Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Fenomena Internasionalisasi dan Potensi Budaya Anarki

17 Mei 2021   07:18 Diperbarui: 17 Mei 2021   07:21 75 7 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Fenomena Internasionalisasi dan Potensi Budaya Anarki
sosial buaya_ dokpri

Pertanyaan  tentang bagaimana norma-norma yang mengikat secara umum dibentuk dalam masyarakat dunia yang majemuk dan bagaimana moralitas yang mengikat itu memperoleh otoritasnya. Pertama, bagaimana hal itu berbeda dari pendekatan rasionalistik, apa hubungannya dengan norma dan komunikasi dan kemudian menjelaskan makna norma-norma ini dan pengaturannya. Ini diikuti dengan pertimbangan interaksi antara aktor dan struktur saat menghasilkan standar normative.

Bagaimana bahasa, budaya, dan sejarah yang sama membentuk lingkungan hidup dalam suatu negara yang tidak diberikan dalam politik internasional. Sebuah dunia kehidupan di luar negara bermasalah dan oleh karena itu harus dibangun secara sewenang-wenang. 

Pertanyaan misalnya  mengapa negara mematuhi aturan atau tidak mematuhinya, dan bagaimana perubahan sikap dapat terjadi. Dengan melakukan itu, saya menunjukkan bahwa berpartisipasi dalam wacana itu sendiri membutuhkan konsesi ideologis. Dengan pemikiran itu, saya mulai mempertimbangkan peran rezim dan pengaruhnya terhadap politik internasional. 

Konstruktivisme seperti   dirumuskan Nicholas Onuf misalnya, tidak menarik garis yang jelas antara realitas material dan realitas sosial. Ini adalah konstruktivisme filosofis dalam arti aslinya, yang mengatakan dunia dibangun, seluruh dunia, terlepas dari apakah itu objek nyata atau masyarakat. Orang dan masyarakat saling membangun dalam gerakan dialektis. Pada awalnya, bahkan sebelum ada masyarakat, hanya ada karakteristik fundamental yang dimiliki oleh semua manusia satu sama lain: "sifat manusia".

Orang menciptakan masyarakat, tetapi masyarakat juga membentuk orang pada saat yang sama. Paragraf 19 dalam "Penyelidikan Filsafat" oleh filsuf terkemuka Ludwig Wittgenstein berbunyi: "Dan membayangkan bahasa berarti membayangkan jalan hidup." Ini berarti cara hidup diciptakan melalui persetujuan para pembicara.

Konvensi dan institusi membentuk kehidupan, menjadikannya sosial, seperti halnya seorang anak mempelajari bahasa ibunya melalui tindakan dan penggunaan kata-kata khusus selama tindakan tersebut, serta melalui pendidikan untuk menanggapi perkataan orang lain. Dari perspektif ini, semuanya pada akhirnya didasarkan pada kebiasaan.

Arti kata, tindakan, tanda adalah penggunaannya yang mapan dalam konteks dunia kehidupan.Sifat manusia itu sendiri hanya ada melalui perilaku manusia. Wittgenstein mengatakannya seperti ini: "Jika saya mengikuti aturan, saya tidak memilih. Saya mengikuti aturan buta.  Jadi jika standar diketahui dan tidak ambigu, maka standar tersebut diamati sebagai hal yang biasa, tanpa kepatuhan terhadap aturan sebagai proses yang disadari sama sekali. Norma tidak hanya memiliki karakter kausal-regulatif, efeknya   konstitutif bagi kepentingan dan identitas sosial para aktor.

Konstruktivisme dalam analisis politik internasional khususnya, dengan penekanannya pada sosial, menetapkan fokus teoretis baru dalam hubungan internasional dan dengan demikian membentuk penyeimbang neorealisme dan neoliberalisme, yang dapat digambarkan sebagai pendekatan rasionalis.

Misalnya, ahli teori rasionalis setuju dengan dua pernyataan berikut:seseorang dapat mengetahui sesuatu tentang dunia di luar komunitas wacana masing-masing dan konvensi-konvensi tersebut.
dan penjelasan kausal dimungkinkan dalam ilmu sosial.

Postulasi konstruksi timbal balik dari struktur dan aktor, seperti yang diberikan dalam konstruktivisme, jelas bertentangan dengan individualisme metodologis pendekatan rasionalis, di mana tindakan individu dinyatakan sebagai satu-satunya unit dasar kehidupan sosial.

Ada juga perbedaan yang jelas pada level teori aksi. Para akhli telah membedakan antara logika tindakan terarah dalam pendekatan rasionalis dan logika kesesuaian dalam pendekatan konstruktivis sosial. Telah ditetapkan sejak awal   seseorang tidak dapat memeriksa lembaga-lembaga internasional sebagai struktur aturan tanpa memperhatikan kualitas norma-norma sosial yang bersifat intersubjektif.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x