Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu "Skeptisisme"?

28 Maret 2021   18:45 Diperbarui: 28 Maret 2021   19:10 205 9 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu "Skeptisisme"?
Apa itu Skeptisisme? / dokpri

Apa itu Skeptisisme?

Episteme Manusia Memahami dapat dilakukan melalui penelusuran karya yang paling penting dan berpengaruh dalam sejarah filsafat

Misalnya, dalam pengantar Prolegomena oleh Kant, yang kritik David Hume terhadap pengetahuan "mengganggu tidur dogmatisnya", mengakui pengaruh Hume pada filosofi spekulatifnya sendiri, tetapi pada saat yang sama mengevaluasi kesimpulannya sebagai "terburu-buru dan salah ".   Hegel, "memang membuat kritik yang sangat halus dan mendalam terhadap Hume.  "Hume melihat kebutuhan secara subyektif dalam kebiasaan; dan cenderung tidak bisa berpikir lebih dalam. "

Schopenhauer, di sisi lain, membiarkan Hume tampil dalam cahaya yang terhormat dengan pernyataan berikut: "Lebih banyak yang dapat dipelajari dari setiap halaman David Hume daripada dari semua karya filosofis Hegel, Herbart, dan Schleiermacher walaupun disatukan ;

Bahkan saat ini orang dapat menyatakan itu topikal dan relevan karena tematisasi masalah teoretis dan praktis yang signifikan dalam filsafat.   Karya ini berkaitan dengan pemikiran epistemologis, analisis kehendak bebas, topik bukti Tuhan dan analisis laporan mukjizat yang dapat dipercaya, sekaligus dipertanyakan.

Berikut ini, bagian klasik dari  Hume diuraikan dan direfleksikan. Dalam melakukannya, analisis terutama akan beralih ke bagian tripartit kedua belas dari [Penyelidikan tentang Pemahaman Manusia], yang terutama membahas masalah skeptisisme. 

Pemahaman Hume tentang skeptisisme, yang dapat disimpulkan dari karya ini, dilacak dan dikomentari dalam konteks karya ini. Selain itu, pertanyaan yang diselidiki adalah apakah Hume tidak mempraktikkan apa yang dituduhkannya sebagai orang yang sangat skeptis terhadap dirinya sendiri.

Hume membuka kajiannya  Tentang filosofi akademis skeptis  dengan masalah bukti filosofis yang banyak didiskusikan "untuk keberadaan dewa dan sanggahan dari kekeliruan ateis "untuk mengarah pada pertanyaan: "Apa yang dimaksud dengan orang yang skeptis? Dan sejauh mana prinsip filosofis keraguan dan ketidakpastian ini dapat dibawa? "  

Dengan menunjuk orang yang skeptis sehubungan dengan ateis sebagai "musuh lain agama, Hume rupanya secara implisit membuat perbedaan mendasar antara keduanya, yang, karena Hume tidak membuatnya secara eksplisit pada titik ini, orang dapat berasumsi dalam istilah Humean : Orang yang skeptis meragukan keberadaan Tuhan sedangkan orang ateis sangat yakin akan tidak adanya Tuhan.

Jadi di sini ada demarkasi orang yang skeptis dari ateis. Alur pemikiran Feuerbach   tampak menarik pada titik ini, setelah ateis spekulatif - yang juga disinggung Hume di awal bagian - hanya menyangkal keberadaan Tuhan dan secara berurutan menghapus esensi Tuhan, tetapi tidak sebaliknya.  

Hume alih-alih definisi istilah skeptis, sebuah pernyataan tentang berbagai bentuk skeptisisme dari mana dia membedakan ini secara fundamental dalam dua cara: "satu untuk semua penelitian dan filsafat sebelum [anteseden] jenis skeptisisme" dan " jenis skeptisisme, pada sains dan penelitian mengikuti " [skeptisisme akibat]. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x