Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Pemikiran Etika Publik Dolf Stenberger

29 Juni 2021   11:53 Diperbarui: 29 Juni 2021   12:17 102 9 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pemikiran Etika Publik Dolf Stenberger
Dolf Stenberger || Dokpri

Pemikiran Etika Dolf Sternberger

Hubungan antara politik dan moral adalah topik yang konstan dan tidak ada habisnya. Bahkan yang tidak terlalu tertarik pada politik dapat merasakan, seolah-olah, secara naluriah  ada area tindakan di mana orang memiliki kekuatan khusus untuk memutuskan tentang kebijakan publik.  Kecurigaan dan ketakutan  "menyalahgunakan kekuatan untuk keuntungan pribadi atau kelompok  kemudian merugikan public.

Tidak sedikit masyarakat yang secara tegas membenarkan penghinaan   terhadap "praktik kotor" politik atas dasar moral. Tetapi  bagi mereka yang tertarik pada politik dan politisi sendiri terus-menerus membawa istilah dan aspek moral ke dalam debat politik. Mereka berdebat dengan konsep nilai tinggi seperti perdamaian, keadilan dan kebaikan bersama, mereka mencela pelanggaran dan polemik terhadap lawan politik mereka. Dengan istilah moral, ini harus dipukul sangat keras, mungkin didiskualifikasi.

Media massa, kini meningkatkan kecenderungan untuk mereduksi kontroversi politik menjadi slogan-slogan yang dramatis dan bermoral; misalnya, ketika masalahnya bukan lagi bagaimana membiayai pensiun hari tua, melainkan tentang "penjarahan dana pensiun" misal kasus Skandal PT Asuransi Jiwasraya (Persero).

Tulisan ini seharusnya membantu memperjelas hubungan antara politik dan etika, baik secara konseptual maupun faktual. Istilah etika pertama-tama dibahas secara singkat dan definisi istilah politik dihilangkan, karena hal ini dijelaskan secara rinci di bagian kedua sehubungan dengan etika. Perlu dicatat di sini  meskipun ada banyak jenis etika politik lain di dunia, klasifikasi pada Dolf Sternberger [1907-1989], atau dikenal dengan nama Sternberger memberikan pemahaman yang lebih baik.

Moralitas dipahami dalam arti bahasa Latin asal istilah (mores = adat istiadat, kebiasaan, hukum, moralitas, cara hidup) yang berlaku dalam masyarakat dalam aspek kebaikan moral, apa yang dimaksud, dituntut dan, untuk tujuan tertentu. luas, juga hidup. Yang kami maksud dengan etika adalah sub-disiplin filosofis yang secara metodis dan sistematis berurusan dengan pertanyaan tentang kebaikan moral; jadi berpikir tentang moralitas. Pertama ada moralitas, kemudian memikirkannya, yaitu etika. Etika tidak dapat menghasilkan moralitas, tetapi sama sekali tidak berlebihan. Sebagai orang yang berpikir, kita harus memastikan alasan tindakan kita, terutama di saat ketidakpastian.  

Pemikiran filosofis adalah dan selalu menjadi percakapan antara orang-orang yang berpikir. Oleh karena itu, berpikir tentang pertanyaan etis politik dimulai berabad-abad yang lalu. Itu tidak berarti  pertanyaan dan jawaban selalu sama. Masyarakat manusia dapat berubah dalam sejarahnya dan dengan demikian pertanyaan dan jawaban tentang etika politik juga berubah. Tetapi ada pertanyaan mendasar yang ditanyakan berulang kali, meskipun bentuk pertanyaannya dan terutama jawabannya berubah. Sebelum kita mengatakan sesuatu tentang etika politik, di bagian ini kami ingin menulis tentang apa yang telah dipikirkan dalam sejarah kita untuk memberikan dasar pemikiran lebih lanjut.

Karena sangat sulit untuk memberikan ikhtisar sejarah etika politik tanpa melampaui cakupan karya ini, kami melakukan tipifikasi sederhana yang ditulis Dolf Sternberger dalam karya  pada tahun 1978 dengan alasan yang terperinci.

Dolf Sternberger menyebut tiga "akar" yang sangat berbeda dalam dunia politik saat ini. Dolf Sternberger menamakan   Aristotle  dari Yunani klasik, Machiavelli dari Renaisans dan Agustinus dari zaman akhir Agama Kristiani,   ide teologisnya, bagaimanapun, hanya diterjemahkan ke dalam politik oleh Lenin, dipandu oleh ide Karl Marx.  

Dolf Sternberger   menyebut konsep politik Aristotelian sebagai antropologis, karena ia mendasarkan polis dan konstitusinya pada aktivitas kolektif warga negara yang, sebagai makhluk hidup, berjuang untuk kesempurnaan manusia mereka, "kebahagiaan" mereka dengan cara ini. Dia menyebut konsep politik Machiavelli demonologis karena berkaitan dengan seni memerintah, dengan mendapatkan dan mempertahankan kekuasaan, yang secara tegas mencakup kelicikan dan tipu daya, kekerasan dan perang. Dolf Sternberger menyebut konsep politik Marxis-Leninis sebagai eskatologis, karena ini tentang mempersiapkan dan mewujudkan keadaan akhir yang terbaik.

Menurut Dolf Sternberger, Aristotle  dan Machiavelli bertindak dari perspektif yang sama sekali berbeda. Aristotle  mendefinisikan politik sebagai wilayah tatanan umum kehidupan warga negara yang setara dan bebas. Machiavelli, di sisi lain, berbicara tentang teknik perjuangan individu untuk kekuasaan, perlawanan yang harus dia perhitungkan, cara diplomatik dan suka berperang, cara lembut dan kejam yang harus dia gunakan. Aristotle  berbicara tentang polis, Machiavelli tentang penguasa, Aristotle  tentang konstitusi, Machiavelli tentang kekuasaan. Aristotle  menjelaskan institusi dan hukum, usaha dan prosedur Machiavelli. Aristotle  berbicara tentang arti koeksistensi manusia, Machiavelli tentang cara kekuasaan atas masyarakat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN