur sekunder yang monumental tentang  Platon  mengikuti tren arus utama, dan wanita tidak ditampilkan di dalamnya untuk waktu yang lama. Berkomitmen pada tradisi pemikiran Pencerahan, yang perwakilannya menjadikan rasionalitas sebagai ikon di abad ke-18, sebagian besar peneliti  Platon  ingin mengakui keunggulan nalar (logos) di atas domain irasional tradisi naratif (mitos) dalam dunia filosofis gagasannya.  

Di  Platon  tidak ada yang bisa dilihat dari mitos yang dirusak oleh rasionalitas. Sebaliknya,  Platon  sangat menghargai tradisi mitis dari budaya rumah Yunaninya, dan dia banyak berurusan dengan subjek mitis. Faktanya, mitos adalah media terpenting di zaman kuno untuk mewariskan pengalaman hidup dan tradisi penguatan komunitas dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Dan jika  Platon  ingin membawa ide-idenya ke khalayak kontemporer, itu wajar untuk memasukkan repertoar mitos yang bermakna. Dengan pembenaran penuh,  Platon  sekali lagi dicirikan sebagai "pembuat mitos" dan sebagai "ahli mitologi" dan mitos dalam karyanya.

dokpri
dokpri

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan