Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Hermeneutika Gadamer tentang "Waktu"

20 Mei 2021   19:57 Diperbarui: 20 Mei 2021   20:03 83 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hermeneutika Gadamer tentang "Waktu"
Gadamer Hermeneutika| DOKPRI

Karya Gadamer  tentang makna hermeneutis pada  interval waktu   hanya mengambil beberapa halaman karya Kebenaran dan Metode, tetapi isinya sangat penting untuk memahami keseluruhan argumentasi Gadamer. 

Kata waktu dalam filsafat menggambarkan bentuk perubahan atau urutan peristiwa yang dirasakan oleh kesadaran manusia. Perubahan ini menciptakan kesan "arah waktu". 

Filsuf seperti Plato, Aristotle, Agustinus, Leibniz, Kant, Heidegger, atau Bergson membuat penentuan dari esensi dari waktu dengan cara yang berbeda. Yang paling klasik adalah ambaran sungai Heraclitus, di mana segala sesuatu mengalir (panta rhei), adalah metafora waktu. 

Transisi periodik yang tidak berubah antara siang dan malam, yaitu kesinambungan aliran sungai dan dinamika alirannya, berdiri sebagai satu kesatuan yang berlawanan.

Oleh karena itu, masuk akal, sebelum memulai dengan melihat lebih dekat pada teks yang akan dibahas, untuk terlebih dahulu membahas secara singkat konteks tekstual yang lebih besar.

Adalah St. Agustinus ini merupakan titik awal yang baik untuk diskusi filosofis tentang masalah waktu. Tetapi ada sejumlah pertanyaan lain, misalnya apakah waktu adalah kuantitas yang melekat - semu jiwa dunia - atau apakah itu terutama fenomena kesadaran, produk subjektif dari efek sinkronisasi mental atau saraf. Apa saat ini dan apakah itu hanya ada?

 Bisakah masa lalu kembali? Apakah masa depan berdiri di tempat 'sekarang'? Pertanyaan-pertanyaan ini sudah setua filosofi. Dengan  pandangan kepada filsuf penting serta dari sudut pandang ilmu alam modern dan membahas keadaan seni saat ini.

Platon menentang perjalanan waktu fenomena dengan keabadian abadi; Aristotle tidak ingin mengikutinya dalam hal ini, tetapi mencari ketetapan tentang ukuran: waktu sebagai jumlah gerakan. 

Plotinus, di sisi lain, berusaha memahami waktu sebagai gerakan jiwa dunia. Dengan cara ini dapat memperjelas  fenomena waktu tidak dapat dipahami melalui konsep fisik yang tidak berarti tentang waktu.

Bagi Isaac Newton , waktu dan ruang membentuk "wadah" peristiwa, baginya hal itu sama nyatanya dan dicirikan oleh properti sebagai objek. Leibniz mengklaim   waktu dan ruang hanyalah konstruksi konseptual yang digunakan untuk menggambarkan hubungan antar peristiwa.  

Pandangan Newton  adalah kemampuan untuk mendeskripsikan waktu dan ruang secara independen dari titik referensi nyata dan tanpa pengamat khusus. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN