Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kajian Filsafat: Kritik pada Agama [1]

1 April 2021   14:38 Diperbarui: 1 April 2021   14:55 142 10 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kajian Filsafat: Kritik pada Agama [1]
Kajian Filsafat Kritik pada Agama [1]

Kajian Filsafat:  Kritik pada Agama  [1]

Tujuan tulisan di Kompasiana ini  adalah sebuh diskursus pada upaya merekonstruksi argumen utama Feuerbach, Nietzsche dan Freud. 

Tujuan lebih lanjut adalah menentukan apakah Feuerbach, Nietzsche dan Freud benar-benar membuat kekeliruan genetik, dan untuk menentukan efisiensi mendasar dari penjelasan naturalistik fenomena agama sebagai argumen melawan teisme atau melawan asumsi realitas atau kekuatan supranatural.

Apakah agama hanyalah "penemuan" manusia, produk murni dari kejiwaannya? Presokrat Xenophanes von Kolophon telah mengemukakan  ada hubungan yang signifikan antara karakteristik dewa-dewa suatu bangsa dan rakyat itu sendiri. 

Pengamatan  dewa kadang-kadang memiliki ciri antropomorfik menimbulkan pertanyaan apakah agama manusia bahkan mungkin bukan konstruksi manusia murni,  dan yang wajar untuk totalitas fenomena religius.

Ludwig Andreas Feuerbach (lahir 28 Juli 1804 di Landshut; dan meninggal dunia 13 September 1872 di Rechenberg dekat Nuremberg) adalah seorang filsuf dan antropolog Jerman yang kritiknya terhadap agama dan idealisme memiliki pengaruh signifikan pada gerakan Vormrz dan merumuskan poin pandangan, yang telah menjadi dasar ilmu manusia modern, seperti psikologi dan etnologi. Yang paling diingat orang adalah Polemik sengit melawan "keagungan Kristiani" dari Pemulihan, yang dikritik karena memandang ke belakang dan tidak jujur, mendorongnya untuk sampai ke dasar fenomena agama. Selama dua tahun, dari tahun 1839 hingga 1841, dia mengerjakan pekerjaan utama The Essence of Christianity. Buku itu diterbitkan pada musim semi tahun 1841 oleh Verlag Otto Wigand di Leipzig dan membuat Feuerbach mendadak terkenal.

Tesis inti Feuerbach adalah  dewa adalah hasil proyeksi manusia yang tidak disadari. Motif dan motivasi proyeksi tersebut ada dalam karya-karya yang sesuai Das Wesen des Christianentums (1841), Das Wesen der Religion (1846), Lectures on the Essence of Religion (1849) dan Theogony berdasarkan sumber-sumber klasik, Ibrani dan Kristen kuno. (1857) ditentukan secara berbeda.

Friedrich Wilhelm Nietzsche (lahir di Saxony, Prussia, 15 Oktober 1844 dan, meninggal di Weimar, 25 Agustus 1900 pada umur 55 tahun) adalah seorang filsuf Jerman dan seorang ahli ilmu filologi yang meneliti teks-teks kuno, filsuf, kritikus budaya, penyair dan komposer.

Sigmund Freud atau Sigismund Schlomo Freud ; 6 Mei 1856- 23 September 1939) adalah seorang ahli saraf Austria dan pendiri psikoanalisis, metode klinis untuk mengobati psikopatologi melalui dialog antara pasien dan psikoanalis.

Ketiga tokoh ini memiliki gagasan dasar esensial yang dikembangkan dalam berbagai argumen dalam konsep Feuerbach, Nietzsche dan Freud, pemikiran kritis terhadap agama. Penilaian mereka menghancurkan: kepercayaan pada kekuatan supranatural tidak hanya dapat dijelaskan sepenuhnya secara psikologis sebagai produk proyeksi yang dipandu oleh keinginan, fantasi dan ketakutan, tetapi  dapat didefinisikan sebagai patologis.  Agama, demikian pendapat bulat, adalah individu sekaligus penyakit sosial yang perlu disembuhkan.

Apa yang disebut argumen psikogenetik menghadapi masalah  tidak ada argumen yang mendukung atau menentang keberadaan atau tidak adanya realitas atau kekuatan supranatural yang dapat diturunkan bahkan dari penjelasan psikologis yang akurat tentang keyakinan agama.

Ini adalah kebenaran filosofis  seseorang tidak dapat menyimpulkan validitas suatu keyakinan dari asal mula suatu keyakinan, dan merupakan bagian penting dari kritik filosofis terhadap penjelasan fenomena religius oleh Feuerbach, Nietzsche dan Freud berasumsi  ketiga pemikir membuat kesalahan akan terjadi hal seperti itu.

Feuerbach, Nietzsche dan Freud berpendapat  agama ditentukan oleh faktor-faktor non-religius: agama adalah produk murni manusia dan dapat dijelaskan sepenuhnya tanpa bantuan asumsi religius tentang kekuatan supranatural atau realitas.

Penjelasan fenomena agama semacam  disebut dalam pembahasan filosofis-religius sebagai penjelasan naturalistik.  Seorang naturalis percaya  realitas atau kekuatan supranatural tidak ada; dia percaya  segala sesuatu yang ada dan yang terjadi terjadi secara alami.  Karena agama adalah sistem kepercayaan yang menyiratkan kepercayaan pada realitas atau kekuatan supranatural, seorang naturalis, tidak seperti seorang ateis,  menyangkal kebenaran keyakinan agama dari agama non-teistik (seperti berbagai ragam agama lainya).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN