Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Mengapa Harus Bermoral?

7 Mei 2021   16:18 Diperbarui: 7 Mei 2021   16:26 101 6 0 Mohon Tunggu...

 

Friedrich Wilhelm Nietzsche, lahir pada tanggal 15 Oktober 1844 di Rocken, memiliki efek polarisasi pada para penafsirnya hampir tidak seperti filsuf lain seusianya. Pendapat terombang-ambing antara rasa jijik dan kekaguman. Biografi dan karyanya memberikan pengaruh besar pada sastra, filsafat, dan psikologi sampai hari dan masa depan.

Pada kajian  literatur Nietzsche  menginspirasi Rainer Maria Rilke, Stefan Zweig, Heinrich Mann, Thomas Mann, Gottfried Benn dan Hermann Hesse, antara lain. Di antara para filsuf, pengaruhnya meluas ke, antara lain, Martin Heidegger dan Karl Jaspers, serta psikolog Sigmund Freud, Ludwig Klages, dan Carl Gustav Jung. Alasan mengapa Nietzsche begitu kontroversial terutama dalam sejarah pengaruhnya. Kaum Sosialis Nasional menyerang pikirannya tentang "keinginan untuk berkuasa", penyalahgunaan "moralitas pria" dan mempolitisasi mereka dengan cara yang propaganda.

Pada sudut pandang sistematis, filosofinya dapat dibagi menjadi tiga fase. Pada fase pertama, Nietzsche sepenuhnya berada di bawah pengaruh Arthur Schopenhauer dan Richard Wagner. Pada teks The Birth of Tragedy from the Spirit of Music (1872) Nietzsche memutuskan hubungan dengan semua ide filosofis kuno dan tradisional dan menganjurkan pandangan Yunani yang ditolak, anti-klasik, tragis-pesimistis.

Nietzsche melihat tragedi Attic dan drama musikal Wagner sebagai penyatuan dua pandangan alam, Apollonian dan Dionysian. Sementara Apollonia dapat didekatkan sebagai penampilan yang indah, sempurna dan moderat, Nietzsche menafsirkan Dionysian dalam analogi keracunan sebagai melampaui individu dan memasuki rasa persatuan mistik.Dia mengambil alih keinginan dari Schopenhauer sebagai prinsip supersensible dunia, tetapi tidak menganjurkan penolakan keinginan untuk hidup dengan tujuan penebusan.

Pada fase kedua, Nietzsche membebaskan diri dari panutannya dan menjadi kritikus dan jiwa bebas yang bergerak mendekati positivisme. Di periode baru Nietzsche mencoba mengungkap metode dan estimasi penilaian manusia. Nietzsche sekarang membuktikan dirinya sebagai juru bicara nihilisme, yaitu, dia melihat dalam seluruh sejarah barat. Filsafat adalah devaluasi nilai tertinggi. Ide, yang ilahi, telah menjadi nilai tertinggi sejak Platon. Nilai-nilai ini, yang awalnya dianggap independen dari manusia, kehilangan validitasnya.

Pada fase ketiga, Nietzsche mengemukakan filosofinya sendiri. Demikian ucap Zarathustra, yang dia sebut A Book for All and No One (1883-1885), Nietzsche menganggap dirinya sebagai "buku terdalam yang dimiliki umat manusia." Dalam "jasa - bagian relung"   pada filosofinya, Nietzsche  mengacu pada manusia super dalam mengatasi Tuhan dan manusia dan berbicara dalam ajaran tentang" keinginan untuk berkuasa "," pengembalian abadi yang sama "," penilaian kembali semua nilai", dan pernyataan" Tuhan sudah mati! "Mengekspresikan keyakinan filosofisnya.

Kata "tidak boleh, tidak setengah"  filosofinya, revaluasi semua nilai tertinggi sebelumnya, dimulai dengan Beyond Good and Evil, Prelude to a Philosophy of the Future (1886). Di sini Nietzsche mencoba mengarahkan pandangan yang melekat pada moral-metafisik yang berlawanan, tempat baik dan buruk, ke sesuatu di masa depan, tempat di luar baik dan buruk. Dalam amoralismenya, Nietzsche berkaitan dengan mengatasi manusia yang terjebak dalam manusia yang terlalu manusiawi (1886).

Terkait erat dengan buku ini adalah  Zur Genealogie der Moral (1887), yang diterbitkan satu tahun kemudian. Di dalamnya Nietzsche mengejar pembongkaran moralitas secara radikal dengan menyingkap asalnya, yaitu dengan menyingkap kondisi dan hubungan kondisi yang darinya moralitas telah berkembang. Nietzsche menjelaskan   moralitas Kristen dalam "pemberontakan budak dalam moralitas" muncul dari kebencian yang lemah. "Pertanyaan" fundamentalnya tentang moralitas menuntunnya pada pertanyaan tentang nilai yang dimiliki oleh penilaian nilai. Karya ini   telah menetapkan sendiri tugas untuk memeriksa kritik Nietzsche tentang moralitas metafisik dari rumus Tuhan sudah mati! bekerja dan periksa apakah imoralisme yang dihasilkan secara konsisten dipikirkan.

Pada langkah pertama, pembongkaran moralitas yang disebutkan di atas disajikan dalam karya akhir Nietzsche Jenseits von Gut und Bose (1886) dan Zur Genealogie der Moral (1887). Karena kritik terhadap agama  merupakan bagian penting dari kritik moralitas metafisik. Berikut ini, karya ini dikhususkan untuk kritik moralitas metafisik itu sendiri. Tidak ada ruang yang dapat diberikan untuk tiga pikiran sentral "kembali kekal", "keinginan untuk berkuasa" dan "superman", karena jika tidak ruang lingkup elaborasi ini akan hilang makna. Namun, apa yang harus diperhitungkan dalam diskusi ini untuk memahami Nietzsche adalah gagasan tentang "pengembalian kekal" atau kekembalian yang sama secara abdi".  

Kritik terhadap moralitas tidak diragukan lagi adalah salah satu tema utama Friedrich Nietzsche. Dua dari tulisannya yang terakhir sepenuhnya didedikasikan untuk subjek ini dan bagian ekstensif tentang masalah ini juga dapat ditemukan dalam tulisan-tulisannya sebelumnya. Semua tulisan yang relevan mengikuti garis umum dari strategi membuka kedok.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN