Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu "Alienasi"?

22 April 2021   02:32 Diperbarui: 22 April 2021   02:49 187 5 1 Mohon Tunggu...

Apa itu Alienasi?

Kata bahasa Inggris untuk keterasingan berasal dari kata kerja Latin alienare dari: ambil, hapus, jual. Istilah ini aslinya memiliki arti hukum: menjual artinya memberi atau menjual. 

Rousseau menggunakannya secara ambivalen, awalnya secara negatif untuk mengecam perbudakan, dan kemudian secara positif untuk memberi isyarat masuk ke dalam masyarakat berdasarkan aturan hukum dan kemauan bersama melalui pertukaran kebebasan bersama.

Istilah alienasi dari kata Latin alienatio (keterasingan, keterasingan, memberikan sesuatu yang dimiliki orang lain, sampah) dan alienare (mengasingkan, mengasingkan, membagi, membawa ke dalam kekuatan asing, memberi ke tangan asing), yang merupakan borjuis klasik Ekonomi politik Inggris , "keterasingan" suatu objek, yang dengan demikian "diasingkan" dari produsennya, dan teori hukum kodrat dari kontrak sosial abad ke-18 "pemindahan" (keterasingan, "kerugian") dari aslinya kebebasan untuk kekuasaan yang asing bagi individu (Masyarakat, penguasa);

Dengan kegunaannya yang beragam, kata ini dapat menunjukkan situasi yang sangat berbeda - dari pengalihan properti hingga keterasingan dari Tuhan hingga gangguan kepribadian dan konflik antarpribadi ("keterasingan emosional" bahkan menjadi alasan yang sah untuk bercerai). 

Para filsuf dan teolog  Agustinus hingga Jean-Jacques Rousseau dan Kierkegaard memeras otak mereka atas dimensi metafisik dan spiritual dari keterasingan. Sosiolog seperti Emile Durkheim, Georg Simmel dan Max Weber kemudian bertanya pada diri sendiri apakah keterasingan bukanlah produk sampingan dari masyarakat industri. Mereka melihat keterasingan bekerja dalam penyebaran "anomi" serta dalam "tragedi budaya" dan dalam "selubung besi" rasionalisasi birokrasi.

Keterasingan mengambil makna yang lebih filosofis di Hegel, yang dengan demikian menggambarkan gerakan dialektis kesadaran sebagai "transisi ke kebalikan" yang diperlukan dengan awalnya berpura-pura menjadi hal yang sederhana dan kemudian membuat dirinya asing bagi dirinya sendiri. Istilah yang diambil oleh penerus Hegel: Feuerbach, pemikir ateisme, menunjukkan bagaimana orang "menjadi terasing", dengan mentransfer kualitasnya sendiri kepada Tuhan.

Marx melihat dalam keterasingan ekonomi kaum proletar, yang tidak memiliki kesadaran kelas dan yang dieksploitasi dalam karyanya, sebuah strategi cara produksi kapitalis untuk mempertahankan kekuasaannya. Akhirnya, istilah ini juga digunakan dalam konteks psikiatri untuk menunjukkan keadaan mental yang mengisolasi orang yang bersangkutan dengan membuatnya tidak mungkin bagi mereka untuk berhubungan dengan diri mereka sendiri sebanyak melakukan kontak dengan orang lain.

Secara umum, dan terlepas dari penggunaan dialektisnya, keterasingan adalah, istilah   digunakan dalam konteks psikiatri untuk menunjukkan keadaan mental yang mengisolasi orang yang bersangkutan dengan membuatnya tidak mungkin bagi mereka untuk berhubungan dengan diri mereka sendiri sebanyak melakukan kontak dengan orang lain.

Setelah Perang Dunia Kedua, keterasingan menjadi label untuk ketidaknyamanan mental dan emosional yang hampir universal. Jean-Paul Sartre dan filsuf eksistensialis lainnya menggunakan istilah tersebut untuk menangkap ciri dasar dari kondisi manusia.

Albert Camus mengilustrasikan dalam novelnya The Stranger (1942) bagaimana keterasingan memanifestasikan dirinya dalam kebodohan yang acuh tak acuh dari tindakan kekerasan biasa. Holden Caulfield dalam novel The Catcher in the Rye (1951),   digunakan sebagai penjelasan untuk kenakalan remaja, peningkatan tingkat perceraian, kelelahan pemilihan, penggunaan narkoba. Sejak saat itu, "keterasingan" adalah penyakit dasar zaman modern.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN