Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Kematian?

28 Juni 2022   01:49 Diperbarui: 28 Juni 2022   02:07 220
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Kematian?

Apa yang kita sebut kematian? Dan bagaimana kita harus berhubungan dengannya?; Filsuf banyak membahasnya; kemudian telah menentang ketakutannya sendiri akan kematian dan menjelajahi hal-hal yang tidak dapat dipahami. "Segala sesuatu yang penting menghilang dengan kematian. Namun kita harus menerimanya."

Apakah kita terlalu sedikit berbicara tentang kematian?; Tidak, saya tidak berpikir itu benar sama sekali. Sebaliknya, saya berpikir  saat ini kematian muncul di mana-mana. Saya pikir itu karena meningkatnya keegoisan kita. Kita sekarang sepenuhnya terobsesi dengan diri kita sendiri dan dengan demikian kita juga menjadi terobsesi dengan hilangnya kita sendiri.

Lalu bagaimana kita harus berhubungan dengannya?;  Terima itu. Karena sesungguhnya tidak ada alternatif yang baik untuk kematian. Bayangkan jika semua orang yang pernah hidup berkumpul di dunia ini. Saya tidak berani memikirkan apa yang akan terjadi pada kita.

Selama ribuan tahun, para filsuf Barat telah mencoba mencari tahu betapa buruknya bagi kita manusia untuk mati. Apakah hanya pada saat-saat terakhir kematian itu buruk? Atau fakta  kita memiliki waktu yang terbatas merupakan bayangan yang sangat membebani kita sejak kita lahir sampai kita meninggal dunia? Dengan kata lain, kita menjalani seluruh hidup kita di "lembah bayangan kematian", seperti yang tertulis dalam Alkitab.

Takut orang lain akan mati. Takut menghilang sendiri. Dan itulah sebabnya dia mengabdikan dirinya penuh waktu untuk menjelajahi keterbatasan manusia.

Dan dia memiliki pendapat yang sangat pasti: Kematian selalu buruk. Tetapi sebelum kita menyelidiki apa yang dia maksud, dan apa yang dipikirkan oleh orang Prancis Michel de Montaigne, Epicurus Yunani dan filsuf abad ke-20 Jerman Martin Heidegger, kita perlu memilah beberapa pertanyaan dasar:

Apa itu manusia? Apa yang terjadi padanya ketika dia meninggal? Beberapa filsuf berpikir  kita adalah sesuatu yang tidak berwujud.  Jiwa mungkin yang tidak memiliki tempat tinggal permanen dan karena itu tidak dibatasi oleh kematian. Yang lain percaya  kita adalah psikologi; pikiran, pengalaman, perasaan kita. Ketika otak mati, maka kita mati. Secara pribadi, saya pikir kita adalah organisme, kita hanyalah tubuh. 

Apa yang dilihat di cermin saat menyikat gigi bukan hanya tubuh Anda tetapi itu representasi Anda sendiri dalam totalitasnya.  Dan menganggap manusia sebagai makhluk seperti makhluk lain. Kita mungkin memiliki sedikit lebih banyak kemampuan daripada simpanse atau hewan peliharaan kita, tetapi pada dasarnya kita hampir sama - organisme, makhluk, tubuh. Dan ketika tubuh mati, maka kita mati.

Kira-kira terjadi  ketika kita mati?  mungkin ada jawaban yang benar secara objektif untuk pertanyaan itu. Tidak peduli apa yang dikatakan para filsuf ketahui dan pikirkan atau inginkan, realitas tidak diatur olehnya, ia tidak menerima perintah dari kita. Jadi entah ada semacam kelanjutan setelah kematian atau kematian hanyalah sebuah kepunahan. Manusia hidup. Manusa meninggal, dan manusia pergi. Atau disebut teori terminasi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun