Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Platon Teks "Politeia" tentang Keadilan Negara, dan Jiwa [4]

1 April 2021   09:08 Diperbarui: 1 April 2021   09:25 204 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Platon Teks "Politeia" tentang Keadilan Negara, dan Jiwa [4]
dokpri//

Platon pada teks "Politeia" tentang  Keadilan Negara, dan Jiwa  [4]

Presentasi prinsip keteraturan ini, yang diilustrasikan Socrates dengan bantuan analogi negara dan jiwa, menawarkan berbagai keanehan argumentatif yang telah lama dikomentari penelitian dan berbagai upaya penjelasan telah dilakukan. Tiga dari "masalah" argumentatif ini akan dibahas dalam bab tesis berikut. Satu penjelasan yang mungkin untuk kelainan ini adalah pendekatan, yang diuraikan secara singkat di bawah ini.

Dalam argumennya [lihat teks  368e], Socrates menyatakan negara dan jiwa dapat dibandingkan satu sama lain karena keduanya serupa dalam hal menjadi adil. Baik seseorang dan suatu negara dapat diprediksi sebagai adil. Karena hal-hal yang lebih besar lebih mudah dilihat daripada hal-hal yang lebih kecil, ia menyarankan pertama-tama untuk menelusuri esensi keadilan di negara bagian dan kemudian melihatnya di setiap individu.

Pada titik ini, penelitian telah bertanya pada dirinya sendiri apa yang Socrates ingin bandingkan satu sama lain, bagaimana seharusnya dibandingkan, apakah itu benar-benar sebanding dan apakah pendekatan metodologis Socrates dibenarkan di sini. Penting untuk kemungkinan perbandingan dua entitas yang Socrates pada waktu itu tidak membandingkan jiwa manusia dengan struktur negara yang berlawanan dengan manusia dalam pengertian modern kita.

Menurut Leo Strauss, kedua objek investigasi tersebut dapat dibandingkan satu sama lain jika berbeda satu sama lain tidak secara esensial, tetapi hanya secara kuantitatif. Dia menekankan Socrates dapat menunjukkan keadilan bagi individu dan untuk kebaikan bersama sebagai menguntungkan jika dia membangun keadaan di mana keuntungan individu bertepatan dengan kebaikan bersama. Ini menjadi mungkin dalam konstruksi negara Socrates, yang didasarkan pada polis waktu itu. Negara Socrates bukanlah sebuah negara dalam pengertian modern karena ini adalah perkumpulan yang jelas dari orang-orang,sebuah "komunitas warga". Individu (= jiwa) menghadapi komunitas dari beberapa (= negara).

Kemungkinan membandingkan negara dan jiwa    kondusif untuk argumen Socrates, yang ditunjukkan oleh Peter Baumanns dan yang mengatakan segala sesuatu yang ada di negara bagian atau polis hanya bisa datang dari manusia. Socrates membenarkan "tesis struktural antropologis-politik" dengan argumen ini. Orang dapat, demikian argumen Socrates, membandingkan negara dan jiwa, karena "karakter negara dibentuk oleh orang-orang yang tinggal di dalamnya".

Socrates tidak membandingkan individu dengan totalitas semua orang di polis, melainkan jiwanyadan dengan demikian menjadi "objek studi" yang tidak terlihat dengan objek yang terlihat. Perbandingan ternyata menjadi lebih sulit jika,  kemudian menunjukkan objek pengamatan Socrates yang lebih besar  merupakan konstruksi dan dengan demikian, semacam organisme biologis dan dengan bagian fungsional yang berbeda (penguasa - penolong - warga negara lain),  hanya sangat sedikit hubungannya dengan polis yang sebenarnya. Dan  perbandingan Socrates lebih karena pemikiran tradisional Yunani.   Socrates mungkin mendasarkan dirinya pada "properti Yunani dari gagasan menetap" dan mengadopsi gagasan manusia sebagai mikrokosmos, yang hanya merupakan versi lebih kecil dari makrokosmos (= polis) atau kosmos.

Bagi Volker Gerhardt, seluruh argumen Socrates untuk menemukan keadilan dengan bantuan analogi yang diasumsikan dari dua entitas itu melingkar. Hanya ketika saya tahu apa yang ingin saya bicarakan, yaitu, mendefinisikan objek yang saya cari, saya dapat membuat pernyataan tentang hal itu. Masalah ini  terungkap dalam proposal Socrates untuk melihat jiwa manusia dan negara sebagai skrip dengan ukuran berbeda, yang mirip satu sama lain dan salah satunya sangat kecil sehingga tidak dapat dibaca. Oleh karena itu, pertama-tama kita harus beralih ke font yang lebih besar, membacanya dan kemudian membandingkannya dengan font yang lebih kecil. Socrates sendiri mengatakan  skrip kecil tidak dapat dibaca, tetapi ia tetap mengasumsikan kesamaan dari dua skrip yang tidak dicentang. Jadi Socrates secara tidak tepat menerapkan istilah di sini,yang sebenarnya masih ingin atau harus dia jelaskan.

Bahkan jika seseorang melihat analogi Socrates sehubungan dengan objek perbandingan dan sifat perbandingan ini dengan cara yang lebih terdiferensiasi dan dengan demikian bergerak lebih dekat ke kemungkinan perbandingan antara negara dan jiwa,  mengenai ketidakterbandingan sebuah terlihat dengan objek tak terlihat atau sirkularitas argumen Socrates untuk membatalkan ini di sini.

Socrates berpikir dia akan berada di jalur keadilan jika dia menemukan keadaan ideal dalam eksperimen pemikiran. Langkah selanjutnya adalah mencari keadilan di negara bagian yang mapan ini. Jika negara didirikan dengan baik, maka Socrates, negara bagian itu adalah negara yang baik.  Kebaikan, yaitu Arrite  pada gilirannya terdiri dari empat kebajikan: kebijaksanaan, keberanian, kehati-hatian, dan keadilan.  Seseorang akan menemukan keadilan sebagai blok bangunan kebaikan jika tiga blok bangunan kebaikan lainnya hadir, sesuai dengan "sisanya", yang harus merupakan keadilan.

Leo Strauss menunjukkan fakta Socrates hanya dapat mengklaim  negara sekarang telah sepenuhnya mapan, yaitu tidak ada yang hilang darinya. Socrates tidak harus membenarkan klaim ini, karena dia mendapat persetujuan dari lawan bicaranya dan dengan demikian dapat maju dalam pencariannya akan keadilan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x