Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Teori Kognitif dan Kolonialisme Pikiran

17 Mei 2021   10:08 Diperbarui: 17 Mei 2021   10:25 148 11 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Teori Kognitif dan Kolonialisme Pikiran
Kolonialisme Pikiran|| DOKPRI

Teori Kognitif Masyarakat dan Kolonialisme Pikiran.

Teori Kognitif Masyarakat dan Kolonialisme Pikiran, saya meminjam rerngka pemikiran Frantz Fanon adalah perluasan utama dari teori pembelajaran sosial. Frantz Fanon sebagai ahli teori Bandura telah mengembangkan interaksi antara pengaruh kognitif, perilaku dan lingkungan untuk membentuk dan mengelola perilaku (Bandura 1991). Dalam konteksnya, fungsi psikologis sosial seseorang memiliki sebab-akibat timbal balik triadik. Ini untuk menunjukkan pengaruh dan efek interaksionalnya dalam perilaku, tetapi itu tidak berarti orang secara langsung didorong oleh motif batin mereka atau rangsangan eksternal. Pandangan di sini menunjukkan saling ketergantungan faktor-faktor yang berkontribusi terhadap penentu perilaku.

Frantz Omar Fanon lahir di kepulauan St. Martinu, warga negara Prancis; lahir pada tanggal 20 Juli 1925 di Fort-de-France, di koloni Perancis di Martinik, dan mengabdikan kehidupan intelektual dan politiknya untuk memperjuangkan gerakan anti penjajahan di Amerika Selatan dan Tengah dan Afrika dengan orang-orang yang tertindas. Dalam kehidupan profesionalnya Frantz Omar Fanon adalah seorang Psikiater terkenal selama usia koloni Prancis di berbagai belahan dunia dan  secara khusus meninjau kembali keadaan kolonialisme pikiran saat dia tinggal di Aljazair untuk melayani pemerintah Prancis di sana.

Setelah kontribusinya yang sangat diperlukan untuk dimensi baru psikiatri Milieu (misalnya Fanon 1952/67),   berkomitmen untuk memperjuangkan Kemerdekaan Aljazair dan dikucilkan dari pemerintahan Prancis saat itu di negara itu. Dan terakhir, setelah menjabat sebagai Duta Besar Aljazair untuk Ghana, Frantz Omar Fanon meninggal karena Leukemia, di Washington pada, 6 Desember 1961 pada usia 36 tahun, setelah kontribusinya yang sangat besar terhadap penindasan psikologi   psikiatri, aktivisme politik, perbuatan kemanusiaan, dan filosofi keberadaan secara umum.

Steve Biko adalah seorang pejuang Anti-apartheid Afrika Selatan, yang menakut-nakuti dirinya sendiri di masa mudanya. Bertahun-tahun menuju pembebasan rakyatnya dan akhirnya meninggal karena penahanan dan eksploitasi yang tidak manusiawi terhadap pejabat polisi Pemerintah Afrika Selatan, pada tahun 1977. Steve Biko dikenal dengan gerakan yang disebut "Kesadaran Hitam" dan sebagian besar dipengaruhi oleh karya Frantz Fanon.

Konotasi Fanon ini dengan jelas menunjukkan pengaruh kolonialisme terhadap negara-negara dunia postmodern merdeka yang berjuang untuk stabilitas struktural dan hidup berdampingan secara damai; karena kehancuran luas yang ditimbulkannya dan ketidaktahuan yang tercermin oleh Bangsa   terjajah dan terbelakang lainnya. Apa akibatnya adalah kehancuran dan ketidaksetaraan di antara orang-orang bahkan setelah munculnya kemerdekaan dan kepemimpinan politik sendiri. Frantz Fanon, sehingga merekomendasikan perubahan akar rumput untuk membalikkan efek kolonialisme pikiran.

Fanon's menulis buku dan gagasan terpenting yakni (1952;Black Skin, White Mask ) adalah analisis multidisiplin tentang pengaruh kolonialisme pada kesadaran rasial. Mengintegrasikan psikoanalisis, fenomenologi, eksistensialisme, dan teori Negritude , Fanon mengartikulasikan pandangan yang luas tentang dampak psikososial kolonialisme pada orang-orang yang terjajah. Fanon sebagai intelektual terkemuka dalam gerakan dekolonisasi internasional; kata pengantar bukunya ditulis oleh Jean-Paul Sartre.

Frantz Omar Fanon menghasilkan gagasan tentang sifat manusia, teori kognitif sosial memandang mereka sebagai proaktif, jika mereka bersedia untuk mengubah pola perilaku tertentu pengamatan mereka terhadap lingkungan dan kecenderungan bahwa mereka memiliki perilaku yang diatur sendiri secara efektif akan dilakukan dalam interaksi kekuatan batin. Hal ini pada gilirannya mengarahkan orang untuk memberikan dampak pada lingkungan serta lebih memilih lingkungan lain untuk mendukung perkembangan pribadi mereka (Wood & Bandura, 1989).

Berdasarkan teori kognitif sosial untuk pembelajaran atau perubahan perilaku yang akan datang manusia bertanggung jawab. Mereka adalah pemain peran untuk mengelola dan membimbing perilaku mereka sendiri. Dalam proses teori kognitif sosial, ada tiga prinsip penting: [1] Agen Manusia - orang adalah operator agen dalam kehidupan mereka dan mereka bukan hanya penerima pasif dari lingkungan; agar hal ini terjadi, peran sistem otak adalah wajib dalam arti bahwa sifat fisiologis manusia pasti dapat menjadi penting untuk pencapaian tugas dan tujuan yang menjadi sandaran makna dan arah kehidupan [2] Pengaturan diri -individu mampu menggunakan standar pribadi dan masyarakat untuk mengevaluasi pola dan bentuk perilaku masing-masing atau perubahan jika diperlukan; Agar hal ini terjadi, pikiran, perasaan, dan tindakan yang dihasilkan sendiri yang direncanakan diatur oleh kemampuan mengatur diri sendiri dan kemampuan ini beroperasi oleh subfungsi psikologis yang berbeda seperti subfungsi pemantauan diri, subfungsi penghakiman, dan pengaruh reaktif diri; dan [3] . Efikasi diri  karena orang-orang percaya tentang kemampuan mereka, mereka cenderung melakukan dan mempengaruhi yang mempengaruhi kehidupan mereka; Keyakinan self-efficacy memilah peran mereka sendiri dalam menentukan bagaimana orang merasa, berpikir, memotivasi diri mereka sendiri dan dengan demikian berperilaku dengan cara tertentu.Ini adalah keadaan utama yang dirasakan dari perilaku manusia yang dapat mempengaruhi dan juga mempengaruhi kognitifnya. , motivasi, afektif dan proses seleksi.

Frantz Omar Fanon menyatakan "Sobat, kamu baik-baik saja seperti dirimu, mulailah melihat dirimu sebagai manusia" Teori psikologi pada dasarnya adalah refleksi interaksi otak dan pikiran dengan manusia dan peran lingkungan terhadap aktivasi perilaku individu dan pengaruh kelompok. Untuk penjelasan seperti itu, ada banyak perspektif yang dengannya dasar pengetahuan dalam studi perilaku dihipostasiskan dan dikembangkan menjadi teori skala penuh. Teori kognitif sosial juga merupakan produk dari perhatian metodologis di mana pembentukan esensinya berkontribusi pada karakteristik dasar kognisi manusia dalam kaitannya dengan relevansinya untuk membawa perubahan perilaku dan perkembangan manusia dalam hal kecenderungan manusia untuk menafsirkan psikologis. dunia dan belajar melalui mekanisme yang berbeda.

Frantz Fanon adalah salah satu cendekiawan kulit hitam paling terkenal di abad ke-20. Efeknya yang menonjol pada psikiatri, psikologi penindasan, kolonialisasi dan kebutuhan untuk menggunakan taktik psiko-politik ke dalam gerakan perlawanan / pembebasan dari yang terjajah dapat disebutkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN