Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Heidegger, Socrates: Apa yang Disebut Kehidupan Nyata?

26 Maret 2021   16:41 Diperbarui: 26 Maret 2021   16:45 169 13 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Heidegger, Socrates: Apa yang Disebut Kehidupan Nyata?
dokpri/

Heidegger, dan Socrates: Apa yang disebut kehidupan nyata

Buku teks utamanya Sein und Zeit,    diterbitkan   tahun 1927, Martin Heidegger (1889-1976) menggambarkan keberadaan di dunia dalam ruang dan waktu. Dunia saat ini terbuka melalui kepekaan,  di mana dan bagaimana seseorang berada. Menurut Heidegger, keadaan pikiran dialami sebagai suasana hati ["Stimung atau "Mode of Beingness"), misalnya sebagai ketakutan atau kebosanan. Dimediasi melalui cara ini, dunia adalah "sesuatu" tentang berada di sana, dan hubungan dibangun antara dunia dan berada di sana. Dengan melakukan itu, suasana hati ada ditemukan, termasuk dalam apa-adanya-lemparan dan tidak dapat dikendalikan secara langsung sesuka hati.

  • Pertanyaan tulisan ini adalah  apa yang mengarah pada "kehidupan nyata": ketakutan atau keinginan? Timor atau eros ? Jawabannya mungkin ya: keduanya.

Sumber inspirasi pikiran Heidegger adalah retorika Aristotle, yang dibaca Heidegger sebagai deskripsi fenomenologis pertama tentang keberadaan sehari-hari. Dalam buku kedua, Aristotle  menjelaskan hubungan antara situasi atau representasi dan pengaruh yang diharapkan. Pengaruh ditafsirkan sebagai penilaian pra-reflektif tentang suatu situasi. Heidegger memahami ini dalam keberadaan dan waktu sedemikian rupa sehingga pengaruh hanya mungkin melalui suasana hati atau suasana batin yang mengendalikannya.

Karakterisasi fenomenologis singkat dari ketakutan   diberikan sebagai contoh suasana hati dalam Being and Time sebagian besar diambil alih dari Aristotle. Pemilihan rasa takut sebagai contoh tidak disengaja: Sebagai "batu loncatan" menuju keadaan pusat ketakutan, ketakutan menentukan arah pekerjaan. Dalam analisisnya tentang kuliah konstitutif untuk Being and Time,   menunjukkan   perbedaan Augustinian antara timor castus (takut akan Tuhan, dalam Heidegger: ketakutan) dan timor servilis (ketakutan duniawi, dalam Heidegger adalah: ketakutan) adalah salah satu ide dasar pada pekerjaan. Dengan Heidegger, seperti halnya Agustinus, castus timor memimpin untuk berpaling dari dunia dan beralih ke kehidupan "nyata".

Dalam karya ini, keinginan Socrates' kontras dengan castus timor  berdasarkan banding ke makhluk otentik sana. Inti dari doktrin Socrates adalah eros (keinginan), yang menurut Socrates, berorientasi pada eudaimonia (kebahagiaan) dan merupakan kekuatan pendorong penting untuk mengejar kebaikan.

Menggunakan konsep eros budaya Yunani klasik serta ketentuan eros dalam pidato Socrates dan Alcibiades dalam simposium Platon  menemukan   keinginan tidak hanya dapat digambarkan sebagai suasana hati Heideggerian, tetapi   sebagai mode kepekaan yang berlawanan dengan rasa takut. Artinya: perbedaan esensial antara ketakutan dan keinginan terletak pada tanda arah tindakan.

Sama seperti objek magnet yang tertarik ke satu kutub magnet dan ditolak oleh yang lain, keinginan mengarah pada keinginan untuk mendekati dan memiliki apa yang bermanfaat (positif), tetapi ketakutan mengarah pada menghindari yang mengerikan karena itu merugikan (negatif).

Untuk menunjukkan ini, ketakutan Heideggerian dan keinginan Socrates  dijelaskan secara rinci dan kemudian bukti disediakan karakterisasi ketakutan yang diberikan dalam wujud dan waktu dengan pengecualian arah tindakan yang disebutkan di atas berlaku untuk representasi dari eros di Socrates. Satu kesulitan dengan ini adalah Socrates sendiri tidak meninggalkan tulisan apa pun.

Namun, menurut pandangan analisis doktrin Socrates dapat direkonstruksi dari tulisan-tulisan Platon,  oleh karena itu karya tersebut mengikuti pertimbangan kedua penulis. Di bagian tengah tulisan tentang eros, simposium, ada pemikiran Platon dan Socrates. Secara khusus, pidato Alcibiades dan hubungan erastes - eromenos yang dibahas di sana dianggap khas Socrates. Ucapan ini dapat sangat membantu dalam mengklasifikasikan representasi eros dari simposium dengan latar belakang budaya Yunani.

Dalam Being and Time,  Heidegger membayangkan berada di sana sebagai berada di dunia dalam ruang dan waktu. Dunia dibuka melalui "dua cara yang sama asli dan konstitutif untuk berada di sana": Kepekaan dan pemahaman. Karena kinerja operasi ini, dunia dan Da ada. Karena itu, keberadaan-di-dunia adalah keberadaan yang tetap.

Heidegger memahami kesejahteraan secara spasial (di mana Anda berada) serta secara afektif (bagaimana keadaan Anda). Aspek afektif dan spasial saling terkait: "Hanya apa yang ada dalam keadaan ketakutan yang dapat menemukan apa yang secara lingkungan ada sebagai ancaman". Dan  apa yang ada di dalam dunia akan menjadi acuh tak acuh tanpa suasana hati: "Penampilan murni tidak akan pernah bisa menemukan sesuatu yang mengancam".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x