Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Hubungan Agama dengan Seni

5 Mei 2021   13:05 Diperbarui: 5 Mei 2021   13:24 128 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hubungan Agama dengan Seni
Hegelian|| dokpri

Hubungan Seni  dengan Agama

Keterkaitan dua istilah seni dan agama,   sudah menunjukkan tingkat kompleksitas yang tinggi pada pendekatan pertama. Jika seseorang berbicara tentang agama seni, ini dapat dipahami di satu sisi sebagai sebutan representasi agama atau motif religius dalam seni, yang dapat terjadi baik dari sudut pandang agama yang imanen dan sekuler dari senimannya.  Di sisi lain, konsep agama juga mengisyaratkan bahwa seni harus diberi karakter religiusnya sendiri, baik pada seni tertentu maupun pada seni pada umumnya, yang menurutnya seni memiliki struktur religius yang susunan strukturalnya dianalogikan dengan agama.

Pada sisi lain, dalam perkiraan pertama dari istilah agama seni, masuk akal untuk berbicara tentang agama artifisial , yang pada gilirannya meninggalkan pertanyaan terbuka apakah itu merupakan pemisahan dari agama lain yang bukan artifisial. Tetapi bahkan dalam kasus ini adalah agama yang dibuat secara artifisial dan artistik, anggapan imanensi religius dalam seni pasti akan mengklaim kebenarannya, karena produk dari ciptaan artifisial atau artistik ini disebut agama.Dugaan imanensi religius dalam seni tentu akan diklaim benar, karena produk produksi artifisial atau artistik ini disebut agama.Dugaan imanensi religius dalam seni tentu akan diklaim benar, karena produk produksi artifisial atau artistik ini disebut agama.

Pada konsepnya tentang Art-Religion, Georg Friedrich Hegel menghubungkan dua istilah satu sama lain sedemikian rupa sehingga agama, dalam karakternya sebagai tahap perkembangan roh absolut, berada sebagai momen dalam seni, yang itu sendiri. tahap perkembangan roh absolut, dan dengan demikian itu adalah bagian penting dari agama atau gerakannya untuk sampai pada konsep .

Bagi Hegel, seni di satu sisi adalah agama artifisial, karena dalam hal ini roh  menciptakan dirinya sendiri dalam bentuknya sendiri melampaui kesegeraan alami , di mana diri roh  mencapai kesadarannya, dan di sisi lain adalah seni. pada saat yang sama juga sebuah agama,karena kreasi artistik mengarah pada penyatuan sisi alam dan ilahi dari roh absolut. Justru penyatuan sebagai komunalisasi yang berlawanan, di mana yang berlawanan pada gilirannya dibubarkan, adalah karakteristik agama.

Karya seni-agama Hegel menyatakan meskipun seni mentransfer semangat absolut dari substansi ke  subjek, klaimnya untuk kemutlakan pemahaman holistik dari esensi ilahi direlatifkan karena Ketergantungannya pada moralitas menjadi alasan mengapa agama, menghilangkan seni, menjadi agama yang diturunkan di mana seni-agama menemukan diri pada akhirnya.

Catatan: Kata Roh disini bisa berkaitan dengan pertanyaan tentang kognisi dan kemampuan untuk mengenali. Kata "Roh"  memiliki arti pikiran, kesadaran, jiwa, akal, rasionalitas, akal budi, mental manusia, bahkan bisa melampaui dan melebihi apa yang dikonsepkan dalam  kata "roh"  itu sendiri. Kata Roh memungkinkan berkembang sesuai zaman, waktu, dan tempat ketika kata itu dilabelkan/dikategorikan. Artinya "Roh" adalah semacam totalitas semangat absolut dihasilkan dari penyatuan momen-momen individu ini.

Dua bagian pertama menjelaskan pandangan Hegel tentang agama di satu sisi dan seni di sisi lain. Untuk menuju ke bagian keempat dan presentasi terakhir yang lebih konkret dari seni-agama , pemeriksaan hermeneutis tentang hal yang sama terjadi di bagian ketiga sebelumnya.

Untuk memahami konsep agama dalam pengertian Hegelian dan untuk memahaminya sesuai dengan konsepsi keyakinannya, disarankan untuk memperoleh pemahaman pertama tentang   kebenaran adalah untuk roh  adalah pengetahuan dan Tuhan. Jika kebenaran ada dalam pikiran dan pikiran memanifestasikan dirinya dalam pengetahuan, maka itu harus diikuti  setiap bentuk pengetahuan adalah ekspresi, pertunjukan pikiran. Bagi Hegel, selain mengetahui dan berpikir, melihat dan percaya adalah bagian dari pengetahuan tentang roh, karena semua kategori ini memberikan informasi apa yang dirasakan berlabuh sebagai sesuatu yang pasti dalam kesadaran.

Karena roh absolut  yang ada selamanya seperti dalam dirinya sendiri yang mengembalikan identitas dan pengetahuan tentang substansi spiritual umum, yaitu, pengetahuan tentang Tuhan, adalah miliknya sendiri, keyakinan mengungkapkan kesadaran subjek yang memahami serta jiwa yang absolut. Ini berarti: pada saat kepercayaan kepada Tuhan dibicarakan, ini berarti manusia yang percaya secara bertahap mulai menyadari keberadaan Tuhan dan  Tuhan, karena dan di mana Dia dikenal, kembali ke dirinya sendiri melalui dan sebagai pengetahuan serta dalam subjek beriman.

Agama sebagai wujud roh  merupakan tingkat pengetahuan yang niscaya akan esensi yang mutlak untuk dicapai dan dimasuki, karena di dalamnya roh  menjadi sadar akan dirinya sendiri. Bagi Hegel, agama bukanlah hubungan antara manusia dan Tuhan atau antara Tuhan dan manusia; itu adalah hubungan antara roh dan roh. Konsepsi Hegel tentang realitas pikiran yang sempurna mencakup perjalanan perkembangan yang sama, terjadi melalui realitas individu yang tidak sempurna: kesadaran, kesadaran diri, akal dan pikiran. Artinya, totalitas semangat absolut dihasilkan dari penyatuan momen-momen individu ini.

Dalam konteks ini, Hegel memberi makna khusus pada agama. Karena agama adalah kesempurnaan jiwa di mana determinasi atau realitas individu kembali ke fondasinya dan telah surut; Tahap-tahap perkembangan juga harus ada di mana roh absolut menyadari perkembangannya ke arah pengetahuan-diri. Jika seseorang mengasumsikan bahwa perkembangan agama sama sekali terkandung dalam pergerakan momen-momen umum, maka setiap momen sesuai dengan agama tertentu yang, dalam kesempurnaannya, menanggung bagian dari momen-momen lain itu sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN