Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Simmel: Kondisi Masyarakat Modern

5 Juli 2021   20:35 Diperbarui: 5 Juli 2021   21:16 145 11 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Simmel: Kondisi Masyarakat Modern
Simmel, dokpri

Georg Simmel: Masyarakat modern

Karakteristik untuk hubungan sosial masyarakat modern, menurut Georg Simmel [1858/1918], adalah rasionalitas, objektivitas, dan akhirnya aritmatika, yang ditafsirkan sebagai ekspresi aturan rasional sehubungan dengan pembagian kerja yang dikembangkan dan efek ekonomi. Singkatnya, keragaman dan kompleksitas hubungan sosial, serta jarak  dapat dikoordinasikan, harus diatur dalam skema waktu yang tetap dan impersonal, mengarah pada penciptaan orang baru, atau, seperti yang dikatakan Simmel:

Faktor-faktor yang sama yang telah membeku menjadi struktur impersonalitas tertinggi dalam ketepatan dan ketepatan kecil dari norma kehidupan, di sisi lain, bekerja menuju yang sangat pribadi. Simmel meresmikan transfer masyarakat produksi yang impersonal dan rasional ini ke dalam struktur psikologis individu   dalam  sangat pribadi   dalam istilah  jarak,   ritme  dan  tempo.

Konsep  jarak  sangat sentral di sini. Karena medial, struktur simbolis dari tindakan sosial modern, individu adalah  tujuan menghapus tindakannya. Karena sarana (pekerjaan subyektif) dan tujuan (produk obyektif) dipisahkan satu sama lain oleh pembagian kerja dan hanya dihubungkan oleh media nilai moneternya, yaitu hubungan   antara hal-hal hanya dimediasi secara simbolis dan semuanya dapat dipertukarkan untuk segalanya;

Terlepas dari evaluasi lokal atau psikologis, individu mengalami dirinya sebagai terpisah dari dirinya sendiri: individu sebagai produsen dan konsumen, sebagai anggota lingkaran sosial yang berbeda, tidak lagi mengalami dirinya sebagai satu unit, karena motivasi sosialnya tindakan tidak lagi segera dapat dipahami.

Pergeseran yang diperlukan secara evolusioner dari pemenuhan naluri jangka pendek ke jangka panjang, perencanaan sosial telah, dalam masyarakat yang sepenuhnya dirasionalisasi, pada akhirnya menyebabkan hilangnya makna subjektif dari tindakan sosial. Individu dipaksa untuk berhubungan dengan masyarakat sebagai fakta objektif; kebutuhan alami masyarakat primitif telah diubah menjadi kebutuhan sosial.

Sederhananya: evolusi masyarakat telah membebaskan individu dari alam, tetapi pada saat yang sama masyarakat telah membebaskan dirinya dari individualitas. Individu mengalami hubungannya dengan masyarakat sebagai jarak, dan pengalaman, karena individualitas selalu dimediasi secara sosial, ditransfer ke dalam pengalaman pribadinya sendiri;kebutuhan alami masyarakat primitif telah berubah menjadi kebutuhan sosial. Sederhananya: evolusi masyarakat telah membebaskan individu dari alam, tetapi pada saat yang sama masyarakat telah membebaskan dirinya dari individualitas.

Individu mengalami hubungannya dengan masyarakat sebagai jarak, dan pengalaman ini, karena individualitas selalu dimediasi secara sosial, ditransfer ke dalam pengalaman pribadinya sendiri.kebutuhan alami masyarakat primitif telah berubah menjadi kebutuhan sosial. Sederhananya: evolusi masyarakat telah membebaskan individu dari alam, tetapi pada saat yang sama masyarakat telah membebaskan dirinya dari individualitas. Individu mengalami hubungannya dengan masyarakat sebagai jarak, dan pengalaman ini, karena individualitas selalu dimediasi secara sosial, ditransfer ke dalam pengalaman pribadinya sendiri.

Kondisi ini diperparah oleh apa yang disebut Simmel sebagai  ritme  dan  tempo diekspresikan dalam produksi modern di pabrik-pabrik dan dibawa ke dalam jiwa individu:

Aktivitas individu bergantian secara teratur, siklus tetap antara aktivitas dan istirahat, singkatnya, berdampingan serta berturut-turut ritme yang tidak memperhitungkan fluktuasi kebutuhan yang tak terduga, pelepasan daya, suasana hati, atau kebetulan dari saran, situasi, dan peluang eksternal.

Di sisi lain - dan di sini 'keterasingan' yang digambarkan berubah menjadi tragis   dimaksud adalah  karakter absolut gerakan  dari dunia modern, yang dirasakan oleh individu sebagai kewalahan. Simmel menyatakan   sejajar dengan peningkatan produksi barang, peningkatan jumlah uang dan kompresi lokal dan temporal yang diperlukan dari transaksi uang dan proses produksi   munculnya  perasaan perbedaan yang konstan dan gangguan psikologis. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN