Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Sigmund Freud, Tokoh Psikologi "Par Excellence" [1]

2 April 2021   08:01 Diperbarui: 2 April 2021   15:09 151 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sigmund Freud, Tokoh Psikologi "Par Excellence" [1]
dokpri//

Sigmund Freud Par Excellence

Sigmund Freud, penjelajah alam bawah sadar, tidak melihat dirinya sebagai seorang filsuf - namun demikian: Dia mengembangkan visi tentang apa yang termasuk dalam kehidupan yang sukses. Pada tahun 1874, seorang bintang baru muncul dalam kancah filsuf  Wina: Franz Brentano dari Jerman, 37 tahun, janggut,  rambut keriting liar, romo Katolik yang romantis dan pemberontak. Dia telah diusir dari klerus karena mempertanyakan kesempurnaan Paus dan akhirnya  mendarat di kursi di Wina.

Sigmund Freud, siswa berusia 18 tahun, sebenarnya bukan tempatnya di sana, duduk di ruang kuliahnya. Freud belajar kedokteran. Dia membedah belut sungai di laboratorium bawah tanah yang lembab untuk mencari organ seksual mereka. Tapi sekarang dia begitu antusias tentang Brentano sehingga dia bermain-main dengan ide untuk mengambil gelar PhD di bidang filsafat. Sedikit yang dia tahu  pekerjaan hidupnya adalah menyatukan keduanya: filosofi dan organ seksual.

Freud sendiri mungkin akan melarang karakterisasi karyanya ini - bukan karena testis belut, tetapi karena filosofinya. Dalam retrospeksi, dia menggambarkan pertemuannya dengan Brentano dan asmara dengan filsafat sebagai penyimpangan yang disesalkan, kemudian dia hanya mengungkapkan rasa tidak hormat pada filsafat. Dia melihat mereka sebagai "gangguan", sebagai "penyalahgunaan pemikiran", sebagai "sisa-sisa dari pandangan dunia religius".

Jadi jika Freud adalah seorang filsuf, itu adalah seorang yang tidak sadar. Tapi itu bisa diperdebatkan. Sosiolog Amerika Philip Rieff (1922-2006) memanggilnya "moralis". Freud mengembangkan teori universal tentang manusia dan visi tentang apa yang membentuk hidup bahagia. Filsuf sains Clark Glymour mengaitkan Freud dengan "filosofi pikiran" yang "menjawab banyak pertanyaan tentang mental yang menjadi perhatian para filsuf saat ini dan yang harus menjadi perhatian psikolog. Pemikiran Freud tentang pertanyaan-pertanyaan tentang filsafat pikiran lebih baik daripada kebanyakan dari apa yang terjadi dalam filsafat pikiran saat ini. "

Apa yang dikemukakan Freud tentang teorinya tentang ketidaksadaran pada tahun-tahun terakhir abad ke-19 adalah refleksi filosofis. Dia butuh uang. Pada tahun 1886, setelah studi yang lama dan ragu-ragu dan baru saja kembali dari bulan madunya, Dr. Freud merawat istrinya, dan segera anak-anaknya juga. Dia membuka praktik neurologis pribadi, di mana dia terutama merawat wanita. Histeria adalah cara diagnosis saat itu, pasien menderita hambatan bicara, kejang, dan halusinasi.

Freud awalnya memperlakukan "orang bodoh" -nya menurut metode yang kemudian populer: elektroterapi, pijat, mandi terapeutik, dan hipnotis. Idenya adalah untuk mengembalikan pasien ke situasi yang memicu penderitaan dan dengan demikian melepaskan pengaruhnya yang terpendam. Tetapi keberhasilan penyembuhan itu terbatas, jika hanya karena tidak semua pasien membiarkan dirinya dihipnotis. Sesi terapi berangsur-angsur berubah menjadi percakapan di mana Freud mencoba melacak ingatan pasien kembali ke peristiwa yang tidak menyenangkan.
Freud memperhatikan  banyak dari pasiennya melaporkan telah mengalami pelecehan seksual saat masih anak-anak. "Sekarang saya [Freud] telah mengambil langkah penting," tulisnya kemudian. Dia mulai meneliti kehidupan seks mereka: "Eksperimen ini meyakinkan saya  ada penyalahgunaan fungsi seksual yang serius pada semua pasien ini." Dia mendengarkan pasiennya tentang kehidupan seks mereka - pendekatan yang tidak pernah terdengar menurut kebiasaan masyarakat. waktu.

Ego berdiri di medan ketegangan antara id dan superego;  Freud segera menyadari  cerita yang diceritakan pasiennya tidak selalu benar. Bukan berarti pasien sengaja berbohong. Seolah-olah dengan sendirinya , ingatannya terkadang tampak menghindari pengalaman yang tidak menyenangkan dan mengisi celah dengan cerita yang dia putar sendiri. Freud sedang mengikuti mekanisme alam bawah sadar yang akan segera memainkan peran penting dalam teorinya: represi, perpindahan, proyeksi.

Untuk mengatasi "sensor" batin yang, menurut dugaan Freud, menjauhkan pasiennya dari asal mula penderitaan mereka, ia mengembangkan teknik yang masih digunakan para pengikutnya hingga hari ini: pergaulan bebas. Terapis membiarkan pasien menyusun pikiran demi pikiran semudah mungkin. Ketika pidato berhenti dengan keraguan atau kesalahan pada lidah, ada kecurigaan akan perlawanan yang tidak disadari, yang keduanya dapat diatasi bersama untuk menembus ke sudut-sudut jiwa yang tersembunyi. Penyembuhan terletak pada pengetahuan.
"RedeKur" adalah nama yang diberikan oleh satu pasien pada prosedur ini. 

Pada tahun 1896 Freud menggunakan istilah "psikoanalisis" untuk pertama kalinya. Dia mulai mengembangkan teorinya tentang alam bawah sadar, yang dengannya pikiran manusia dibangun berlapis-lapis. Kesadaran yang menjadi fokus sebagian besar filsuf hanyalah salah satu dari tiga lapisan. Di bawah ini adalah id, yang terdiri dari naluri dan dorongan yang ingin dipuaskan, terutama dorongan seks. Superego menampung hati nurani yang, menurut Freud, terdiri dari mekanisme kontrol yang diperoleh dan diinternalisasi secara sosial. Id adalah bagian sadar manusia, ia berdiri di medan ketegangan antara id dan superego dan memiliki tugas menengahi konflik mereka.

dokpri_
dokpri_
Gambar Freud mengingatkan pada apa yang digambarkan Platon tentang jiwa dalam dialognya, Phaedrus. Dengan Plato juga, jiwa ada dalam tiga bagian, sebuah tim dengan dua kuda dan seorang kusir. Kuda adalah keinginan (menurut naluri) dan kemauan (menurut hati nurani), alasan (ego) mencoba mengekangnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN