Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Etika Protestan?

7 Maret 2021   19:40 Diperbarui: 7 Maret 2021   20:58 155 8 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu Etika Protestan?
Dokpri // weber

Apa arti "semangat kapitalisme"?; Ada banyak komentator tentang kapitalisme cenderung berasumsi atau berpendapat  keberadaannya tidak dapat dihindari. Kapitalisme adalah  fundamental bagi sifat manusia, atau mencerminkan langkah penting dalam serangkaian tahapan universal. Catatan Weber mempertanyakan klaim tersebut. 

Menurut Weber, "semangat" yang diperlukan untuk keberhasilan kegiatan kapitalistik tidaklah alami. Mengejar keuntungan bukanlah satu-satunya cara untuk mendekati aktivitas ekonomi; seseorang dapat, misalnya, sekadar berjuang untuk bertahan hidup atau menjalani cara hidup tradisional. 

Menurut Weber, ketika kapitalisme makmur, itu terjadi karena orang telah merangkul dan menginternalisasi nilai-nilai tertentu. Nilai-nilai ini, dan bukan hanya sifat manusia, memungkinkan kapitalisme. Kapitalisme tidak bisa begitu saja menjadi langkah yang diperlukan dalam perkembangan dunia, karena agar kapitalisme muncul, nilai-nilai tertentu harus ada. Dengan demikian Weber menyisakan ruang untuk pentingnya gagasan dan budaya dalam sejarah perkembangan manusia.

Etika Protestan dan Semangat Kapitalisme (bahasa Inggris: The Protestant Ethic and the Spirit of Capitalism) adalah sebuah buku yang ditulis oleh Max Weber, seorang ekonom dan sosiolog Jerman pada 1904 dan 1905 yang mulai sebagai sebuah seri esai. Edisi awal dalam bahasa Jerman dan berjudul: Die protestantische Ethik und der 'Geist' des Kapitalismus. Terjemahan ke bahasa Inggris dibuat pada 1930.

Weber menulis bahwa kapitalisme berevolusi ketika etika Protestan (terutama Calvinis dan Puritan) memengaruhi sejumlah orang untuk bekerja dalam dunia sekuler, mengembangkan perusahaan mereka sendiri dan turut serta dalam perdagangan dan pengumpulan kekayaan untuk investasi. Dengan kata lain, etika Protestan adalah sebuah kekuatan belakang dalam sebuah aksi massal tak terencana dan tak terkoordinasi yang menuju ke pengembangan kapitalisme. Pemikiran ini juga dikenal sebagai "Thesis Weber".

Dia secara khusus menjawab satu pendekatan terhadap sosiologi dan sejarah, yang disebarluaskan oleh banyak kaum Marxis dan sering disebut "materialisme". Pendekatan ini melihat semua ide dan perkembangan, termasuk semangat kapitalisme, sebagai cerminan atau suprastruktur situasi ekonomi. Interaksi ekonomi menjadi dasar bagi semua institusi sosial. Agama sendiri adalah produk dari interaksi semacam itu; itu tidak bisa menjadi kekuatan pendorong sejarah. 

Maksud Weber adalah agar peradaban Barat bisa keluar dari tradisionalisme feodal, ia perlu merangkul seperangkat nilai baru. Nilai-nilai ini tidak bisa begitu saja muncul dari situasi ekonomi; kami membutuhkan nilai-nilai ini untuk melepaskan diri dari situasi itu. 

Pembentukan nilai dipengaruhi oleh situasi ekonomi, tetapi tidak sepenuhnya disebabkan olehnya. Menurut Weber, pandangan materialis terlalu simplistis dan tidak didukung fakta. Pemahaman lengkap apa pun tentang kemajuan sejarah akan mencakup beragam penyebab, dan memahami  hubungan kausal antara situasi ekonomi dan pandangan agama berjalan dua arah.

Penting untuk memperhatikan cara-cara Weber mencoba mendefinisikan konsep-konsep seperti tradisionalisme dan "semangat" kapitalisme. Weber sangat bergantung pada anekdot dan studi kasus untuk memberikan pengertian tentang apa arti istilah-istilah ini; pembahasannya tentang semangat kapitalisme sangat bergantung pada tulisan Benjamin Franklin. 

Pendekatan ini memiliki atribut positif dan negatif. Teladannya dipilih dengan cermat dan memberikan landasan yang baik untuk definisinya. Namun, karena mereka hanyalah contoh, mereka berpotensi diserang karena tidak mewakili etos yang lebih besar. Penokohan Weber memang telah diserang oleh beberapa orang, dan dia telah dikritik karena tidak mengandalkan survei yang lebih kuantitatif.

Apa arti istilah "semangat kapitalisme"? Istilah ini hanya dapat diterapkan pada sesuatu yang merupakan "kompleks elemen yang terkait dalam realitas sejarah yang kita satukan menjadi keseluruhan konseptual dari sudut pandang signifikansi budaya mereka." Konsep akhir hanya bisa keluar pada akhir penyelidikan atas sifatnya. Ada banyak cara untuk mengkonseptualisasikan semangat kapitalisme. Kita harus membuat rumusan terbaik berdasarkan apa yang menarik minat kita tentang semangat itu; ini, bagaimanapun, bukanlah satu-satunya sudut pandang yang mungkin.

Untuk menghasilkan sebuah rumusan, Weber memaparkan petikan panjang dari tulisan Benjamin Franklin. Dia mengatakan  sikap Franklin menggambarkan etos kapitalisme. Franklin menulis  waktu adalah uang, kredit adalah uang, dan uang dapat menghasilkan uang.   Mendorong orang untuk membayar semua hutangnya tepat waktu, karena itu mendorong kepercayaan orang lain. 

Dia  mendorong orang untuk menampilkan diri mereka sebagai orang yang rajin dan dapat dipercaya setiap saat. Weber mengatakan  "filosofi keserakahan" ini melihat peningkatan modal sebagai tujuan itu sendiri. Itu adalah etika, dan individu dipandang memiliki kewajiban untuk menjadi makmur. Inilah semangat kapitalisme modern. Sementara kapitalisme ada di tempat-tempat seperti Cina dan India, dan pada Abad Pertengahan, kapitalisme tidak memiliki semangat ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x