Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Spiritualitas Ignatius dari Loyola

11 April 2021   12:35 Diperbarui: 11 April 2021   12:51 186 10 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Spiritualitas Ignatius dari Loyola
Ignatius dari Loyola-olahan pribadi

Teologi Perbedaan oleh Ignatius dari Loyola

"Perbedaan" ("Discernimento") adalah salah satu konsep kunci tidak hanya dari teologi akademis, tetapi dari semua kehidupan Kristen secara umum.  Hanya melalui karunia Roh ini ( 1 Kor 12:10) kita diangkut sebagai orang Kristen yang hidup dalam mengikuti Jesus  dalam posisi untuk membedakan antara benar dan salah, kebenaran dan kesalahan berbeda.   Ini adalah kapasitas spiritual ini untuk pengetahuan atau kemampuan mendasar dari penilaian manusia yang membuat iman Kristen yang benar dan tindakan Kristen tepat mungkin di tempat pertama; hanya melalui mereka kita dapat hidup sesuai dengan klaim kebenaran Injil dalam kata-kata dan perbuatan.

Pada akhirnya, perbedaan teologis adalah tentang mengenali dan memahami kehendak Allah (Rom 12: 2).  Itu adalah Allah dan Bapa dari Tuhan kita Jesus  Kristus yang, menurut kesaksiannya yang dapat dipercaya, juga adalah Bapa kita yang penuh kasih.  Karena itu, Dia selalu menginginkan yang terbaik, yaitu kita memiliki hidup dan keselamatan dalam kelimpahan (Yoh 10:10).  

Pengakuan akan kehendak ilahi ini harus terjadi dalam kedewasaan spiritual dan manusia (Ef 4:14), bukan dalam kenaifan kekanak-kanakan, dan dalam melakukan itu kita harus menggunakan semua sarana spiritual dan spiritual yang tersedia bagi kita dalam Roh Kudus; untuk tujuan ini Dia diberikan kepada kita sebagai pembimbing dan guru (Yoh 14:18; 14:26; 16:13).    Oleh karena itu, refleksi teologis tentang konsep "perbedaan", yang merupakan pokok bahasan dari pekerjaan rumah tangga ini, oleh karena itu penting bagi dua "disiplin utama" teologi tradisional, yaitu dogmatik dan teologi moral.

Teologi spiritualitas memandang keseluruhan tradisi teologis tentang topik   ini di dalam wilayah kompetensinya dan, sebagai apa yang disebut disiplin tambahan, mampu memberikan kontribusinya sendiri pada subjek perdebatan teologis ini.  Hal ini menjadikan mereka sekutu yang berharga bagi mata pelajaran teologi sistematika, meskipun sayangnya sering disalahpahami atau diremehkan.  Oleh karena itu, istilah makalah ini juga ditulis dari perspektif dan metodologi teologi spiritual.

Karena kerangka kerja ini sempit, fokus utamanya adalah pada dua bidang subjek, yaitu tradisi biblika tentang diferensiasi dalam beberapa tulisan Perjanjian Baru yang dipilih, serta pengembangan lebih lanjut dari pengajaran dan metodologi diferensiasi oleh Ignatius dari Loyola.  Dengan demikian, apa yang dapat dikontribusikan oleh Kitab Suci dan Spiritualitas Ignatian pada perdebatan dan tantangan terkini dari teologi sistematika berkenaan dengan penegasan rohani akan menjadi pokok refleksi.

Sumber terpenting untuk membedakan roh oleh Ignatius dari Loyola adalah otobiografinya, yaitu "laporan seorang peziarah", serta "latihan spiritual".  awasan dan ajarannya bersumber dari pengalaman spiritualnya sendiri dan bakatnya yang luar biasa untuk observasi diri yang reflektif.  Momen kunci adalah pengalamannya di samping tempat tidur setelah cedera kaki parah selama pertahanan Pamplona pada tahun 1521, yang, bagaimanapun, tidak dapat direproduksi secara rinci di sini karena singkatnya.  Namun, penting bahwa selama masa pemulihannya, ia terlibat dalam berbagai fantasi, yang di satu sisi berkisar seputar karier sekuler di istana, ketenaran dan kehormatan, serta cita-cita ksatria.  Di sisi lain, bagaimanapun, fantasinya, yang dirangsang oleh bacaan spiritualnya, berputar di sekitar kehidupan orang-orang kudus yang agung, yang dia suka untuk ditiru dan bahkan ingin melampaui mereka dalam asketisme. Di sini kita jelas berurusan dengan struktur pemikiran yang sangat kontradiktif.

Ketika dia melihat ke dalam dirinya pada saat-saat refleksi diri, dia menemukan gerakan jiwa yang berbeda, yaitu emosi yang ditimbulkan oleh fantasinya.  Fantasi yang berputar di sekitar kesuksesan, prestise, dan karier membuatnya kosong, terkuras, dan sunyi di dalam.  Namun, ketika dia memikirkan orang-orang suci yang agung dan betapa dia ingin melakukan pertapaan yang paling parah untuk meniru teladan mereka, dia merasa dirinya dipenuhi dengan kebahagiaan dan kedamaian batin, dalam keadaan terhibur, sebagaimana dia menyebutnya.  

Perbedaan pertama iniDia mengaitkan pikirannya dan efek emosional yang berbeda yang mereka miliki pada jiwanya dengan "yang baik" dan "roh yang buruk", yang mencoba mempengaruhi dia untuk kebaikan atau kehancurannya.  Wawasan ini ternyata menjadi "percikan awal spiritual" -nya, yaitu pengalaman utamanya dalam hal-hal spiritual.  Itu memiliki efek yang mengubah hidup baginya dalam segala hal, menjadi faktor penentu dalam keputusan yang tidak dapat dibatalkan untuk mengubah kehidupan spiritualnya dan, bertahun-tahun kemudian, memimpin pendirian ordo Jesuit.

Hal ini dapat dilihat dari apa yang baru saja dikatakan bahwa dia menafsirkan pengalaman penghiburan dan kesedihan dari Kitab Suci, dari mana dia juga meminjam sebutan "diferensiasi roh" untuk proses pengambilan keputusannya dalam pertanyaan-pertanyaan penting dalam kehidupan.  Kontaknya dengan biarawan Benediktin dan Kartusian di tanah airnya juga membawanya ke dalam kontak dengan tradisi biara dan wawasan para ayah gurun, yang juga tahu bagaimana membedakan antara roh, tetapi di sini lebih tepatnya dalam konteks "pertarungan setan".  18Kontak ini membantunya untuk lebih memahami pengalamannya dan membuatnya bermanfaat untuk latihan spiritualnya, yang dia tulis di tahun-tahun berikutnya dan yang kemudian akan mengembangkan pengaruh yang cukup besar dalam sejarah spiritualitas.   

Dari uraian di atas, serta sumber materi   asumsi dan kriteria berikut untuk membedakan roh dalam pengertian spiritualitas Ignatian dapat diturunkan:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN