Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Perjumpaan Saya dengan Nietzsche

11 Agustus 2021   20:25 Diperbarui: 11 Agustus 2021   20:33 173 11 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Pemikiran Friedrich Nietzsche mempertanyakan banyak bidang filsafat dan sebagian besar nilai yang terkait dengan masyarakat kontemporer kita. Menolak transendensi ilahi, dunia metafisik, dia tertarik pada alasan yang mendorong individu untuk bertindak seperti yang mereka lakukan dan untuk percaya apa yang ingin mereka percayai. Dalam visi nihilisnya, ia terutama mengecam idealisme dan mempertanyakan gagasan moralitas, mengklaim pendekatan relativis, sudut pandang  terhadap konsep yang ditetapkan sebagai aturan absolut.

Perjumpaan Dengan Nietzsche atau saya bertemu dengan teks buku-buku  Nietzsche ketika tahun 1995, di Unika Atma Jaya Jakarta. Saya membaca  buku itu diperpustakaan karya Nietzsche, termasuk dua buku lainnya  Marx, dan Freud yang terkenal. Ketiga teks buku ini  mengejutkan saya sebagai petir di siang bolong. Saya sejak kecil ingin menjadi seniman atau tabib pengobatan manusia, dan  tidak berniat mengejar pendidikan tinggi.

 Buku teks Manifesto Partai Komunis membuktikan kepada saya bahwa kita tidak dapat menemukan cakrawala kapitalisme dan pemiskinan yang pasti menyertai  esai tentang teori seksualitas dari Freud memberikan bukti bahwa masturbasi tidak membuat manusia tuli, jika tidak kita akan hidup di dunia tuna rungu; Anti Tuhan menunjukkan   agama  yang dibangun di bawah naungan Santo Petrus dan Paulus hidup dalam kultus dorongan kematian dan manusia atau kita dapat memilihnya, sebagai penawarnya, dorongan kehidupan

Pada saat itu saya membaca  Nietzsche     dengan menggarisbawahi bagian-bagian misoginis, atau dengan menemukan bahan di sana untuk perayaan kekuatan, yang sifat metafisiknya tidak saya kenali, atau bahkan di dalamnya. dimensi destruktif dari dunia yang tidak cocok untukku.   Belakangan, saya lebih menyukai bagian konstruktif dari dunia di mana nilai-nilai dan kebajikan bukan agama-agama tetapi Yunani, atau lebih tepatnya Romawi: kepahlawanan, tragis, ketabahan yang berlebihan, asketisme yang bajik, kesepian, persahabatan.

Membaca korespondensi dan biografi, tanpa khawatir tentang buku-buku mengkilap yang tidak menambahkan apa pun pada teks filsuf, memungkinkan saya untuk benar-benar memasuki inti pemikiran berupa pengakuan otobiografi, upaya untuk memimpin "a kehidupan filosofis". Proyek ini dengan jelas diumumkan dalam Pertimbangan Penting yang ditujukan untuk Schopenhauer. Sejak saat itu, memahami semua bahwa pekerjaan duna ini berutang pada kebencian, pada pengakuan ketidakberdayaan, pada upaya untuk menjalani hidup seseorang sesuai dengan prinsip-prinsipnya, ke situs eksistensial: karya Nietzsche adalah buku catatan hati nurani yang mencoba, sesuai dengan ungkapan indah dari ["Sabda Zarathustra"], dari "untuk menciptakan kebebasan";

Kata-kata yang merubah pemikiran saya misalnya saya kutip dari Friedrich Nietzsche;  [a] Keyakinan adalah musuh kebenaran yang lebih berbahaya daripada kebohongan. [b] "Moralitas hanyalah sebuah interpretasi - atau lebih tepatnya interpretasi yang salah - dari fenomena tertentu, [c] Cinta; "Apa yang kita lakukan untuk cinta selalu dilakukan di luar baik dan buruk." Melampaui Baik dan Jahat;  "Selalu ada sedikit kegilaan dalam cinta, tetapi selalu ada sedikit alasan dalam kegilaan."

Tidak diragukan lagi dengan membaca dan membatikkan karya Nietzsche,  Marx, dan Freud  menunjukkan   filsafat tidak jatuh dari langit,  bukan hasil dari semacam anugerah yang menyangkut orang-orang pilihan tanpa daging yang jiwa dan rohnya akan masuk ke dalam hubungan langsung dengan surga gagasan, tetapi produk imanen dari tubuh. yaitu, menurut ekspresi Zarathustra , "Alasan Besar".

 Argumen ini merevolusi filosofi dan sejarah yang dapat dibuat darinya. Setelah periode strukturalis, yang begitu meremehkan biografi, filsafat hari ini mengambil bentuk, mengambil bidang dengan pemikiran teoretis dan mengarah ke jalan yang tangguh: filsafat praktis, dengan kata lain pemikiran yang mampu menghasilkan efek nyata dan konkret, eksistensial.

Setelah apa yang biasa disebut "akhir pidato-pidato besar", oleh karena itu setelah kematian metafisika yang memberikan solusi  (agama, Marxisme, Freudianisme), dalam diagnosis yang dibuat oleh Nietzsche lebih dari seabad yang lalu, adalah "nihilis", revolusi ini yang, dalam semangat filsafat kuno,menawarkan filosofi dalam tindakan dan bukan di kamar tidur, dalam kehidupan sehari-hari, dan tidak di amfiteater atau perpustakaan universitas, memberikan kesehatan baru pada disiplin, oleh karena itu, di mana ia ditemukan dibatasi oleh para dokrin dari teori murni.

Buku ini tidak untuk meremehkan keteguhan hasrat Nietzsche untuk Epicurus. Ada beberapa momen dalam sejarah Nietzscheanisme, masing-masing sesuai dengan semangat zaman. 

Waktu   berkaitan dengan filosofi yang memecahkan masalah eksistensial, yang memberikan subjek yang hilang di zaman itu dengan etika yang layak disebut, mampu memungkinkan "kehidupan filosofis". Spiritualitas adalah tuntutan yang sangat kuat yang hanya ditanggapi oleh agama-agama saat ini, dengan dongeng-dongeng mereka. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan