Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Apa Itu Teori Reputasi Perusahaan?

9 Agustus 2021   08:07 Diperbarui: 9 Agustus 2021   08:22 255 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa itu Teori Reputasi Perusahaan?

Reputasi adalah konsep utama yang belum menjadi subjek definisi yang diterima secara umum. Reputasi adalah apa yang secara umum diketahui atau dipertimbangkan tentang karakter seseorang menurut Bromley (1993). Beberapa penulis menganggap  itu terdiri dari persepsi (Fombrun, 1996), yang lain terdiri dari reaksi afektif atau emosional, baik atau buruk, lemah atau kuat, konsumen, investor, karyawan dan opini publik (Davies, 2002). Dari definisi ini, dua arus teoretis telah berkembang:

Yang pertama bertujuan untuk memisahkannya dari citra dengan mempertimbangkan  reputasi adalah hasil global dari semua citra (Fombrun, 1996),  Davies (2002) melangkah ke arah ini dengan mempertimbangkan  reputasi adalah evaluasi total dari semua perkiraan pemangku kepentingan, oleh karena itu merupakan penjumlahan dari semua gambar. Ini adalah indikator terukur dari penghargaan yang diberikan kepada perusahaan oleh audiens yang berbeda. 

Penulis ini menganggap  reputasi terbentuk di benak semua pemangku kepentingan di perusahaan, oleh karena itu perannya sangat penting bagi keberlanjutan perusahaan.

Dowling (2002) menetapkan  reputasi sesuai dengan nilai-nilai yang diatribusikan (seperti keaslian, kejujuran, tanggung jawab, dan integritas) kepada perusahaan oleh seorang individu segera setelah citra perusahaan dinyatakan,nilai-nilai yang hampir tidak mungkin diubah sedangkan persepsi mereka terhadap perusahaan dan/atau keterikatan emosional mereka terhadap perusahaan dapat diubah (yang sesuai dengan citra). Jika citra terbentuk di benak individu, reputasi hadir di semua kepala pemangku kepentingan.

Konsep reputasi terkait dengan pemangku kepentingan karena reputasi adalah persepsi yang dimiliki semua pemangku kepentingan terhadap organisasi (Davies, 2002). Dengan demikian, ini mencakup citra yang merupakan persepsi pemangku kepentingan di luar organisasi (dan lebih khusus lagi persepsi konsumen) dan identitas yang merupakan persepsi karyawan terhadap organisasi mereka.

Yang kedua menghubungkan reputasi dengan strategi dan identitas perusahaan. Reputasi memberi makna pada tindakan perusahaan di masa lalu dan sekarang (Fombrun, 1996). Reputasi adalah refleksi dari sejarah akumulasi persepsi identitas dan pengalaman yang diamati. Dowling (2002) menyatakan  reputasi sesuai dengan rangkaian jejak kaki yang ditinggalkan oleh suatu entitas dan itu adalah evaluasi (atau penghargaan) dari citranya. 

Reputasi kemudian sesuai dengan citra publik. Namun, kata reputasi menekankan ciri-ciri pribadi sedangkan istilah citra publik menekankan representasi kolektif (Bromley, 1993).

Reputasi kemudian merupakan sistem kolektif kepercayaan dan pendapat yang mempengaruhi tindakan orang. Reputasi dapat memiliki nilai positif atau negatif dan dapat ditentukan menurut sejumlah atribut atau sifat (Bromley, 1993). Ini dapat dipelajari baik sebagai proses (serangkaian pergeseran atribusi selama periode tertentu) atau sebagai keadaan (satu set atribusi pada waktu t untuk kelompok tertentu). 

Reputasi dibangun berdasarkan pengalaman dan interaksi yang dimiliki setiap orang dengan organisasi tetapi  dengan filter orang lain. Persepsi reputasi perusahaan mempengaruhi organisasi lain (Davies, 2002). 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ekonomi Selengkapnya
Lihat Ekonomi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan