Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Sigmund Freud, Tokoh Psikologi "Par Excellence" [5]

4 April 2021   05:16 Diperbarui: 4 April 2021   06:28 132 7 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sigmund Freud, Tokoh Psikologi "Par Excellence" [5]
Sigmund Freud, Tokoh Psikologi /dokpri

Sigmund Freud (1856-1939), Tokoh Psikologi "Par Excellence" [5]

Ada dua gagasan utama Lacan yang menjadi penting untuk interpretasi psikoanalitik sastra. Pertama teori karakter imajiner penemuan diri manusia dalam tahap cermin anak: Menurut Lacan, anak membentuk ego untuk pertama kalinya ketika ia melihat seluruh sosoknya di cermin. Persepsi tentang keutuhan dan kesatuan (yang ditegaskan dan "dicerminkan" oleh ibu), bagaimanapun, hanya satu imajiner yang mengarah pada "identitas delusi": Inilah mengapa asal mula subjek, menurut pandangan Lacan, dibentuk oleh fantasi kemahakuasaan dan terus-menerus terancam kehancuran.

Konstitusi subjek yang lebih stabil hanya terjadi dengan masuknya ke bahasa - tetapi di sini, , stabilitasnya menipu, karena bahasa terdiri dari sistem referensi tanda yang tak terbatas yang sesuai dengan struktur keinginan manusia. Dari sini mengikuti teorema kedua Lacan, yaitu alam bawah sadar terstruktur seperti bahasa, bahkan produk bahasa. Pandangan ini terkait dengan teori tanda Lacan: bertentangan dengan Ferdinand de Saussure, ia berasumsi  tidak ada hubungan tetap antara yang ditandakan dan yang ditandakan; penanda sama sekali tidak didasarkan pada penanda tertentu, sebaliknya: "Yang ditandakan, itulah efek dari penanda".  Keistimewaan Lacan yang terbesar dan pada saat yang sama jarak yang menentukan dari linguistik Saussure terletak pada pembalikan hubungan antara penanda dan yang ditandakan.

Di balik pergeseran paradigma ini adalah model psikoanalitik dari proses pergeseran yang tak berujung, yang dipicu oleh "hukum ayah" (hukum Oedipal): Cinta primer untuk ibu dilarang (larangan inses, "pengebirian simbolis"), di mana proses substitusi yang tak ada habisnya, sebuah proses yang memicu keinginan yang tak terpuaskan. Proses perpindahan selalu mengacu pada penanda lain dan dengan demikian kemustahilan makna yang stabil. Ketidaksadaran menyerupai struktur bahasa karena keinginan memiliki struktur sistem referensi yang tak terbatas. 

Namun, proses penandaan tak terbatas ini tidak mengarah pada anarki makna, karena 'lingga' (representasi simbolis penis) menjadi 'penanda istimewa', penanda defisiensi par excellence, yang tidak lagi sesuai dengan yang ditandai. Meski pendekatan ini tampak patriarkal, ia menggantikan 'biologi gender' Freud dengan simbolisme bahasa. Pergeseran ke tingkat bahasa dan simbol ini terbukti sangat bermanfaat bagi studi sastra psikoanalitik. Berbagai interpretasi setelah Lacan telah memperkaya studi sastra, dimulai dengan studi Kleist oleh Helga Gallas (1981), yang menjadi semacam bacaan referensi untuk interpretasi sastra poststrukturalis-psikoanalitik. Dalam interpretasi Gallas, kuda muncul sebagai pengganti falus, sebagai penanda keutuhan imajiner ego.

Objek keinginan yang sebenarnya selalu tidak ada dan digantikan oleh rantai pengganti yang tak terbatas.Meski pendekatan ini tampak patriarkal, ia menggantikan 'biologi gender' Freud dengan simbolisme bahasa. Pergeseran ke tingkat bahasa dan simbol ini terbukti sangat bermanfaat bagi studi sastra psikoanalitik. Berbagai interpretasi setelah Lacan telah memperkaya studi sastra, dimulai dengan studi Kleist oleh Helga Gallas (1981), yang menjadi semacam bacaan referensi untuk interpretasi sastra poststrukturalis-psikoanalitik. Dalam interpretasi Gallas, kuda muncul sebagai pengganti falik, sebagai penanda keutuhan imajiner ego.

Objek keinginan yang sebenarnya selalu tidak ada dan digantikan oleh rantai pengganti yang tak terbatas.Meski pendekatan ini tampak patriarkal, ia menggantikan 'biologi gender' Freud dengan simbolisme bahasa. Pergeseran ke tingkat bahasa dan simbol ini terbukti sangat bermanfaat bagi studi sastra psikoanalitik. Berbagai interpretasi setelah Lacan telah memperkaya studi sastra, dimulai dengan studi Kleist oleh Helga Gallas (1981), yang menjadi semacam bacaan referensi untuk interpretasi sastra poststrukturalis-psikoanalitik. Dalam interpretasi Gallas, kuda muncul sebagai pengganti falik, sebagai penanda keutuhan imajiner ego. Objek keinginan yang sebenarnya selalu tidak ada dan digantikan oleh rantai pengganti yang tak terbatas.jadi dia menggantikan 'biologi gender' Freud dengan simbolisme bahasa. 

Pergeseran ke tingkat bahasa dan simbol ini terbukti sangat bermanfaat bagi studi sastra psikoanalitik. Berbagai interpretasi setelah Lacan telah memperkaya studi sastra, dimulai dengan studi Kleist oleh Helga Gallas (1981), yang menjadi semacam bacaan referensi untuk interpretasi sastra poststrukturalis-psikoanalitik. Dalam interpretasi Gallas, kuda muncul sebagai pengganti falik, sebagai penanda keutuhan imajiner ego.

Objek keinginan yang sebenarnya selalu tidak ada dan digantikan oleh rantai pengganti yang tak terbatas.jadi dia menggantikan 'biologi gender' Freud dengan simbolisme bahasa. Pergeseran ke tingkat bahasa dan simbol ini terbukti sangat bermanfaat bagi studi sastra psikoanalitik. Berbagai interpretasi setelah Lacan telah memperkaya studi sastra, dimulai dengan studi Kleist oleh Helga Gallas (1981), yang menjadi semacam bacaan referensi untuk interpretasi sastra poststrukturalis-psikoanalitik. Dalam interpretasi Gallas, kuda muncul sebagai pengganti falik, sebagai penanda keutuhan imajiner ego. Objek keinginan yang sebenarnya selalu tidak ada dan digantikan oleh rantai pengganti yang tak terbatas.

Pergeseran ke tingkat bahasa dan simbol ini terbukti sangat bermanfaat bagi studi sastra psikoanalitik. Berbagai interpretasi setelah Lacan telah memperkaya studi sastra, dimulai dengan studi Kleist oleh Helga Gallas (1981), yang menjadi semacam bacaan referensi untuk interpretasi sastra poststrukturalis-psikoanalitik. Dalam interpretasi Gallas, kuda muncul sebagai pengganti falik, sebagai penanda keutuhan imajiner ego. Objek keinginan yang sebenarnya selalu tidak ada dan digantikan oleh rantai pengganti yang tak terbatas.Pergeseran ke tingkat bahasa dan simbol ini terbukti sangat bermanfaat bagi studi sastra psikoanalitik.

Berbagai interpretasi setelah Lacan telah memperkaya studi sastra, dimulai dengan studi Kleist oleh Helga Gallas (1981), yang menjadi semacam bacaan referensi untuk interpretasi sastra poststrukturalis-psikoanalitik. Dalam interpretasi Gallas, kuda muncul sebagai pengganti falik, sebagai penanda keutuhan imajiner ego. Objek keinginan yang sebenarnya selalu tidak ada dan digantikan oleh rantai pengganti yang tak terbatas.yang menjadi semacam bacaan referensi bagi penafsiran sastra pasca-strukturalis-psikoanalitik. Dalam interpretasi Gallas, kuda muncul sebagai pengganti falik, sebagai penanda keutuhan imajiner ego. Objek keinginan yang sebenarnya selalu tidak ada dan digantikan oleh rantai pengganti yang tak terbatas.yang menjadi semacam bacaan referensi bagi penafsiran sastra pasca-strukturalis-psikoanalitik. Dalam interpretasi Gallas, kuda muncul sebagai pengganti falik, sebagai penanda keutuhan imajiner ego. Objek keinginan yang sebenarnya selalu tidak ada dan digantikan oleh rantai pengganti yang tak terbatas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN