Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Kuliah Online Daring Mengubah Semua Hal

7 Juli 2021   20:59 Diperbarui: 7 Juli 2021   21:14 242 12 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kuliah Online Daring Mengubah Semua Hal
Dokumen Pribadi: tangkapan Layar Kuliah online atau Daring (Dokpri)

Kuliah online Daring Mengubah Semua Hal

Di dunia yang terus berubah, ada kebutuhan konstan untuk mempelajari keterampilan baru, memperoleh pengetahuan, dan memperoleh kualifikasi yang relevan di pasar yang didorong oleh teknologi saat ini. Dalam ekonomi digital yang berkembang pesat, kebutuhan akan pekerja terampil dengan keterampilan teknis dan analitis merangsang penciptaan lapangan kerja dan menciptakan persaingan di antara pengusaha yang ingin mendapatkan bakat berharga.

Hampir dua tahun terakhir huliah online atau daring mengubah semua hal, ketika kamar tidur dan dapur menjadi ruang kelas, dosen atau guru  dan mahasiswa  di seluruh dunia telah menyesuaikan kehidupan mereka untuk belajar dari jarak jauh [daring]. Pendidik telah menghadapi tantangan ini dan menggunakan berbasis teknologi  untuk membantu mahasiswa  mereka belajar; kuis, tugas mandiri, ujian akhir semester dengan cara baru, terhubung, dan berkembang. Mulai dari menampilkan keniscayaan secara online, hingga meneliti  menggelar upacara ujian Skipsi, Tesis, dan Disertasi, sampai acara wisuda kelulusan virtual, para pendidik di seluruh dunia termasuk Indonesia dan sekitarnya telah mengembangkan metode pengajaran inovatif yang akan bermanfaat bagi generasi pembelajar di masa mendatang.

"Kita semua telah melakukan sesuatu yang spektakuler dalam hampir dua tahun keterbatasan:   telah menemukan cara untuk memanfaatkan keintiman iPad dan Zoom, google meet,  untuk fokus pada momen pribadi dan menghidupkannya," itulah yang terjadi ketika orang-orang berbakat menghidupkannya kembali makna hidup paling esensial di era pendemi."

Dan sejujurnya, saya akan mengatakan bahwa para mahasiswa  kadangala lebih banyak mengalahkan saya dalam hal menggunakan teknologi. "

Itu karena pelajaran virtual menginspirasi berbagai macam tugas baru: misalnya, para mahasiswa membuat podcast mereka sendiri tentang peristiwa. Saya memotong dan membuat grafik dan transisi dengan Keynote di MacBook Pro dan iPad saya. Bahkan merekam ucapan terima kasih. dialog, retorika, dan penyampaian ide  dengan iPhone."

Dokumen Pribadi: tangkapan Layar Kuliah online Daring (Dokpri)
Dokumen Pribadi: tangkapan Layar Kuliah online Daring (Dokpri)
Hasilnya adalah upacara kelulusan sarjana, pascasarjana virtual yang diproduksi dengan sangat baik, menghibur, selama dua setengah jam yang menampilkan pesan dari lulusan dan kritik masa depan yang lebih baik;

Pengalaman lain saling berbagi misalnya  menggunakan model tahun lalu untuk membuat perayaan hibrida untuk mahasiswa  pascasarjana 2021 yang menyertakan elemen virtual di seluruh - sesuatu yang akan terus mereka gunakan untuk upacara kelulusan di masa mendatang. Sepanjang tahun ini mengadakan lebih dari 150 forum universitas virtual untuk membantu jaringan mahasiswa  dan berbicara tentang rerangak pemikiran ilmiah, seminar, hasil riset. Saat ini kampus-kampus di Indonesia telah dipersiapkan dengan baik untuk dunia virtual baru ini, menyediakan iPad atau Mac, keyboard, dan Apple Pencil bagi semua kepentingan akademik dosen dan  mahasiswa .

"Pada awal pandemi,atau sebelum pendemi memang kampus sudah menerapakan kurikulum berbasis OBE atau Pembelajaran Berorientasi Luaran (Outcome-Based Education, OBE) adalah metode pembelajaran yang memili fokus pada luaran yaitu capaian pembelajar {CPMK}; dan sebelum pendemi sudah 35%_49% kuliah sudah dilakukan secara daring, dan sisanya masih ada  acara tatap muka sepenuhnya secara digital dalam waktu lima hari," Tanpa perangkat IT atau teknologi tidak mungkin melakukan ini dan  dapat mempertahankan kesinambungan untuk mahasiswa dalam pembelajaran mereka.

Dalam dunia yang begitu kompetitif dan memakan waktu, pembelajaran online menawarkan kepada orang-orang - mulai dari lulusan hingga profesional menengah - alat untuk meningkatkan keterampilan mereka saat ini dan memperluas wawasan mereka tanpa batasan waktu atau ruang.

Ketika pemberi kerja beralih dari lingkungan lulusan ke lingkungan berbasis   keterampilan teknologi informasi, banyak yang akan menemukan bahwa gelar bukanlah prioritas atau bahkan diperlukan untuk pekerjaan tertentu. Selama beberapa tahun ke depan, gelar cenderung menjadi pertanggungjawaban dalam banyak deskripsi pekerjaan, dan ini akan membuat semakin banyak mahasiswa mencari paket untuk pendidikan   yang lebih pendek, lebih murah, dan lebih jelas terkait dengan karier atau bahkan pemberi kerja tertentu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x