Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Ulang Tahun Ke-165 Sigmund Freud

6 Mei 2021   14:28 Diperbarui: 6 Mei 2021   14:33 151 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ulang Tahun Ke-165 Sigmund Freud
ultah 165, Dok. pribadi

Ulang Tahun 165 Sigmund Freud

Hari ini tanggal 6 Mei 2021 adalah hari ulang tahun Sigmund Freud Tahun ke 165. Maka pada tulisan hari ini saya menulis di Kompasiana berupa gagasan umum, dan beberapa gagasan penting Sigmund Freud  dalam bidang Psikologi yang mempengaruhi tatanan sudut pandang dunia yang berbeda. Karya terkenal umum dibahas adalah "Interpretasi Mimpi", "Psikopatologi Kehidupan Sehari-hari", "Totem dan Tabu",  "Peradaban dan Ketidakpuasannya", "Masa Depan Ilusi" dan masih banyak karya lainnya. Freud mengembangkan teori yang berkaitan dengan topik termasuk seks, mimpi, agama, wanita, dan budaya. Harus diakui tanpa Sigmund Freud adalah ketidakmungkinan ilmu Psikologi dapat berkembang dan maju hingga saat ini.  Wajar jika pada 1999, Majalah Time menyebut Freud sebagai salah satu pemikir terpenting abad ini. Frued adalah Bapak Psikologi Dunia, yang memisahkan Raga_raga Filsafat menjadi thoria Psikologi yang bersifat mandiri sampai saat ini.

Pengakuan Majalah Time ini wajar karena Freud mengembangkan dokrin kepribadian terdiri dari tiga elemen kunci, id, ego, dan superego . Beberapa teori Freudian penting lainnya termasuk konsep naluri hidup dan mati , teori perkembangan psikoseksual, dan mekanisme pertahanan. Salah satu idenya yang paling abadi adalah Neurosis dan Struktur Pikiran atau  konsep pikiran alam bawah sadar , yang merupakan reservoir pikiran, ingatan, dan emosi yang berada di luar kesadaran pikiran sadar. Sigmund Freud, bapak psikoanalisis, adalah seorang fisiolog, dokter medis, psikolog, dan pemikir berpengaruh di awal abad kedua puluh.

Sigmund Freud (1856-1939. Sigmund Freud lahir pada 6 Mei 1856 sebagai putra pedagang tekstil Yahudi Jacob Frau dan istrinya Amalia di Freiberg di Moravia (sekarang Pbor di Republik Ceko). Pada tahun 1860 ia pindah ke Wina bersama keluarganya. Di sana Freud melewati Matura-nya dengan perbedaan pada tahun 1873.

Dari tahun 1873 hingga 1881 Freud belajar kedokteran di Universitas Wina, di mana ia juga menerima gelar doktor. Dari tahun 1882 hingga 1885 ia bekerja di Rumah Sakit Umum di Wina, di mana, antara lain, ia menemukan efek analgesik kokain. Sejak tahun 1885 Sigmund Freud mengajar di Universitas Wina sebagai dosen swasta di bidang neuropatologi dan terlibat dalam penelitian tentang anatomi otak. Setelah mempelajari histeria di Klinik Psikiatri Paris pada tahun 85 dan 86, ia membuka praktik neurologis di Wina. Di tahun yang sama Freud menikah dengan Martha Bernays setelah lama bertunangan. Freud memiliki enam anak bersamanya. Pada tahun 1902 Freud mendirikan Psychological Wednesday Society: "Dimulai dari sekelompok kecil dokter ini, psikoanalisis berkembang menjadi gerakan ilmiah dan budaya internasional.

Pada tahun 1908 kongres pertama untuk "Psikologi Freudian" berlangsung di Salzburg.  Pada tahun 1909 Freud melakukan perjalanan ke Amerika. Tahun berikutnya kuliahnya di sana muncul sebagai salah satu karyanya yang paling terkenal "On Psychoanalysis. "Pada semester musim dingin tahun 1916/17 Freud mengajar untuk terakhir kalinya di Universitas Wina."Pada tahun 1920 Fraud meninggal dunia.

Sophie, putri bungsu kedua dan satu dari enam bersaudara, menderita flu. Pada tahun 1923 Freud menemukan "Tanda-tanda pertama dari kanker mulut. Pada tahun 1929 Freud menyelesaikan karyanya tentang "Kegelisahan dalam Budaya"; Pada tahun-tahun berikutnya, Freud menjadi semakin lemah sebagai akibat dari kanker dan operasinya. Pada tahun 1938 Austria dianeksasi ke dalam Reich Jerman. "Freud dan keluarganya menerima visa untuk Inggris Raya.  Pada bulan Juni Freud beremigrasi ke London, tetapi tahun berikutnya Freud meninggal pada tanggal 23 September akibat dari penyakitnya. Selama karyanya, Freud menerbitkan lebih dari 25 publikasi dan mencapai ketenaran di seluruh dunia.

Sigmund Freud,    mengembangkan metode psikoanalisis, mengemukakan dalam esainya "The Future of an Illusion" yang diterbitkan pada tahun 1927, beberapa pertanyaan yang masih cukup dan banyak dibahas hingga saat ini: Peran apa yang dimiliki agama dalam budaya dan mengapa hal itu dilakukan? memiliki nilai ini dan dari mana asalnya?

Dalam upayanya mencari solusi, Freud menerapkan metode yang diperoleh dalam psikoanalisis pada pertanyaan tentang agama dan mengedepankan tesis yang berani bahwa agama adalah bentuk ilusi yang ingin dibenarkannya secara psikologis. Berikut ini, struktur argumentasi Freud, yang membawanya pada asumsi ini, akan diperiksa.

Sudah di akhir bab kedua, Freud mengkritik agama dengan fakta bahwa kebaikan religius adalah "mungkin [bagian] paling penting dari inventaris psikologis suatu budaya", di mana Freud menekankan bentuk kemungkinan untuk mempertajam pandangan kritis pembaca justru pada aspek ini.

Dia memperkenalkan bab tiga berikutnya dengan pertanyaan tentang nilai khusus agama dalam budaya, menggambar semacam model kemanusiaan fiktif untuk mendekati jawaban atas pertanyaan ini. Menurut Freud, orang sekarang dapat, dalam model yang mereka bayangkan, mematuhi naluri mereka yang bebas dari batasan budaya dan dengan demikian memuaskan mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
VIDEO PILIHAN