Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Apa itu Dimensi Budaya Hofstede?

18 Mei 2021   10:32 Diperbarui: 18 Mei 2021   10:54 321 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa itu Dimensi Budaya Hofstede?
Dimensi Budaya Hofstede || DOKPRI

Apa Itu Dimensi Budaya Hofstede?

Antropologi  sosial, budaya mencakup semua pola perilaku manusia yang ada ini. Namun, ini tidak hanya berarti aktivitas yang sangat menuntut dan cerdik, tetapi juga hal-hal yang cukup biasa dalam kehidupan sehari-hari seperti menyapa, kebiasaan makan, menunjukkan atau tidak menunjukkan perasaan, menjaga jarak fisik tertentu dari orang lain, hubungan seksual atau kebersihan pribadi. Jejak budaya atau program mental ini selalu merupakan fenomena kolektif, karena dibagikan oleh orang-orang yang tinggal atau tinggal di lingkungan sosial yang sama, yaitu tempat budaya itu dipelajari. Ini membedakan anggota kelompok atau kategori. Kelompok dalam hal ini adalah sekumpulan orang yang saling bersentuhan.Sebuah kategori, sebaliknya, terdiri dari orang-orang yang, tanpa harus berhubungan satu sama lain, memiliki kesamaan, seperti tempat tinggal yang sama atau tahun kelahiran yang sama.

Selain pengaruh seperti pola asuh, pendidikan sekolah atau lingkungan sosial, terdapat pengaruh budaya kolektif yang membentuk kepribadian individu setiap orang. Dengan bantuan ciri-ciri budaya ini, berbagai bangsa di bumi dapat dideskripsikan dan dibandingkan satu sama lain. Seringkali ada keuntungan dari perbandingan ini. Menurut moto "apakah Anda mengenal satu  apakah Anda tahu semua?" Orang-orang dari kelompok budaya yang berbeda dibandingkan satu sama lain dalam arti yang merendahkan dan menghargai. 

Orang Rusia sering disebut sebagai festival minum,sedangkan orang Polandia sering disebut sebagai   banyak pencurian. Sering  dikatakan  orang Inggris dengan senang hati mengantri. Secara internasional, orang Jerman digambarkan tidak memiliki humor dan terlalu tepat waktu. Prasangka terhadap orang Yahudi dan teori palsu tentang doktrin rasial bertanggung jawab, antara lain, atas Holocaust Nazi dalam Perang Dunia II.

Konflik ras dan etnis sering dibenarkan dengan argumen superioritas atau inferioritas budaya yang tidak dapat dipertahankan: Slogan "kejutan budaya" sering digunakan saat membandingkan budaya yang berbeda. Istilah ini menggambarkan masalah yang muncul ketika orang dengan latar belakang budaya asing berhadapan satu sama lain.Guncangan budaya memanifestasikan dirinya dalam perasaan disorientasi dan tidak aman dan dapat disertai dengan gejala penyakit mental. Di era globalisasi dan komunikasi serta perjalanan dunia, berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, budaya tidak lagi hanya bertemu atau bahkan bertabrakan, tetapi di atas segalanya saling meresap. Semua aktor terlibat dalam proses budaya yang menjangkau seluruh dunia.

Identitas budaya yang berbeda di seluruh dunia ini tidak hanya diberikan. Mereka adalah konstruksi kolektif berdasarkan pengalaman, ingatan, tradisi (yang pada gilirannya juga dapat dibangun dan ditemukan) dan keragaman budaya yang sangat besar,praktik dan bentuk politik dan sosial. Dimensi budaya temporal juga berperan penting dalam perkembangan berbagai karakteristik budaya. Bahkan jika banyak masyarakat masih memiliki ciri dan atribut budaya berusia berabad-abad, citra budaya setiap masyarakat direproduksi lagi dan selama bertahun-tahun, memungkinkan perbedaan budaya temporal menjadi dapat dikenali. Ini dikenal sebagai perubahan budaya. 

Pada paruh kedua abad kedua puluh khususnya, wanita semakin disamakan dengan pria dalam proses yang panjang.Contoh lain, dan juga alasan perubahan budaya, di atas segalanya adalah perkembangan teknologi. Berbagai penemuan seperti Internet telah berulang kali mengubah kebiasaan orang dan  pemahaman budaya mereka. 

Akibatnya, praktik dan nilai dapat berubah terus-menerus. Sebaliknya, banyak kondisi sosial hampir tidak berubah. Aturan tidak tertulis serupa berlaku untuk kesuksesan, kegagalan, kepemilikan, dan aspek penting lainnya dalam hidup kita. Kita perlu menyesuaikan diri dan menampilkan perilaku yang dapat diterima untuk kelompok atau kategori yang kita ikuti agar dapat diterima dan dikenali dalam kehidupan sehari-hari.internet telah berulang kali mengubah kebiasaan orang dan dengan demikian juga pemahaman budayanya. Akibatnya, praktik dan nilai dapat berubah terus-menerus. Sebaliknya, banyak kondisi sosial hampir tidak berubah. 

Aturan tidak tertulis serupa berlaku untuk kesuksesan, kegagalan, kepemilikan, dan aspek penting lainnya dalam hidup kita. Kita perlu menyesuaikan diri dan menampilkan perilaku yang dapat diterima untuk kelompok atau kategori yang kita ikuti agar dapat diterima dan dikenali dalam kehidupan sehari-hari.internet telah berulang kali mengubah kebiasaan orang dan dengan demikian juga pemahaman budayanya. Akibatnya, praktik dan nilai dapat berubah terus-menerus. Sebaliknya, banyak kondisi sosial hampir tidak berubah. 

Kontribusi studi budaya sering dicirikan terutama oleh heterogenitas dan ketidakkonsistenan. Ini tidak mengherankan, bagaimanapun, karena kebanyakan dari mereka berasal dari perwakilan dari disiplin yang paling beragam. Kajian budaya tidak mengklaim fungsi memimpin, melainkan milik sebagai momen individu dalam proses transformasi humaniora.  Sebagai ilmu interdisipliner,  ia berurusan dengan berbagai ekspresi budaya: bahasa, sastra, musik, seni rupa, bentuk sosial masyarakat, alat dan perangkat, adat istiadat dan tata krama, teologi, psikologi, kesadaran politik, sosiologi, dll.  

Budaya  memiliki satu melalui pengaruh universalitas yang besar pada pengajaran, pembelajaran dan pengetahuan. Selain itu, studi budaya memanfaatkan berbagai disiplin ilmu seperti filsafat, etnologi, sejarah dan studi seni dan dengan bantuan alat-alat ini mencoba menggambar citra budaya yang sesuai dari daerah, negara bagian dan masyarakat untuk menggambarkan orang dan negara yang berbeda dengan semua perbedaan mentalitas, adat istiadat dan tata krama mereka menggambarkan, mengklasifikasikan dan membedakan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN