Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Berfilsafat?

19 April 2021   07:48 Diperbarui: 19 April 2021   09:13 199 8 1 Mohon Tunggu...

Apakah itu berfilsafat?

Pertanyaan tentang apa itu sebenarnya, filsafat, menurut Heidegger, adalah pertanyaan yang tidak terbatas. Ini karena luasnya topik. Ada lebih dari satu cara, lebih dari satu cara, untuk mencari apa sebenarnya filsafat itu. Jalan yang diambil Heidegger adalah masuk ke filsafat segera setelah pertanyaan diajukan ; pertanyaan itu sendiri, baginya, adalah pertanyaan filosofis yang perlu dijawab secara filosofis.

"Ketika berkata: apa itu berfilsafat?. Dengan mengatakan cara ini, jelas kita berada pada posisi di atas dan di luar filsafat. Tetapi tujuan dari pertanyaan kami adalah untuk masuk ke dalam filosofi. Jadi Heidegger sedang mencari esensi filsafat.

Pernyataan seperti "Filsafat adalah  sesuatu yang rasional, administrator Rasio yang sebenarnya" atau "Filsafat didasarkan pada bahasa Yunani ", mengacu pada filosofi, katakan sesuatu tentangnya, tetapi itu adalah apa yang Heidegger maksud dengan filosofi "luar", mereka tidak memperhatikan intinya, esensinya. Pernyataan   hakikat filsafat adalah Yunani, misalnya, hanya memberikan informasi  asal usul filsafat Barat terletak di Yunani.

Oleh karena itu, filsafat dan pertanyaan "Apakah filsafat itu?" Dibentuk oleh bahasa Yunani. Jadi "apa  harus dipikirkan dalam bahasa Yunani. Jadi kita harus bertanya tentang apa, tentang keberadaan. Jadi pertama-tama pertanyaan tentang wujud harus ditanyakan, yaitu apa wujud dari suatu makhluk "ousia" apa esensi dari suatu makhluk". Aristotle, yang sering dirujuk Heidegger, menanyakan pertanyaan ini   tentang Metafisika. Ia percaya   itu abadi, selalu diminta dan akan selalu diminta.

Berkenaan dengan filsafat Barat, Aristotle benar dalam pernyataannya, dia selalu menjawab pertanyaan ini, "dia mengatakan tentang apa-menjadi atau apa-apa itu. Jadi, asal mula pertanyaan ini terletak di Yunani kuno. Dengan itu, menurut Heidegger, pemikiran mulai menjadi filosofi di tempat pertama. Sejak saat itu, filosofi memiliki, bisa dikatakan, sebuah "program":"Filsafat mencari keberadaan makhluk sejauh apa adanya. Filsafat sedang menuju keberadaan makhluk, yaitu makhluk yang berkaitan dengan keberadaan.

Makhluk makhluk, ini adalah alasan dan penyebab pertama Aristotle. Oleh karena itu, keberadaan suatu makhluk adalah apa yang menjadikannya apa adanya; ini adalah alasan dan penyebab yang bertanggung jawab atas fakta   itu adalah apa adanya dan bukan sesuatu yang lain. Setiap kali seseorang menanyakan pertanyaan tentang keberadaan suatu makhluk, dia bertanya, menurut Aristoteles, tentang esensi, ["ousia atau substantia"]. Dan filsafat berorientasi pada alasan dan penyebab ini; itu mencari mereka.

Heidegger tidak membantah posisi Aristotle ini, tetapi mengambil pandangan   deskripsi filsafat ini "sama sekali tidak dapat menjadi satu-satunya jawaban untuk pertanyaan kita . Dalam kasus terbaik ini adalah satu jawaban di antara banyak jawaban lainnya. Jika Heidegger bertanya tentang keberadaan, baginya ini bukanlah pertanyaan tentang substansi makhluk, tentang ousia.

"[Jadi] Martin Heidegger tidak lagi terikat oleh tuntutan ketat Aristoteles untuk menanyakan alasan dan prinsip keberadaan. Meskipun pemikirannya   masih diganggu oleh pertanyaan tentang wujud dan esensi, tetapi bukan tentang hikayat wujud, yang mengatakan setelah itu, "apa" dari suatu makhluk, di mana "apa" ini memiliki makna esensi, dan esensi arti ["ousia atau substansi"]. Untuk mendapatkan jawaban atas apa itu filsafat, berpikir harus beradaptasi dengan filsafat. Jika Anda mengajukan pertanyaan ini, pemikiran Anda harus sesuai dengan filsafat, karena "jawaban atas pertanyaan: Apakah itu - filsafat? Terdiri dari fakta   kita bersesuaian dengan apa yang menghalangi filsafat. Dan itu adalah: keberadaan makhluk. Jadi bagaimana seseorang mencapai keadaan di mana pemikiran sesuai dengan keberadaan makhluk? Untuk menjawab pertanyaan ini, pertama-tama orang harus menjadi jelas tentang pemahaman Heidegger tentang keberadaan,

Melalui pemikiran Martin Heidegger salah satu filsuf terpenting abad lalu pada karya utamanya Being and Time, mengubah pandangan pemikiran arti berfilsafat. Heidegger menyatakan prasyarat dasar untuk berfilsafat adalah melangkah keluar dari kehidupan sehari-hari, menjauhkan diri Anda dari pandangan dunia dan kehidupan sehari-hari. "Filsafat adalah tanpa adanya kejatuhan, kesedihan dan pengabaian ini, tanpa tidak memiliki kekosongan ini. Heidegger ingin menunjukkan lahirnya filsafat dari ketiadaan.  Dalam keadaan ketakutan dan kebosanan, manusia mencapai jarak ini dari dunia, yang diperlukan untuk dapat mengagumi dan memikirkannya alih-alih   seperti biasa  menjadi kecanduan, terlalu terlibat dalam apa yang sedang terjadi. luar biasa atau menakutkan untuk dipelajari. Bagi Martin Heidegger, langkah keluar ini adalah metafisika. Dia tidak memahaminya dalam pengertian tradisional, tetapi baginya justru ini melangkah keluar dari struktur pemikiran sehari-hari. "Ini adalah pertanyaan tentang melampaui bukan dalam arti pergi ke tempat lain, dunia dunia lain, melainkan pembalikan aneh dari pemikiran dan pertanyaan sehari-hari.

Pemahaman Heidegger tentang metafisika memberikan indikasi tentang bagaimana seseorang sampai pada keadaan di mana seseorang sesuai dengan keberadaan makhluk, yang merupakan prasyarat untuk menerima jawaban atas pertanyaan tentang apa itu filsafat. "Karena kita memang selalu dan di mana-mana tetap berada dalam korespondensi dengan keberadaan, namun kita jarang memperhatikan dorongan keberadaan. Korespondensi dengan makhluk selalu tetap menjadi tempat tinggal kita. Tetapi hanya pada waktu tertentu hal itu menjadi perilaku yang telah kita adopsi dan terungkap. Hanya ketika ini terjadi kita benar-benar sesuai dengan filosofi yang ada di jalan menuju keberadaan makhluk. Korespondensi dengan makhluk adalah filsafat.

Ini adalah bagaimana Heidegger sampai pada pernyataan: "Keheranan mendominasi setiap langkah filsafat." {"Kekagum  adalah sikap dasar agar dapat berfilsafat"}.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x