Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu "Fenomenologi"?

13 April 2021   13:08 Diperbarui: 13 April 2021   13:12 168 4 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu "Fenomenologi"?
dokpri//

Apakah itu ayam atau telur pada awalnya? Berkali-kali, filsuf mencoba mendapatkan jawaban atas pertanyaan yang tak terjawab ini. Begitu pula Edmund Husserl, pendiri fenomenologi modern.  

Transformasi tubuh manusia melalui peningkatan bio dan teknologi informasi menimbulkan tantangan bagi desain tubuh. Tubuh sebagai kategori perantara antara alam dan budaya tidak dapat dipahami dalam perspektif orang ketiga, karena hanya diberikan dari perspektif partisipatif, meskipun sebagai entitas sejarah. Dengan persenjataan tubuh manusia dan transformasi manusia menjadi posthuman, de-individualisasi berjalan seiring.

Fenomenologi menuntut penafsir untuk memposisikan dirinya dalam kaitannya dengan materi yang akan dipahami dan menengahi antara generalitas dan partikularitas. Ia selalu berdiri sedikit di samping sains, tetapi juga memperoleh makna penting dalam kehidupan. 

Dunia kehidupan sebagai perlakuan partisipatif ditandai dengan positioning, antisipasi dan rujukan, memiliki fungsi orientasi sebagai aktivitas yang melampaui masa kini ke masa depan dan mendefinisikan batas-batas pandangan dunia ilmiah. Selama tubuh masih menjadi subjek proses pemahaman, makhluk post human belum disadari.

"Dunia kehidupan adalah dunia pra-teoritis dan tidak diragukan lagi dari alam. sikap, Dunia tempat kita hidup, berpikir, bekerja, menciptakan. Memang benar bahwa para pemikir sebelumnya, terutama Descartes, Kant dan Hume, telah mengajukan pertanyaan serupa dan, dalam beberapa kasus, telah mengambil jalan yang sebanding untuk menjawabnya.

Tetapi tidak ada yang terpaku pada fenomena ini secara konsisten dan menelusuri asal-usulnya melalui pengamatan tanpa prasangka dan tidak terlibat hingga ke detail terakhir yang dapat dibuktikan. 

"Tetapi bagaimana  mental memenuhi kesadaran? Dengan membiarkan dirinya tertarik dan diselaraskan dengan dunia. Inilah yang oleh Husserl disebut intensionalitas, yang mungkin merupakan konsep kunci paling terkenal dalam fenomenologi.

"Intensionalitas berkaitan dengan arah kesadaran, artinya dengan fakta bahwa ketika seseorang merasakan atau menilai atau merasakan atau berpikir, seseorang memiliki keadaan mental tentang atau sesuatu."

Husserl mengarahkan pandangannya lebih ke dalam ke kondisi logis untuk pengetahuan objek, sementara koktail aprikot itu sendiri bergerak ke latar belakang minatnya. 

Konsep barunya tentang fenomenologi transendental, bagaimanapun, mengarah pada fakta menggunakan fenomenologi untuk memahami objek ilmiah mereka masing-masing, tetapi kurang tertarik pada bagaimana subjektivitas batin membuka cakrawala ke dunia melalui logika. Dan akhirnya  fenomenologi transendental berupaya mengurangi keterasingan antara manusia dan sains.///

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x