Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Buruh - Tan keno kinoyo ngopo

Sang Hyang Taya (Kapitayan)

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Pemikiran Liar?

7 Mei 2022   22:29 Diperbarui: 7 Mei 2022   22:36 314 14 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Pemikiran Liar  Levi-Strauss

Pikiran liar bersifat universal. Claude Levi-Strauss menunjukkan di La Pens [Pikiran liar bersifat universal]. Claude Levi-Strauss menunjukkan di La Pensee sauvage (Pikiran Liar) itu ada dalam diri setiap orang sebelum dijinakkan untuk tujuan utilitarian. Claude Levi-Strauss mempelajari sifat-sifatnya terutama dari totemisme, organisasi klan berdasarkan sosok (totem: binatang, tumbuhan, atau objek) yang mendefinisikan kelompok dan menyusunnya di sekitar cerita, visi dunia, dan mitos.

Pemikiran liar didasarkan pada logika klasifikasi totem. Claude Levi-Strauss menegaskan   bahasa yang disebut masyarakat "primitif" sangat kaya dan sangat abstrak, karena ada logika umum di semua masyarakat biadab  termasuk masyarakat Barat modern. Memang, pemikiran liar menyembunyikan keahlian intelektual yang besar dalam klasifikasi spesies alami (dekat dengan zoologi), di mana ia mengungkapkan kemungkinan logis yang diabaikan oleh logika klasik.

 Jika di atas segalanya adalah "ilmu yang konkret" yang menciptakan klasifikasi abstrak untuk berpikir dan memodifikasi yang konkret, bertujuan memahami alam semesta  minat spekulatif ini bahkan, bagi Levi-Strauss, sumber sebenarnya dari pemikiran biadab. Hal ini memahami alam sebagai tatanan logis yang dipotong oleh klasifikasi bahasa, seperti yang diilustrasikan oleh sihir. Pemikiran magis tentu menderita ketergesaannya dibandingkan dengan pemikiran ilmiah, tetapi ia telah memahami esensi yang terakhir: persepsi keteraturan di alam.

Levi-Strauss menjelaskan pemikiran biadab dengan metafora mengutak-atik yang terkenal: "pemikiran mistis, pengotak-atik ini, mengembangkan struktur dengan mengatur peristiwa, atau lebih tepatnya residu peristiwa". Pikiran liar mengotak-atik sejauh menggabungkan bagian-bagian dari materi yang masuk akal, sementara insinyur memaksakan bentuk pada materi sesuai dengan rencana.

Levi-Strauss menyatukan pemikiran liar dan sejarah.Pikiran liar menghubungkan struktur dengan individu. Claude Levi-Strauss pada dasarnya mengidentifikasi totemisme sebagai struktur dinamis yang terdiri dari serangkaian oposisi logis tanpa kontur yang dibatasi (misalnya, kelahiran/kematian, individu/kolektif, larangan/diagnosis). 

Oleh karena itu, sistem totemik yang berbeda merupakan transformasi satu sama lain, karena mereka bertumpu pada oposisi logis yang umum bagi mereka - mereka bukan aplikasi dari bentuk asli yang sama. 

"Sistem penamaan dan klasifikasi, yang biasa disebut totem, menjelaskan Levi-Strauss, memperoleh nilai operasionalnya dari karakter formalnya. Kesalahan para ahli etnologi klasik adalah ingin mereifikasi bentuk ini, menghubungkannya dengan konten yang ditentukan, sedangkan ia menampilkan dirinya kepada pengamat sebagai metode untuk mengasimilasi segala jenis konten" (Pikiran Liar). Logika klasifikasi pemikiran liar bekerja dalam totemisme, sebuah organisasi egaliter, tetapi  a dalam sistem kasta, yang tidak setara.

Kedua bentuk organisasi ini sama-sama didasarkan pada perbedaan antara spesies, yang merupakan alat perantara pemikiran antara individu dan kategori. 

Dengan demikian, fungsi simbolis dari pemikiran liar tidak bertujuan untuk menggantikan dunia mimpi dengan dunia nyata; sebaliknya, ia mengungkapkan dalam deskripsinya tentang realitas semua kemungkinan kehidupan manusia. Namun, Levi-Strauss mengakui   dinamika klasifikasinya tidak berhasil menguras yang sebenarnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan