Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Bisakah Mengukur Kecerdasan?

17 Agustus 2021   10:28 Diperbarui: 17 Agustus 2021   10:36 97 8 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Bisakah Mengukur Kecerdasan?   

Informasi menarik tentang otak. Jaringan. Apa yang terjadi di otak kita ketika kita mempelajari sesuatu yang baru? Tetap pintar saat bermain. Terjaga sampai usia tua. 

Pelajari kecerdasan. Data riset  60 persen IQ manusia ditentukan oleh Genetika - kita harus mempelajarinya sejak masa kanak-kanak.Pertama-tama, empat bagian berikut ini sangat bagus untuk mereka yang cerdas.  Ini seperti kekuatan fisik dasar.

  • Keingintahuan intelektual 
  • Kemampuan berpikir logis;
  • Kemampuan intuisi;
  • Kecepatan respon 

Sayangnya, dari semua itu, "pemikiran logis" dan "intuisi" tidak diperoleh dengan mudah dalam semalam. Namun, "keingintahuan intelektual" dan "kecepatan respons" , yang tertarik pada segala hal, dapat segera dimulai hanya dengan satu pikiran. 

Dan, dengan pelatihan yang menerapkannya, dimungkinkan untuk meningkatkan empat kekuatan di atas sebagai hasilnya !;  Keterampilan sehari-hari, kelihaian situasional, ciri-ciri kepribadian: kecerdasan memiliki banyak sisi apa itu dan mengapa itu membuat kita menjadi manusia.

Di luar sana, di ruang angkasa yang luas, apakah benar-benar ada kehidupan yang cerdas? Kita manusia telah menanyakan hal ini pada diri kita sendiri sejak lama, tetapi masih belum ada jawaban pasti untuk itu.   

Namun, pencarian ini didahului oleh temuan penting   karena fakta   mencari kecerdasan asing sama sekali membuktikan  kita sadar akan kecerdasan kita sendiri dan cukup berkembang secara kognitif untuk refleksi diri. Hewan dan tumbuhan tidak bisa melakukan itu. Jadi dibandingkan dengan mereka, kita lebih pintar.

"Wong pinter kalah karo wong bejo"; Istilah kecerdasan berasal dari bahasa Latin intellegere, yang berarti sesuatu seperti untuk memahami dan, berdasarkan arti kata tersebut, sudah mengacu pada persepsi cepat dalam situasi yang tidak dikenal. Namun, para ilmuwan masih belum sepakat tentang bagaimana tepatnya kecerdasan dapat digambarkan dengan baik.

 "Jika Anda bertanya kepada 30 peneliti intelijen daya otak hari ini untuk sebuah definisi, "Wong pinter kalah karo wong bejo" artinya  mendapatkan 30 jawaban yang berbeda," hal ini berdasarkan para peneliti  neurofisiologi sebagai dokter dan penulis non-fiksi. Sampai saat ini, beberapa, sebagian model saingan ada untuk menjelaskan fenomena ini.

Misalnya, pada awal tahun 1904, psikolog Inggris Charles Spearman mengembangkan model kecerdasan dua faktor, yang masih diterima secara luas hingga saat ini: Ia terdiri dari faktor-G dan beberapa faktor-s. "G" adalah singkatan dari 'general' dan mengatakan  faktor intelijen umum selalu kurang lebih terlibat dalam sejumlah badan intelijen yang berbeda.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan