Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Buruh - Tan keno kinoyo ngopo

Tidak ada yang BARU di bawah Matahari, semua sudah ada, dan mengada. Tidak ada itu disebut Novelty apapun, semua didunia ini hanya Imitasi, tiruan, Mimesis, dan mengulangi yang sudah ada. Umat Manusia adalah Peniru, Ber Reinkarnasi, dan hanya berputar-putar dalam LABIRIN yang tidak ada makna apapun, kecuali Penderitaan, dan akhirnya Semua Sia-sia di bawah Matahari. Manusia terlempar dan jatuh dalam Realitas kekosongan hampa dan tak berarti apapun, kecuali Penderitaan, dan Penderitaan. Umat manusia hanyalah permainan Wayang dari Dalang yang tidak dapat diketahui serta Tersembunyi ( Tan Keno Kinoyo Ngopo ). Semua adalah Sia-sia, hasilnya hanyalah ada Kekecewaan, dan Penderitaan Universal Manusia dimuka Bumi. Dan Itulah Hakekat Manusia paling Otentik.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Ataraxia?

22 Januari 2022   21:16 Diperbarui: 22 Januari 2022   21:18 907 9 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa itu Ataraxia?

Kondisi kehidupan orang-orang zaman dahulu dicirikan oleh kehidupan sehari-hari yang sulit ditanggung. Menurut kisah Homer dan Hesiod, penderitaan dan rasa sakit, kekerasan, perang, kecenderungan berlebihan dan tindakan tidak manusiawi adalah ciri khas. Berlawanan dengan ini adalah kebutuhan manusia untuk menjalani kehidupan yang nyaman (eudaimonia). Kebutuhan ini dipenuhi dengan mengembangkan sikap santai (ataraxia).

Oleh karena itu, dalam zaman Yunani kuno, ataraxia menunjukkan sikap hidup yang diinginkan dan ideal, mampu dengan tenang   menerima tindakan para dewa atau peristiwa nasib yang tidak terduga, seperti yang dikatakan Epictetus (50-138 M) dan yang lainnya. Disebutkan  Para penyair kuno kadang-kadang menasihati orang-orang sezaman mereka untuk menjalani hidup sebagaimana adanya, tanpa disesatkan oleh harapan palsu atau ketakutan akan dewa.

Ataraxia (secara harfiah, "tidak terganggu", umumnya diterjemahkan sebagai "ketenangan"") adalah istilah filsafat Yunani yang digunakan untuk menggambarkan keadaan jernih dari keseimbangan batin yang kuat yang dicirikan oleh kebebasan berkelanjutan dari kesusahan dan khawatir. Terjemahan  ketenangan pikiran adalah terjemahan tidak langsung dari ataraxia. Bangsa Romawi menerjemahkan istilah itu dengan "tranquillitas animi", pada arti Ataraxia,   berarti kebebasan mental dan fisik dari gairah. Kebaikan tertinggi, ataraxia, muncul dari kelangsungan hidup manusia, integritas fisiknya dan kebebasan dari rasa sakit dan dari kebahagiaan jiwa.

Ini tidak lain adalah kebebasan yang tak tergoyahkan dari kegembiraan seluruh manusia. Dengan memilih dan menghindari keinginan menurut klasifikasi ini, manusia mencapai "kesehatan tubuh" dan keteguhan jiwa. Maka kata Phronesis menangani pilihan dan penghindaran yang tepat:

Dan pikiran yang tenang yang melacak alasan untuk setiap pilihan dan penghindaran dan yang telanjang Menghilangkan asumsi dari mana kejutan paling sering menyebar ke jiwa. Dan Epicurus berpendapat lebih jauh:untuk semua ini, wawasan [phronesis, catatan Rauser] adalah asal dan kebaikan tertinggi. Oleh karena itu, wawasan bahkan lebih berharga daripada filsafat: semua kebajikan lain muncul darinya, karena ia mengajarkan  tidak mungkin hidup bahagia tanpa hidup dengan cerdas, sempurna dan adil, 'atau hidup dengan cerdas, sempurna dan adil' tanpa hidup bahagia.

Mencapai keadaan ataraxia adalah tujuan umum bagi banyak filsafat Yunani Kuno. Akibatnya, istilah tersebut memainkan peran penting dalam banyak aliran filsafat Yunani Kuno yang berbeda. Penggunaan istilah ataraxia untuk menggambarkan keadaan bebas dari tekanan mental serupa di seluruh aliran yang berbeda ini, tetapi peran keadaan ataraxia dalam aliran filosofis bervariasi tergantung pada teori filosofi aliran itu sendiri.

Gangguan mental yang menghalangi seseorang untuk mencapai ataraxia sering bervariasi antar sekolah, dan masing-masing sekolah sering memiliki pemahaman yang berbeda tentang bagaimana mencapai ataraxia. Beberapa sekolah menghargai ataraxia lebih tinggi daripada yang lain. Tiga aliran yang sering menggunakan istilah ataraxia dalam filosofi mereka adalah Epicureanisme, Pyrrhonisme, dan Stoicisme.

Epicurus adalah seorang filsuf Yunani. Dia hidup antara 341-271 SM. Dia pindah dari Athena ke Samos bersama keluarganya, ketika dia dewasa dia kembali ke Athena. Karena Epicurus sudah tertarik pada filsafat di usia muda, ia mendirikan sekitar 306 SM. sekolahnya sendiri di Athena

Epicurus sangat sering, bahkan hari ini, disalahpahami. Banyak yang menyebutnya sebagai "pencinta kesenangan. Yang disebut "orang kesenangan" lebih tertarik pada hal-hal materi dan dangkal, misalnya konsumsi alkohol atau kemakmuran umum dan kekayaan dalam segala hal yang mereka sukai. Epicurus, di sisi lain, tidak, ia memahami istilah "nafsu" berarti sesuatu yang sama sekali berbeda dari konsumsi atau kepuasan kebutuhan duniawi.

Dia selalu mencoba untuk memasukkan semua orang, termasuk wanita dan budak, ke dalam lingkarannya dan dengan demikian membawa filosofi dan ajarannya lebih dekat kepada sebanyak mungkin orang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan