Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Veda? (2)

8 Juli 2022   22:18 Diperbarui: 8 Juli 2022   22:34 75 4 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa itu Veda? [2]

Setiap pribadi individu (jiva) adalah manifestasi atau perwujudan dari purusa absolut, yang hadir sebagai keseluruhan yang tidak terbagi dalam diri setiap orang. Dengan demikian purusa adalah aspek universal yang di dalamnya kita adalah pribadi-pribadi. Tetapi setiap orang individu   adalah partikular yang terbatas.

Aspek khusus dari seorang individu berasal dari bentuk material atau alam (prakrti) yang memasok tubuh fisik dan tambahannya (organ indera, dll.). Alam (prakrti) bekerja melalui tiga gua yang merupakan kekuatan fungsionalnya, yang dikenal sebagai keberadaan atau keberadaan (sattva), kekuatan membawa perubahan (rajas), dan kekuatan untuk menahan perubahan (tamas).

Sattva menunjukkan karakteristik fisik dari daya apung dan penerangan, dan karakteristik psikologis dari kesenangan. Rajas menunjukkan karakteristik fisik dari rangsangan dan gerakan dan karakteristik psikologis dari rasa sakit dan gairah. Tamas menunjukkan karakteristik fisik berat dan perlawanan dan karakteristik kesedihan dan keputusasaan.

Gangguan keseimbangan ketiga gua tersebut mengawali proses evolusi yang merupakan proses penciptaan. Sebagaimana dijelaskan dalam kutipan di atas, setiap individu adalah komposisi gua unik yang menentukan karakteristik fisik dan psikologisnya, misalnya mereka yang memiliki tamas akan secara alami cenderung menolak perubahan dan aktivitas.

Menurut para filosof Samkhya, hubungan antara prakrti dan purusa dalam diri seseorang dikatakan abadi dan tidak dapat dipecahkan. Hal ini menimbulkan masalah bagi Samkhya, yaitu, bagaimana kita menjelaskan belenggu (berkumpul) dari prakrti dan purusa (jiwa), dan bagaimana pembebasan akhir dari purusa mungkin? Petunjuknya terletak pada pemahaman proses evolusi. Ayat 21 dari Samkhya-Karika menawarkan jawaban yang ringkas: Demi persepsi purusa tentang prakrti dan demi pembebasannya, penyatuan keduanya terjadi, yang menyerupai penyatuan orang lumpuh dan buta ;

Penulis Karika menggunakan analogi yang sering dieksploitasi dalam filsafat India klasik, tentang penyatuan orang lumpuh dan orang buta yang kebetulan bertemu satu sama lain dan memutuskan untuk bekerja sama demi keuntungan bersama yaitu mencapai tujuan yang diinginkan (secara metaforis pembebasan).

Orang lumpuh (jiwa) menaiki bahu orang buta (materi) dan mengarahkan keduanya ke tujuan yang diinginkan. Dan, seperti orang buta dan orang lumpuh berpisah ketika mereka mencapai tujuan bersama, demikian   jiwa dan materi. Penciptaan seseorang individu dihasilkan dari keinginan untuk merasakan dan mengalami prakrti dan manifestasinya dalam bentuk kenikmatan indria yang berasal dari objek material.

Penciptaan lebih tepat dipahami sebagai evolusi prakrti untuk mengungkapkan banyak bentuknya kepada jiwa demi kesenangannya, meskipun penyatuan prakrti dan purusa adalah abadi. Keterikatan mengakibatkan jiwa ditipu oleh berbagai bentuk prakrti terutama indra-ego (ahamkara) dan tubuh fisik sampai-sampai mengidentifikasikan diri dengan bentuk-bentuk material ini sebagai bagian dari jiwa. 

Identifikasi ini mengakibatkan jiwa melupakan sifat aslinya dan sepenuhnya terpikat oleh prakrti dan banyak kesenangan yang diberikan oleh bentuk-bentuk material.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan