Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Filsafat Kependudukan?

24 April 2021   09:09 Diperbarui: 24 April 2021   09:15 146 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu Filsafat Kependudukan?
Dokpri - Kolese Kanisius Menteng Jakpus|

Apa Itu Filsafat Kependudukan?

Thomas Robert Malthus adalah  ilmuwan populasi kependudukan pertama. Charles Darwin mengambil hukum populasi Mathus dalam teori evolusinya.  Ilmu atau episteme kependudukan muncul pada abad ke-18 dengan kontroversi tentang daya dukung bumi. Untuk pertama kalinya, hubungan antara tingkat kelahiran dan kondisi kehidupan material dibahas. Pada abad ke-19, ide-ide sentral biologis dan ekonomi mendominasi, di pertengahan abad ke-20, dengan metode  empiris-statistik mendominasi.

Ilmu atau episteme kependudukan terdiri dari empat bidang studi utama, yaitu teori kesuburan, kematian dan migrasi, serta teori yang berhubungan dengan struktur kependudukan. Ilmu atau episteme kependudukan modern dicirikan oleh kerjasama interdisipliner antara beberapa disiplin ilmu spesialis. Sub-disiplin ilmu seperti ekonomi kependudukan, sosiologi kependudukan, statistik kependudukan, matematika kependudukan, geografi kependudukan,  demografi historis,  demografi medis, dan ekologi kependudukan muncul dari kolaborasi tersebut;

Awal mula ilmu kependudukan, seperti banyak ilmu lainnya, kembali ke zaman kuno Yunani dan Romawi. Bahkan diskusi yang tampaknya modern tentang penurunan populasi karena kesuburan yang rendah, termasuk interpretasi mereka sebagai perilaku egois generasi muda, tidak hanya muncul di zaman kita, seperti yang ditunjukkan oleh kutipan dari sejarawan Yunani Polybios dari abad ke-2 SM:

"Saat ini hidup di seluruh Yunani adalah jumlah anak,  dari populasi umum telah menurun sedemikian rupa sehingga kota-kota menjadi sepi dan tanah kosong, meskipun kita tidak menderita perang yang berlangsung lama atau dari wabah  karena orang-orang telah menjadi kecanduan keagungan, keserakahan dan kecerobohan, tidak lagi Mereka tetap menikah jika mereka ingin membesarkan anak-anak mereka sejak lahir, tetapi biasanya hanya satu atau dua sehingga mereka dapat tumbuh dalam kemewahan dan mewarisi kekayaan orang tua mereka tanpa terbagi, hanya karena itu kejahatan telah menyebar dengan cepat dan tanpa disadari. Ketika hanya ada satu atau dua anak dan salah satunya pergi berperang;

Dan yang lain di seberang menarik penyakit yang membuat rumah dan pekarangan alami menjadi yatim piatu, dan kota-kota, serta segerombolan lebah, secara bertahap miskin dan tidak berdaya. Perkembangan  pemikiran ilmiah populasi dapat sangat dipersingkat dan disederhanakan menjadi tahap-tahap berikut dibagi: di Yunani kuno, diskusi dimulai dengan pertanyaan ilmiah populasi oleh filsuf Platon  di "Negara" dan" Nomoi atau Hukum". Dari  muncul deskripsi modern dan terkini tentang masalah lingkungan, hubungan antara pertumbuhan populasi, penggundulan hutan, penggembalaan berlebihan, erosi tanah dan masalah ekologi lainnya semacam peraturan resmi prokreasi dan pengasuhan anak sudah menjadi masalah dalam periode klasik Yunani.

Di zaman modern, studi ilmiah tentang masalah episteme kependudukan dimulai di Inggris pada abad ke-17 dengan penyelidikan penyebab kematian dan dengan perhitungan pertama harapan hidup manusia, yang pada saat itu adalah 30 hingga 35 tahun sebagai akibat dari epidemi seperti wabah. Berdasarkan "daftar kematian" London (Bills of Mortality, 1662), John Graunt dan William Petty melakukan kalkulasi kematian dan analisis biaya-manfaat pertama dari tren populasi.

Johann Peter Submilch (1707/1767),  salah satu tokoh klasik demografi yang paling penting, diterbitkan pada tahun 1741 "Tatanan ilahi dalam perubahan jenis kelamin manusia, dibuktikan dengan kelahiran, kematian dan reproduksi",  das karya sistematis pertama dari ilmu kependudukan. Tujuannya, bagaimanapun, bukanlah pengembangan demografi sebagai ilmu, tetapi lebih untuk membuktikan keberadaan Tuhan dengan data empiris statistik populasi yang dia peroleh dari register gereja Prusia (entri kelahiran, baptisan, pernikahan, dan kematian).

Bersama ahli matematika Leonhard Euler,   melakukan perhitungan harapan hidup.Digunakan oleh perusahaan asuransi pada abad ke-19 saat menghitung premi asuransi jiwa. Dia menciptakan istilah "daya dukung bumi", yang terdengar modern saat ini, dan, berdasarkan ramalan populasi dunianya, sampai pada kesimpulan   bumi dapat "membawa" kelipatan jumlah orang yang hidup pada saat itu, di rasa bergizi tujuh miliar. Setelah meninjau kembali perhitungannya di edisi kedua karyanya, dia meningkatkan hasil ini dari 1765 menjadi 14 miliar. 

Di sisi lain, Thomas Robert Malthus (1766/1834),  mengklaim   bumi sudah hampir mendekati batas daya dukung dengan populasi dunia hampir satu miliar pada tahun pekerjaan utamanya diterbitkan (1798). Malthus membuat model  untuk tujuan yang melampaui analisis demografis: Dengan "Hukum Kependudukan", ingin membuktikan   reformasi sosial tidak mungkin dan tidak mengarah pada kemajuan, tetapi kesengsaraan yang ditimbulkannya harus diperbaiki. Karena setiap perbaikan kondisi kehidupan ekonomi mengarah pada peningkatan angka kelahiran di kalangan masyarakat kelas bawah dan dengan demikian cenderung melebihi kelonggaran makan mereka.

"Hukum Kependudukan" didasarkan pada asumsi fundamental tentang hubungan serupa antara tingkat tingkat kelahiran dan kondisi kehidupan material dari populasi kelas bawah, sementara Smilch mengasumsikan hubungan yang berlawanan. Dari pernyataan tentang hubungan serupa antara tingkat kelahiran dan kondisi kehidupan material ini, Malthus memperoleh kesimpulan saat ini dalam "etika sekoci" mengarah pada pernyataan yang dapat diperdebatkan: "Membantu adalah tidak bermoral".  Atas dasar "teori kependudukan" dan tujuan politik yang diturunkan,   memaksakan penghapusan tindakan bantuan yang buruk oleh Parlemen di Inggris.

Malthus membenarkan hubungan serupa antara ketinggian angka kelahiran dan kondisi kehidupan material dengan contoh-contoh dari biologi. Argumen ini diambil oleh Charles Darwin (1809-1882) dalam teori evolusinya pada tahun 1859, di mana Darwin merujuk langsung ke Malthus: Kecenderungan untuk melebihi batas makanan di alam dan pada manusia berarti   tidak semua keturunan suatu spesies, dapat bertahan, dimana eliminasi melalui kematian cenderung memiliki efek seleksi sesuai dengan kriteria kelangsungan hidup. Karena reproduksi membutuhkan kelangsungan hidup, proses seleksi dari generasi ke generasi menyebabkan perkembangan spesies yang lebih tinggi hingga kemunculan manusia. Teori evolusi Darwin dan "hukum populasi" Malthus berdekatan secara mulus, keduanya didasarkan pada asumsi biologis dasar yang sama dan saling melengkapi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x