Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Apa Itu Sosiologi "Estetika?

23 April 2021   12:09 Diperbarui: 23 April 2021   12:45 126 9 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu Sosiologi "Estetika?
DOKPRI || Apa itu Sosiologi

Simmel muncul sebagai ahli kecantikan yang berpengaruh,  namun, penerimaan teks individu sebagian besar oleh ahli filologi dan sejarawan seni begitu selektif sehingga profil keseluruhan kompleks ini, yang dapat dinilai sebagai dua tingkat, sejauh ini hampir tidak ada dalam diskursus estetika.

Georg Simmel, (lahir 1 Maret 1858, Berlin, Jerman   meninggal 26 September 1918, Strassburg), sosiolog Jerman dan filsuf Neo-Kantian yang ketenarannya terutama bersandar pada karya-karya tentang metodologi sosiologis.  Simmel mengajar filsafat di Universitas Berlin (1885/1914) dan Strassburg (1914/18), dan esai  tentang interaksi pribadi dan sosial mengilhami pengembangan analisis kualitatif dalam sosiologi.

Simmel berusaha mengisolasi bentuk umum atau berulang dari interaksi sosial dari jenis kegiatan yang lebih spesifik, seperti politik, ekonomi, dan estetika.  

Dia memberi perhatian khusus pada masalah otoritas dan ketaatan. Philosophie des Geldes (1900; 6th ed., 1958; The Philosophy of Money , atau  Filsafat Uang).

Simmel menerapkan prinsip umumnya pada subjek tertentu, ekonomi, menekankan peran ekonomi uang dalam mengkhususkan aktivitas sosial dan menghilangkan personalisasi hubungan individu dan sosial. Dalam dekade terakhir hidupnya, dia mengabdikan dirinya pada metafisika dan estetika.

Simmel bukanlah penemu hubungan antara estetika dan masyarakat, tetapi dia juga menunjuk sosiologi ke bidang subjek ini dengan studi perintis. 

Sementara program "Sosiologi Estetika" dari tahun 1896 tetap sangat abstrak, esainya yang paling terkenal dalam konteks ini, "Kota Besar dan Kehidupan Spiritual" dari tahun 1903, sebenarnya merupakan kutipan dari filosofi uang, imbang populasi penduduk metropolitan sebagai "peningkatan kehidupan dalam keresahan"). 

Ada  teror tayangan sensorik lalu lintas, iklan, arus informasi di media massa, kekurangan waktu, dll menyebabkan sejarah restrukturisasi unik dari seluruh "kehidupan mental", peningkatan besar dalam tingkat kognitif  dan dengan demikian pencapaian budaya.

Wawasan ini semakin penting karena mayoritas kritikus budaya sekitar pergantian abad hanya bisa melihat kejatuhan Barat dalam kehidupan kota besar, kegagalan tingkat intelektual, yang masih dimarahi oleh 'Amerikanisme' (kehidupan karyawan,  bioskop, menari, dll.) tahun 1920-an dan 1930-an.

Simmel meneliti sosiologi indera, tata krama, mode, gaya hidup, hubungan antara publik dan batas rasa malu serta sejumlah momen estetika sosial lainnya, untuk menggambarkannya sebagai penguat sosial yang positif. integrasi: Tanpa itu, meskipun tidak konstitutif secara sosial, namun bentuk-bentuk sosialisasi akan menjadi elemen estetika yang sangat penting.benar-benar berbeda. 

Apa yang sangat menarik tentang sosiologi estetika Simmel, bagaimanapun, adalah pendekatan induktifnya, berdasarkan pada hal yang dianggap sepele dan orang memiliki indra penciuman  atau yang paling tidak signifikan mereka dapat melihat ke langit, bersama - fenomena, refleksi Simmel berkembang tidak hanya wawasan sosiologis yang mencolok seperti masalah sosial "masalah hidung manusia".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x