Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Buruh - Tan keno kinoyo ngopo

Tidak ada yang BARU di bawah Matahari, semua sudah ada, dan mengada. Tidak ada itu disebut Novelty apapun, semua didunia ini hanya Imitasi, tiruan, Mimesis, dan mengulangi yang sudah ada. Umat Manusia adalah Peniru, Ber Reinkarnasi, dan hanya berputar-putar dalam LABIRIN yang tidak ada makna apapun, kecuali Penderitaan, dan akhirnya Semua Sia-sia di bawah Matahari. Manusia terlempar dan jatuh dalam Realitas kekosongan hampa dan tak berarti apapun, kecuali Penderitaan, dan Penderitaan. Umat manusia hanyalah permainan Wayang dari Dalang yang tidak dapat diketahui serta Tersembunyi ( Tan Keno Kinoyo Ngopo ). Semua adalah Sia-sia, hasilnya hanyalah ada Kekecewaan, dan Penderitaan Universal Manusia dimuka Bumi. Dan Itulah Hakekat Manusia paling Otentik.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Kesabaran?

11 Januari 2022   21:33 Diperbarui: 11 Januari 2022   21:58 197 10 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa itu Kesabaran?

Khawatir tentang dirimu sendiri. Bekerja pada diri sendiri adalah inti dari etika tabah atau Kesabaran. Berurusan dengan emosi sendiri adalah inti dari hidup ini. 

Teori emosi yang tabah, dengan idealnya mengendalikan perasaan, sering dikritik karena terlalu keras. Filsuf  Martha Nussbaum, yang dalam karya-karya etisnya yang berpengaruh menggunakan konsepsi tabah tentang emosi sebagai penilaian, yakin  hal itu masih menawarkan wawasan yang masih berlaku sampai sekarang.

Bagaimana Stoa dapat membantu kita hari ini untuk menghadapi pandemi Covid19, krisis ekonomi sosial budaya, atau dengan emosi yang kuat seperti kemarahan? Filsuf dan penulis buku laris Wilhelm Schmid dengan cermat mengikuti kebijaksanaan kaum Stoa, gagasan mereka tentang ketenangan, kebahagiaan, dan seni hidup. 

Kaum Stoa  berbicara tentang keseimbangan yang sulit antara kontrol emosi dan emosi dingin - dan tentang apa artinya mengambil hidup Anda ke tangan diri sendiri.

Stoa adalah salah satu aliran filsafat kuno yang paling menarik dan kuat; Filsafat Eropa telah bekerja melalui ajarannya setiap saat, dari cita-cita mengendalikan emosi hingga pertanyaan tentang kemungkinan mundur dari dunia yang kacau. 

Hal yang sama berlaku hari ini: Mengingat perjuangan politik untuk keadilan, spiral kemarahan di jejaring sosial, perasaan tidak berdaya dalam menghadapi hubungan kekuasaan yang mengglobal dan gejala krisis di demokrasi barat, pertanyaan dasar tabah lebih topikal dari sebelumnya: Bagaimana bisa dan haruskah kita terlibat secara politik? 

Apa yang relevan secara moral, apa yang harus membuat kita marah, dan di mana kita harus tetap tenang? Dan akhirnya: Apa yang ada dalam kekuatan kita, di mana kita bisa efektif - dan di mana kita harus melatih kesabaran dan ketenangan?

Kepedulian terhadap orang lain. Fokus tabah pada kebajikan batin dan otonomi individu menimbulkan pertanyaan apakah ketabahan pada intinya bukanlah usaha yang egois dan introspektif. Filsuf Swiss Andreas Urs Sommer melihatnya secara berbeda; baginya, cita-cita tanggung jawab untuk diri sendiri disertai dengan kewajiban untuk membentuk ruang politik.

Filsafat tabah  baik kaum Stoa, atau {Jawa menyebutnya "Sabar Nrimo, Nrimo Ing Pandum] atau "Amor Fati" versi Friedrich Nietzsche diletakkan sebagai sistem keseluruhan: kosmos secara keseluruhan masuk akal dan kita manusia adalah makhluk rasional yang harus hidup selaras dengan alam rasional. Gagasan kosmopolitanisme yang tabah  cocok dengan keyakinan dasar ini, seperti yang dijelaskan oleh filsuf Katja Maria Vogt, yang mengajar di New York: semua orang secara de facto terhubung satu sama lain dan dengan kosmos secara keseluruhan. Dan kita bertanggung jawab atas dunia.

Aristotle  mengajarkan  setiap kebajikan adalah jalan tengah antara dua keburukan. Bahkan jika dia tidak secara eksplisit menyebutkan kebajikan kesabaran, "aturan emas" ini  dapat diterapkan pada kualitas ini. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan