Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Diskursus Paradoks Kesadaran Diri

17 Juli 2021   10:18 Diperbarui: 17 Juli 2021   11:02 89 10 0 Mohon Tunggu...

Sejak moto Socrates, "Kenali dirimu sendiri," pertanyaan tentang kesadaran diri telah menjadi subjek komentar oleh para pemikir besar dari zaman kuno hingga Abad Pertengahan, dan pentingnya tidak pernah berkurang di zaman modern. Pentingnya kesadaran diri pertama-tama dapat ditemukan dalam implikasi etis dan praktis dari masalah ini. Ini karena, tergantung pada apa yang manusia pahami dan definisikan, manusia memiliki norma-norma praktis yang berbeda.

Namun, premis epistemologis penting yang mendasari diskusi ini. Prasyarat bagi manusia untuk bertanya dan menjawab makhluk seperti apa mereka, dan menyarankan norma-norma praktis yang sesuai dengan jawaban mereka, pada dasarnya, manusia harus dapat mengenali diri mereka sendiri. Jika manusia tidak dapat menyadari dirinya sendiri, definisi dan peraturan yang dia buat untuk dirinya sendiri akan menjadi aturan fiktif, dan norma-norma praktis yang didasarkan pada aturan-aturan itu secara harfiah akan menjadi menara ide. Oleh karena itu, agar manusia mempertanyakan sifatnya sendiri dan menyusun pernyataan bermakna, penting untuk menetapkan kemungkinan pengetahuan diri.

Perbedaan  antara Agustinus dan Thomas Aquinas dalam hal epistemologi. Namun, kedua pemikir tersebut juga menunjukkan kesatuan mendasar sekaligus perbedaan. Dalam memahami manusia yang menjadi subjek kesadaran diri, Agustinus melihat 'hati batiniah', pikiran itu sendiri, sebagai manusia sejati, sedangkan Thomas melihat manusia sebagai kesatuan substantif pikiran dan tubuh.

Tetapi Thomas sependapat dengan Agustinus    mereduksi masalah pengetahuan diri menjadi masalah hubungan-diri pikiran. Lebih mendasar, baik Agustinus dan Thomas mengakui pengetahuan diri umum dan prasadar yang mendahuluinya sebagai kondisi yang memungkinkan untuk pengetahuan diri reflektif dan sadar. Namun, berkenaan dengan pencapaian kesadaran diri pada tingkat sadar dan reflektif, kedua orang itu menunjukkan perbedaan, dan di sinilah epistemologi mereka menyimpang.

Agustinus memperoleh determinasi esensial dari pikiran langsung dari keberadaan-diri dan kepastian-diri dari pikiran, bukan melalui perantaraan orang lain. Di sisi lain, Thomas berpikir  presentasi diri langsung hanya merupakan kondisi yang mungkin untuk kesadaran diri yang sadar, tetapi tidak pernah merupakan kondisi yang cukup. Dalam hal ini, Thomas mengikuti epistemologi Aristotle  daripada epistemologi Agustinus. Namun, penerimaan Thomas terhadap Aristotle  sama sekali tidak disertai dengan pengecualian Agustinus.

Kesadaran diri telah menjadi masalah sentral dalam filsafat sejak Socrates. Namun, sejauh diri yang mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini berbeda dari yang lain dan tidak dapat dibagi dengan sendirinya, yaitu, sejauh ia adalah seorang individu, kesadaran diri berarti kesadaran diri sebagai seorang individu. Namun, tesis dari tesis ini adalah  jika dilihat dari sudut pandang psiko-filosofis zaman kuno dan abad pertengahan, persepsi tentang diri sendiri sebagai individu menghadapi situasi paradoks dengan menggantikan diri sendiri sebagai individu.

Dalam filsafat kuno dan abad pertengahan, hubungan-diri dalam arti sempit hanya diperbolehkan bagi orang yang mengenali, objek yang dikenali, dan keberadaan murni yang pengenalannya sendiri secara mutlak identik. Di sisi lain, manusia, sebagai makhluk yang kompleks, memiliki mode di mana satu bagian dari dirinya merasakan keseluruhan termasuk bagian itu.

Jika hanya ada satu hal yang diperlukan untuk deskripsi seperti itu, itu adalah bahasa manusia.  Bagaimanapun, semua bahasa yang dijelaskan adalah dunia.  Pemikiran Wittgenstein adalah penghapusan filsafat masa lalu, dan sekaligus menjadi titik di mana filsafat membutuhkan ilmu untuk mengenali kesadaran dan diri manusia.  Wittgenstein menyatakan   tidak ada 'aku', ego, atau subjek seperti itu yang ada sendirian di dunia, melihat, berpikir, dan memberi makna kepada mereka.  Namun, dijelaskan   bahasa pikiran itu ada, dan 'aku' adalah subjek formal dalam hubungannya dengan bahasa.  Wittgenstein berkata, 'Semua filsafat adalah kritik bahasa, dan filsafat adalah klarifikasi pemikiran dan obatnya'. 

Wittgenstein adalah seorang dokter yang menunjukkan bagaimana pemikiran logis dan filosofis mengelola dan menangani tekanan yang tak terhitung jumlahnya dan sifat manusia yang tidak dapat diatasi yang disebabkan oleh kecemasan dan depresi eksistensial manusia modern.

Pada akhirnya, kesadaran diri dicapai dengan penghapusan individualitas seseorang, dan karena itu, pengetahuan saya ditempatkan dalam situasi paradoks pengakuan tentang apa yang bukan saya. Alternatif dari paradoks ini adalah mengakui kesadaran diri tidak mungkin atau mungkin, tetapi hanya mungkin dalam cara yang sangat terbatas, bagi manusia sebagai makhluk yang kompleks.

Dengan kesadaran masalah tersebut, penelitian ini bertujuan untuk mengkaji kemungkinan dan aspek kesadaran diri manusia melalui kasus Plotinus. Menurut Plotinus, kesadaran diri dalam arti sempit hanya dapat ditegaskan sejauh 'diri secara keseluruhan' mengakui 'diri secara keseluruhan'. Dengan demikian, kesadaran diri di mana satu bagian dari keseluruhan mengakui bagian lain dikecualikan sebagai tidak dapat diterima. Dalam pengertian itu, kesadaran diri tidak bisa dimiliki manusia dalam arti sempit. Ini karena, tidak seperti pikiran yang merasakan dirinya sendiri, alasan inferensial, yaitu 'kita', adalah kemampuan untuk memahami hal-hal eksternal daripada diri kita sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN