Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Buruh - Tan keno kinoyo ngopo

___

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Makna Republik Indonesia?

11 April 2022   08:05 Diperbarui: 11 April 2022   08:17 171 16 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber: Pikiran Rakyat

Apa Itu  Republik Indonesia? Cicero 

Kata Republik adalah organisasi politik terbaik di masyarakat. Seperti Platon dan  Aristotle  sebelumnya, Cicero mencari di Republik bentuk negara terbaik serta cara terbaik untuk menjalankannya. Dia sampai pada kesimpulan   Republik Romawi abad ke-2 SM mungkin merupakan sistem yang paling dekat dengan keseimbangan ideal yang didukung oleh refleksi tentang pemerintahan terbaik.

Republik didasarkan pada bentuk transendensi. Cicero menegaskan  itu didasarkan pada prinsip-prinsip objektif yang melampaui komunitas itu sendiri, sehingga kebaikan bersama tidak dikurangi menjadi utilitas terbesar bagi anggota komunitas. Dia mendefinisikannya lebih tepat sebagai berikut: 

"Setiap orang, setiap masyarakat yang didirikan berdasarkan prinsip-prinsip yang telah saya tetapkan  setiap konstitusi suatu orang, setiap hal publik, yaitu, urusan umum rakyat perlu, agar untuk bertahan, diatur oleh pertimbangan rasional, dan nasihat ini harus selalu berhubungan dengan prinsip yang menghasilkan kota" (Republik Cicero). 

Jadi, bagi Cicero, masyarakat bukanlah kumpulan individu yang acak, karena  sebuah komunitas. Pria tidak bersatu hanya karena kelemahan; mereka juga melakukannya karena mereka secara alami didorong oleh rasa sosial yang mendorong mereka untuk bersatu. 

Oleh karena itu, rakyat adalah masyarakat yang dibentuk dengan tujuan untuk kepentingan bersama yang melampaui komunitas dan dalam penerimaan hukum, eksternal dan yang sudah ada sebelumnya, yang menjamin transendensi ini. 

Akibatnya, kedaulatannya bergantung pada pelestarian dan penghormatan prinsip organisasi kota. Cicero menyimpulkan dari sini seni politik adalah memerintah untuk kepentingan rakyat, tetapi tanpa membiarkan mereka memerintah dan memberi kesan   mereka sedang memerintah.

Cicero melihat republik sebagai negara campuran. Republik terwujud dalam negara. Memang, Cicero menganggap   hukum yang didirikan dan dikembangkan oleh masyarakat hanya dapat dijamin dalam kerangka Negara. Ini mengakhiri pemerintahan kekuatan yang berlaku pada awal umat manusia, keadaan kebiadaban primitif di mana pencurian dan pembunuhan biasa terjadi, sebelum makhluk-makhluk cerdas menyatukan manusia berdasarkan prinsip-prinsip umum. Itu dibuat untuk bertahan selamanya, tidak seperti individu, sehingga ketika mati, "seolah-olah seluruh dunia binasa dan rusak" (Republik Cicero). 

Pentingnya penting negara republik ini memanifestasikan dirinya melalui hukum. Tanpa ikatan hukum yang mapan dan perlindungan kebebasan, sebuah negara tidak benar-benar sebuah negara   maka itu adalah milik manusia, bukan milik rakyat, yaitu republik. Bahkan Syracuse, yang Cicero tetap tampilkan sebagai kota terbesar dan terindah di Yunani, tidak memiliki negara bagian yang sesuai dengan namanya. 

Secara rinci, hukum harus sama untuk semua, karena masyarakat sipil stabil hanya dengan syarat   semua warga negara (termasuk mereka yang membuat hukum dan mereka yang menegakkannya) menikmati kondisi yang sama secara ketat. Cicero dengan demikian memahami republik sebagai isonomi (kesetaraan hukum dan politik warga negara) yang menentang kesewenang-wenangan dan alasan negara.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan