Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Mitos Sejarah

29 April 2021   18:32 Diperbarui: 29 April 2021   18:39 141 11 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mitos Sejarah
Mitos|| Dokpri

Mitos Sejarah

Mitos lebih dari sekadar narasi karena menciptakan makna politik. Mereka menyusun masa lalu dan memengaruhi masa kini. Apa hubungan antara mitos dan pembangunan bangsa?;  Maka jawaban yang mungkin saya pinjam rerangka pemikiran Benedict Richard O'Gorman Anderson [1936-2015], sering dipanggil Ben Anderson, adalah seorang sejarawan dan pakar politik dunia. Benedict Anderson sebagai Profesor Emeritus Kajian Asia, Pemerintahan, dan Internasional di Universitas Cornell.

Jawaban tentang Mitos saya pinjam pemikiran trans substansi Rudolf Karl Bultmann  seorang teolog Jerman dengan latar belakang Lutheran, yang selama tiga dasawarsa menjadi profesor dalam studi Perjanjian Baru di Universitas Marburg. Tulisan ini menggunakan neo Bultmann.

Ben Anderson menyebut bangsa  sebagai "komunitas yang dibayangkan", sebagaimana terjemahan Jermannya. Dengan ini, Anderson ingin mengungkapkan  bangsa bukanlah komunitas yang benar-benar berpengalaman, seperti keluarga atau lingkaran pertemanan, tetapi hanya ada sebagai komunitas dalam imajinasi kita. Tetapi pada saat yang sama dia membuatnya penting  itu adalah komunitas dan bukan asosiasi politik-administrasi besar. Seseorang dapat mengidentifikasi dengan bangsa, dan sebagai gantinya itu menganugerahkan identitas. Ini tidak terjadi dengan asosiasi besar yang hanya berfokus pada kemudi.

Hubungan antara individu dan bangsa merupakan sesuatu yang istimewa. Pada puncak kesadaran nasional di Eropa, hal ini mengakibatkan setiap pelanggaran batas negara dialami sebagai cedera tubuh sendiri dan setiap serangan terhadap kehormatan nasional dianggap sebagai serangan terhadap kehormatan pribadi. Bahkan jika itu menjadi agak langka di Jerman setelah Perang Dunia Kedua: bisa mencintai bangsanya. Di sisi lain, adalah hal yang tidak biasa bagi seseorang untuk mencintai negara. Negara menuntut pengorbanan, dan jika perlu menegakkannya. Namun bagi bangsa, pengorbanan seringkali dilakukan secara sukarela. Fakta ini (dan dalam beberapa kasus masih) ada hubungannya dengan mitos yang dijalin ke dalam gagasan bangsa.
Menurut Ben Anderson Negara dan bangsa adalah dua jenis tatanan politik yang dapat muncul secara independen satu sama lain, tetapi memiliki kecenderungan inheren ke arah konvergensi. Kemudian seseorang berbicara tentang negara bangsa. Negara bisa menjadi faktor pemrakarsa, tapi   bangsa. Di Prancis, misalnya, negara, yang muncul sebagai tatanan manorial-administratif, tatanan yang dibatasi secara teritorial, kemudian dinasionalisasi; revolusi dan perang berikutnya memainkan peran sentral. 

Sebaliknya, di Jerman, di mana banyak negara teritorial muncul yang tidak dapat membuat klaim nasional apa pun, gagasan bangsa mendesak negara harus muncul berdasarkan jangkauannya. Jadi di sini bangsa sedang menunggu "nasionalisasi". Proses pembangunan negara dan bangsa di kedua negara juga berbeda. Sampai hari ini mereka membentuk dua model atau jalur pengembangan, yang menjadi dasar natiogenesis dijelaskan dan dianalisis di seluruh dunia.

mitos politik. Pada  kedua kasus tersebut, tentu saja, mitos memainkan peran yang menentukan, dan karena kedua negara bertempur tidak hanya di wilayah perbatasan, tetapi juga untuk memperebutkan hegemoni di Eropa, sistem kontra-mitos muncul di mana cerita masing-masing menempatkan pihak lain di salah atau yang martabatnya disangkal. Ini dimulai pada akhir abad ke-15 dengan perselisihan di antara beberapa humanis tentang pertanyaan apakah Charlemagne adalah orang Jerman atau Prancis.

 Perselisihan ini kini telah diredakan oleh fakta  Karl diangkat sebagai orang Eropa pertama dan dengan demikian menjadi tokoh referensi mitos Eropa Bersatu.  Sementara perdebatan tentang Karl merupakan kontroversi di kalangan intelektual, mitos politik secara harfiah "mencengkeram massa" sejak akhir abad ke-18 dan awal abad ke-19.

Ini dimulai dengan mitos Revolusi Prancis. Bagi sebagian orang, revolusi di Prancis menandai jalan yang juga harus diambil oleh Jerman; Sampai saat ini ada banyak suara yang menghubungkan kemalangan sejarah Jerman dengan fakta  tidak ada revolusi yang berhasil di Jerman.  Faktanya, peristiwa di Paris pada tahun 1848 dan 1968 adalah sinyal awal untuk peristiwa Eropa.

Rumus tandingan untuk ayam Gallic milik Marx adalah "Burung Hantu Minerva" dari Hegel, yang menurutnya tidak akan mulai terbang sampai senja. Bagi Hegel itu adalah ciri khas filsafat yang berjuang untuk pengetahuan dan karena itu memeriksa peristiwa setelah itu terjadi. "Orang-orang penyair dan pemikir", demikian mereka suka menyebut diri mereka sendiri di Jerman dengan pandangan Klasisisme Weimar dan filsafat idealis, membandingkan mitos revolusi dengan mitos budaya. Hal ini pula yang menjelaskan mengapa rumusan para penyair dan pemikir tidak hanya sekedar hajatan diri para intelektual, melainkan menjadi tanda identitas bangsa. 

Di Prancis, di sisi lain, muncul mitos intelektual kritis yang tidak memeriksa sesuatu setelahnya, tetapi melakukan intervensi politik. Mitos intelektual Prancis, yang meluas dari Voltaire ke Sartre, pada gilirannya bereaksi dengan rasa malu,  beberapa mengeluh  tipe intelektual seperti ini tidak ada di Jerman dan mencoba menirunya sendiri; yang lain menyebut kaum intelektual sebagai "Mundwerksburschen"   dan menuduh  membiarkan orang lain melakukan pekerjaan itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN