Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Stoa

3 Mei 2021   10:41 Diperbarui: 3 Mei 2021   10:45 122 7 0 Mohon Tunggu...

Stoa adalah filosofi Helenistik yang sangat menonjol karena etikanya, bertujuan menghadapi kehidupan dengan   pikiran dan ketenangan, di mana manusia dapat menghindari kekhawatiran hidup. Di sini mereka melihat manusia sebagai bagian dari tatanan dunia ketuhanan, yang mengambil peran tertentu di dalamnya. Gagasan Filsafat Stoa  mencoba untuk menunjukkan peran apa yang diberikan filosofi tabah kepada individu dalam masyarakat. Untuk menjaga ruang lingkup pekerjaan dalam kerangka yang diberikan, tetapi tetap dapat menjamin presentasi yang memadai dari filosofi Stoa, hanya sebagian dari ajaran dan konsep   dijelaskan secara sederhana di bawah ini.  

Untuk memahami peran individu dalam masyarakat, pertama-tama penting untuk mempelajari filosofi alam Stoa. Ini menunjukkan kepada kita struktur dunia dan dengan demikian  tempat apa yang kita manusia tempati dalam struktur ini. Di sini fokusnya terutama pada fisika dan teologi, karena ini adalah topik utama filsafat alam dan penting untuk isi karya ini.

Kaum Stoa mewakili doktrin monistik tentang alam. Bagi mereka dunia (kosmos) di satu sisi adalah Tuhan sendiri yang menciptakan dan mengendalikan tatanan dunia; di sisi lain, mereka memahami dunia sebagai tatanan dunia itu sendiri. Kalaupun Stoa terkadang memiliki sudut pandang yang berbeda, dapat dikatakan bahwa ada tatanan dunia. Di dalam kosmos ini, hanya sesuatu yang dapat memiliki efek fisik (misalnya ruang dan kekosongan tidak material). Ini mencakup semua tubuh, bentuk, dan jiwa,  justru karena mereka diciptakan dan dapat bekerja dengan sendirinya. Dengan demikian dunia adalah substansi fisik dan terpadu yang dapat mengerahkan kekuatan.

Dunia ini muncul dan dibentuk oleh substansi primordial: yang disebut api (= Tuhan). Semuanya muncul dari substansi asli ini, termasuk unsur-unsurnya. Dunia dan bagian-bagiannya terstruktur dan dibuat dengan rapi: "Api asli, bagaimanapun, adalah, bisa dikatakan, benih yang berisi prinsip-prinsip untuk segala sesuatu dan alasan untuk apa, apa adanya, dan apa yang akan terjadi. Hubungan dan urutan mereka adalah takdir, pengetahuan, kebenaran dan hukum dari segala sesuatu yang tidak dapat dihindari dan tidak dapat dihindari. Dengan cara ini segala sesuatu di dunia diatur dengan sempurna, seperti di negara bagian yang diberkahi dengan hukum terbaik.

Mereka   berasumsi   disebut aliran nafas,   terdiri dari udara dan api, mengalir melalui segala sesuatu dan dengan demikian bersatu.  Jadi segala sesuatu di dunia mengikuti substansi primordial atau kekuatan primordial ini, yang menciptakan tatanan kosmik imanen yang telah ada sejak penciptaan dunia. Semuanya, baik atau buruk, bergantung pada kosmos, karena "Dia lebih kuat dari kita dan memiliki rencana yang lebih baik untuk keberadaan kita, sementara  itu  bersama dengan seluruh tentang   memerintah" (Epictetus],

Kaum Stoa   berbicara tentang siklus kosmik. Karena kosmos diciptakan dengan prinsip yang sama dengan benda-benda lain yang dapat binasa, biarlah ia mudah binasa.  Jadi itu akan datang pada suatu saat ketika dunia sedang dibakar oleh api (api dunia) dan kemudian diatur kembali oleh api. Kapan ini akan terjadi sudah ditentukan dengan penciptaan kosmos.

Manusia adalah bagian dari keseluruhan tatanan yang disebutkan di atas dan muncul dari alam semesta saat lahir. Berkenaan dengan teologi, kaum Stoa mengambil posisi panteistik. Bagi kaum Stoa, Tuhan adalah pencipta dunia dan begitu pula dunia itu sendiri. Lebih lanjut karakteristik Tuhan adalah keabadian, karunia akal, merangkul semua dan kekuatan takdir. Dia mengatur dunia dan diperlukan untuk keberadaan benda. Dua dari alasan terpenting keberadaan Tuhan adalah watak alami orang untuk percaya kepada Tuhan, terlepas dari siapa mereka berasal, dan ukuran, pengaturan fungsional, dan harmoni kosmos, yang hanya dapat diciptakan oleh dewa yang masuk akal. Jadi, segala sesuatu yang terjadi di kosmos adalah tujuan ilahi.

Manusia berbeda dari makhluk hidup lainnya karena ia memiliki watak pemberian Tuhan atas akal budi dan karenanya memiliki sifat-sifat Ilahi. Dia (manusia) diciptakan oleh kehendak Tuhan untuk dirinya sendiri, dan binatang dunia pada gilirannya untuk manusia. Jadi ada hubungan mendasar antara manusia dan Tuhan. Hubungan ini sangat penting bagi kaum Stoa. Epictetus menjelaskannya sedemikian rupa sehingga Tuhan telah memberi kita sebagian dari kekuatannya (alasan) dan bukan sisanya.

Bagi kaum Stoa  tidak bertindak melawan rencana Tuhan, tetapi menundukkan diri kita padanya  hanya mengurus hal-hal yang ada dalam kekuatan kita. Kita harus menyerahkan hal-hal seperti milik pribadi dan keluarga untuk kosmos dan tidak melawannya.  Dengan demikian, kehendak Tuhan adalah untuk tunduk dan dipuaskan. Manusia harus berterima kasih kepada Tuhan dan memuji Tuhan untuk rencana ini, yang berarti nasib yang tak terelakkan, serta keberadaannya.

Tetapi Tuhan tidak bertanggung jawab atas segala sesuatu yang buruk di dunia, segala sesuatu yang buruk muncul dari cacat manusia, demikian Epictetus. Tuhan selalu menginginkan kebaikan hanya untuk semua manusia, yang hanya bisa dilaksanakan jika manusia menyesuaikan diri dengan alam.

Jiwa manusia   berhubungan dengan Tuhan karena mengandung bagian ketuhanan. Meskipun bersifat fisik, ia tidak mati dengan kematian tubuh, tetapi berlanjut, dan hanya menjadi bagian dari api di dunia   dan menjadi bagian dari substansi asli lagi ketika dunia diciptakan kembali.

Negara dan struktur masyarakat   memainkan peran penting dalam Stoa dalam memahami bagian mana yang diambil seseorang sebagai individu dalam dua hal ini. Penting untuk disebutkan di sini  pandangan-pandangan tersebut kebanyakan hanya cita-cita, bukan kenyataan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN