Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Apa Itu "Metafora"

26 Mei 2021   19:27 Diperbarui: 26 Mei 2021   19:33 198 10 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu "Metafora"
dokpri||

Episteme tentang "meta linguistic",  bahasa adalah wadah untuk ide, pemikiran, dan pembatinan manusia secara universal. Berbicara  harus mengemas ide-ide ke dalam kata-kata dan yang harus dilakukan pendengar adalah membongkar pesan dan 'mengeluarkan' apa yang ada di kata-kata. Metafora saluran mengabaikan kontribusi penting dari pengetahuan dan pengalaman pendengar dan pembaca dan secara keliru mengasumsikan objektivitas yang sebenarnya tidak ada. Hal  mengasumsikan   makna kata itu tetap,   karena mengandung makna yang dimasukkan pembicara ke dalamnya  dan sepenuhnya mengabaikan makna bergantung pada konteks dan pada budaya tertentu.  Dan klaim  manusia memiliki pemikiran literal dan   memahami arti bahasa secara harfiah harus dibongkar.   Ilmu kognitif harus mengeksplorasi secara lebih rinci sejauh mana makna yang sejauh ini dianggap literal dimotivasi oleh pemikiran figuratif, seperti metafora.

Ahli teori klasik sejak Aaristotle  telah merujuk metafora sebagai contoh bahasa puisi novel di mana kata-kata seperti ibu,  malam,  dan pergi tidak digunakan dalam makna sehari-hari yang normal. Metafora dianggap sebagai masalah bahasa, bukan masalah pemikiran. Diasumsikan  dalam bahasa sehari-hari, tidak ada metafora, dan metafora menggunakan mekanisme yang tidak digunakan dalam bahasa konvensional. Teori ini diambil sebagai definisi.

Ahli  ekolinguistik menyebutkan bahasa itu serba guna. Bahasa itu rumit. Bahasa bisa menjadi misteri. Misalnya, mengapa kita mengatakan kaki kursi meskipun kaki biasanya dianggap sebagai bagian dari tubuh manusia atau hewan? Jika   memperhatikan contoh ini,  dapat dengan mudah menarik kesimpulan   kata-kata ini - selain arti aslinya  dapat digunakan  di luar lingkungan alaminya.  Kata-kata dan artinya dapat ditransfer ke domain yang berbeda. Nama untuk transfer semacam itu adalah metafora.  Lakoff dan Johnson mendefinisikan metafora sebagai berikut:  Inti dari metafora adalah memahami dan mengalami satu jenis hal dalam kaitannya dengan hal lain. 

Karya terobosan Lakoff, dan Johnson pada tahun 1980 metafora telah secara luas dianggap sebagai alat bagi penyair dan penulis yang ingin memperkaya karya sastra mereka dan membangkitkan citra yang kaya dalam pembaca mereka. Perangkat ini dikenal sebagai kiasan, yang didirikan oleh penyair dan filsuf antik seperti Aristotle dan telah digunakan dalam puisi sejak saat itu. Misalnya, Cinta adalah bunga rapuh yang membuka kehangatan dipagi hari, hanya jenis ekspresi yang akan dipikirkan ketika berbicara tentang metafora.  Atau perpisahan aku denganmu bagikan daun nyiur melambai-lambai;

Penggunaan  bahasa yang berbunga-bunga yang digunakan untuk membuat pikiran lebih hidup dan menarik. Atau  menemukannya dalam novel atau, bahkan lebih mungkin, dalam puisi. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh Lakoff dan Johnson, seseorang tidak harus menjadi penyair atau penulis terkenal untuk menghasilkan dan menggunakan figur seperti metafora. Menurut Lakoff dan Johnson, bahasa sehari-hari kita diliputi oleh metafora.

Selain contoh di atas, berikut adalah beberapa contoh lagi, yang sangat umum dan digunakan dalam bahasa sehari-hari: Dia melihat cahaya di ujung terowongan; bibimu adalah mutiara kehidupan; Bapak Warso kehabisan uang. Ungkapan semacam itu jelas bersifat metafora, karena tidak menyampaikan makna literal. Ketika mendengar atau mengucapkan kalimat seperti itu, tentu saja  secara intuitif menyadari fakta   tidak ada orang yang berjalan melalui terowongan yang sebenarnya, atau  seseorang tidak dapat berubah menjadi mutiara. Sebagian besar metafora yang digunakan setiap hari begitu akrab dan konvensional sehingga   biasanya tidak mengenalinya, tetapi menggunakannya secara tidak sadar.

Lakoff dan Johnson  menyarankan   banyak dari pemikiran dan persepsi kita didasarkan pada fakta    ada metafora dalam sistem konseptual seseorang.  Dan menyebut fenomena ini sebagai konsep metafora, yang menurutnya metafora adalah konseptual, bukan konstruksi linguistik belaka. Lakoff dan Johnson berpendapat  metafora menentukan realitas, cara berpikir, dan apa yang dialami. Memang nampaknya sangat sulit untuk memikirkan dan membicarakan konsep tertentu tanpa menggunakan metafora.  Konsep adalah gerakan multidimensi, yaitu keutuhan terstruktur, yang dimensinya muncul secara alami dari pengalaman kita dalam dan / atau interaksi manusia dengan dunia.

Kata metafora didefinisikan sebagai ekspresi linguistik di mana satu atau lebih kata untuk sebuah konsep digunakan di luar makna konvensional untuk mengekspresikan konsep yang serupa. Dari sudut pandang linguistik, kita harus bertanya apakah generalisasi yang mengatur ekspresi linguistik ini. Mencoba menjawab pertanyaan ini, teori klasik ternyata salah: generalisasinya tidak dalam bahasa, tetapi dalam pemikiran; mereka dapat dilihat sebagai pemetaan umum di seluruh domain konseptual. Pemetaan konseptual ini tidak hanya berlaku untuk ekspresi puisi tetapi   dalam bahasa sehari-hari. Akibatnya, metafora menjadi aspek sentral dari semantik bahasa biasa.

Metafora sehari-hari terdiri dari sejumlah besar pemetaan lintas domain yang digunakan dalam metafora baru. Jadi ketika mempelajari metafora sastra, itu merupakan perpanjangan dari studi metafora sehari-hari.

Konsep metapherein diperkenalkan oleh Aristotle  (384/322 SM). Arti literalnya adalah  membawa ke tempat lain  atau  mentransfer.  Metafora adalah pemindahan sebuah kata ke area yang terasing. Ekspresi literal diganti dengan ekspresi yang lain, sementara ada hubungan kontekstual tertentu antara kedua ekspresi sehingga ekspresi pengganti menamai objek atau karakteristik yang mirip sebagai ekspresi tersubstitusi. Dalam Poetik,  Aristotle  menganggap metafora sebagai semacam penyimpangan dari penggunaan normal bahasa. Poin yang paling penting adalah  metafora itu berada pada level yang sama dengan setiap kata lainnya. Temuannya memiliki pengaruh besar pada filsuf kemudian.

Pada Abad Pertengahan Awal, Santo Augustinus (354-430) membahas metafora dalam karyanya Contra medicum dan mendefinisikannya sebagai  pemindahan kata apa pun dari konsep yang sesuai dan cocok. Tapi Santo Augustinus  melawan menolak semua metafora, gambar, kiasan dan alegori dari Alkitab sebagai kebohongan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN