Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Kematian?

11 Mei 2021   23:48 Diperbarui: 11 Mei 2021   23:57 109 7 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu Kematian?
kematian||

Ada perbedaan utama antara hewan dan manusia adalah terletak pada kesadaran. Kesadaran orang tersebut adalah kesadaran diri, dalam arti bahwa orang tersebut sadar akan dirinya dan dirinya sendiri: Hanya setelah batin alam (keinginan untuk hidup dalam keberatannya) telah meningkat melalui dua alam makhluk tak sadar dan kemudian melalui rangkaian panjang dan luas dari hewan, akhirnya ia sampai pada pintu masuk akal, jadi dalam diri manusia, untuk pertama kalinya berefleksi: lalu bertanya-tanya apa itu dirinya sendiri.  Kesadaran ini heran pada keberadaannya sendiri dan pada keterbatasan hidup sendiri. Dari kesadaran diri ini juga mengikuti kesadaran diri.

Pengetahuan tentang kematian seseorang dan tentang keniscayaannya,   membedakan manusia dari hewan, karena hewan itu dan puas dengan keberadaannya saat ini, sementara manusia mampu memikirkan keberadaannya di masa depan dan keberadaannya di luar keberadaannya. atau non-makhluk masa depan. Dan justru pada titik inilah kebutuhan metafisik manusia memanifestasikan dirinya, yang mencari penjelasan untuk keberadaannya yang melampaui makhluk, sementara hewan    dan manusia yang secara intelektual tidak signifikan   "melayani kehendak sebagai media motif"  dan keberadaan mereka diterima begitu saja.

Dengan kesadaran akan kematiannya sendiri, manusia mulai mencari penjelasan tentang keberadaannya melampaui apa yang ada dan apa yang dapat dialami. Ini adalah "kebutuhan manusia akan metafisika, karena itu dia menciptakan agama dan dewa untuk dirinya sendiri.

Oleh karena itu, manusia adalah "metaphysicum hewan". Definisi manusia sebagai metaphysicum hewan   membutuhkan alasan hewan yang terkenal, karena kebutuhan metafisik dikondisikan oleh nalar. Tapi kebutuhan metafisik ini dinyatakan dalam manusia mencari penghiburan setelah kematian, dan tingkat penghiburan dalam agama menentukan hubungan orang percaya mati . Namun,   takjub akan kematian seseorang  merupakan salah satu pendorong pertama memahami filsafat.

Pemikiran filsafat mengkritik doktrin yang dianut oleh agama monoteistik menyatakan manusia diciptakan dari ketiadaan dan kemudian ada untuk selama-lamanya. 

Pemikiran filsafat  menganggap "sifat ajaran seperti itu yang tidak dapat dipertahankan". Antara lain, masalah jiwa yang tidak berkematian yang muncul saat lahir, yang setelah kematian ada untuk selama-lamanya dan bertanggung jawab atas umurnya yang singkat:

Misalnya   dia baru saja menjadi bukan apa-apa, akibatnya tidak menjadi apa-apa untuk keabadian namun harus tidak binasa untuk masa depan, sama seperti dia mengajarkan bahwa dia, meskipun melalui dan melalui pekerjaan orang lain, bagaimanapun juga harus bertanggung jawab atas perbuatannya. dan tidak melakukannya untuk selama-lamanya.  

Menurut pemikiran filsafat tidak ada yang mau menjadi bagian dari agama seperti itu jika tidak diajarkan kepadanya sebagai kebenaran absolut dan tidak perlu dipertanyakan di masa pendidikan sejak masa kanak-kanak.   Sebagaimana telah dijelaskan, kebutuhan metafisik manusia ditimbulkan oleh pengetahuan tentang kematiannya sendiri, karena sejak saat ini manusia mulai takut akan kematian. Namun, jika tidak ada makhluk yang lebih tinggi yang meminta pertanggungjawaban orang setelah kematian mereka, mengapa seseorang harus takut mati? Karena tidak adanya? Pemikiran filsafat  menyangkal ini, karena:

Jika yang membuat kematian tampak begitu mengerikan bagi manusia adalah pikiran tentang tidak adanya; jadi manusia  harus berpikir dengan rasa ngeri yang sama saat kita belum melakukannya. Karena sudah pasti tidak dapat ditarik kembali bahwa tidak ada setelah kematian tidak dapat berbeda dari sebelum lahir, dan akibatnya tidak lebih menyedihkan.  

Karenanya, kematian tidak perlu ditakuti, karena   kehidupan individu hanyalah gangguan dari ketiadaan yang kekal: Karena tak terhingga   tanpa aku tidak bisa lebih mengerikan dari tak terhingga   tanpa aku; dalam pengertian keduanya berbeda hanya dalam penguraian dari mimpi kehidupan yang fana.  Lebih jauh,  keadaan hidup sama sekali tidak layak untuk diperjuangkan dan oleh karena itu tidak boleh disesali. Premis tentang keburukan hidup itu sendiri merupakan syarat yang diperlukan untuk evaluasi   tentang kematian dan konsep asketisme.

Dari teori Pemikiran filsafat   tentang waktu juga mengikuti setiap ego itu sendiri abadi. Karena menurut Pemikiran filsafat   hanya yang ada saat ini, yang mengalir dan berdiri pada saat yang sama, yaitu seseorang hidup dalam konstanta sekarang, yang ditentukan oleh yang sebelumnya sekarang, yang biasa disebut masa lampau, dengan prinsip prinsip cukup. alasan. Penyebab wujud masa kini adalah masa kini yang lampau, sedangkan masa depan adalah masa kini sebagai akibat dari masa kini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN