Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Reinkarnasi

4 Maret 2021   00:27 Diperbarui: 4 Maret 2021   01:17 243 17 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Filsafat Reinkarnasi
Foto dokpri_Museum Sonobudoyo Yogyakarta

Filsafat Reinkarnasi

Untuk menjawab tema ini maka dapat ditafsir atau dipahami dengan menggunakan teks Phaedo_ Buku Republic Platon. Phaedo adalah salah satu dialog yang paling banyak dibaca yang ditulis oleh filsuf Yunani kuno Platon. Ia mengklaim menceritakan peristiwa dan percakapan yang terjadi pada hari guru Platon, Socrates (469-399 SM), dihukum mati oleh negara bagian Athena. Ini adalah episode terakhir dalam rangkaian dialog yang menceritakan percobaan dan kematian Socrates.

Teks Plato di 37d berbunyi: [Sang Demiurge] mulai berpikir untuk membuat gambar bergerak keabadian: pada saat yang sama saat dia menertibkan alam semesta, dia akan membuat gambar abadi, bergerak sesuai dengan jumlah, keabadian yang tersisa dalam kesatuan. Ini, tentu saja, yang kita sebut "waktu".

 Tapi apakah 'ini'? Kadang-kadang dianggap   mengacu pada 'angka', yang akan membuat definisi waktu adalah angka yang menurut gambar keabadian bergerak. Ini akan membawa definisi Platon mendekati definisi Aristoteles ("waktu adalah jumlah gerakan (perubahan) sehubungan dengan sebelum dan sesudah" [Fisika 219b2]). Dalam pembacaan ini, kosmoslah yang merupakan "citra bergerak keabadian", dan waktu adalah bilangan yang mengukur perubahan dalam kosmos.

 Tetapi 'ini' secara tradisional diambil untuk merujuk pada 'gambar', dan pada bacaan ini, definisi Platon adalah bahwa waktu adalah gambar bergerak keabadian. Bahkan jika teks Platon secara gramatikal ambigu, cara yang paling masuk akal untuk memahami definisi tersebut adalah cara tradisional. Bagian lain dalam Timaeus memperjelas bahwa Platon menganggap waktu sebagai semacam jarum jam langit - yaitu, jenis gerakan tertentu, daripada ukuran gerakan. 

Argumen yang mengaitkan jiwa dengan yang ilahi, abadi, tidak terlihat, tidak bersatu, dan tidak berubah, dan tubuh dengan apa yang bersifat korporeal, fana, terlihat, komposit, dan variabel dikenal sebagai Argumen dari Afinitas. Argumen ini mengambil fitur formal dari Bentuk , properti yang dimiliki berdasarkan menjadi Bentuk , sebagai lawan dari fitur yang tepat dari Bentuk, properti tersebut yang dimiliki wujud tertentu berdasarkan bentuknya. Argumen ketiga untuk keabadian jiwa disebut oleh para komentator sebagai "argumen afinitas", karena hal itu menghidupkan gagasan jiwa memiliki kemiripan dengan tingkat realitas yang lebih tinggi:

  1. Ada dua jenis keberadaan: (a) dunia yang terlihat yang kita rasakan dengan indera kita, yaitu manusia, fana, gabungan, tidak dapat dipahami, dan selalu berubah, dan (b) dunia Bentuk yang tak terlihat yang dapat kita akses semata-mata dengan pikiran kita, yang ilahi, tanpa kematian, dapat dipahami, non-gabungan, dan selalu sama (teks 78c-79a, 80b). 
  2. Jiwa lebih seperti dunia (b), sedangkan tubuh lebih seperti dunia (a) (79b-e).
  3. Oleh karena itu, seandainya telah dibebaskan dari pengaruh jasmani melalui pelatihan filosofis, kemungkinan besar jiwa akan menuju dunia (b) ketika tubuh mati (80d-81a). (Namun, jika jiwa tercemar oleh pengaruh jasmani, kemungkinan besar ia akan tetap terikat pada dunia (a) setelah kematian (81b-82b)

Semua Bentuk memiliki tipe tertentu, dan jiwa jauh lebih mirip dengan tipe ini daripada tubuh. Penalaran induktif semacam ini jauh dari anti kekeliruan tapi hanya menyarankan membuktikan secara definitif jiwa adalah dari jenis tertentu. Meskipun demikian, argumen tersebut memiliki apa yang disebut Argumen dari Lawan atau Teori tentang "INGATAN KEMBALI' sesuai pada teks Phaedo (72e-78b); 

Bagimana penjelasanya?

Kosmologi Platon  pada teks Timaeus tentang Bentuk vs. Kosmos, dimana Dunia Bentuk adalah segala sesuatu di dunia ini "selalu ada", "tidak ada yang menjadi", dan "tidak berubah" (28a). Dapat dipahami bukan oleh indra.

Sementara dunia fisik (= Cosmos),  sebagai wujud dunia menjadi; segala sesuatu di dunia ini "menjadi dan mati, tetapi tidak pernah benar-benar ada" (28a). Dan bisanya dipahami oleh opini dan persepsi indra. Kosmos itu sendiri muncul, diciptakan dengan menggunakan sebagai modelnya dunia Bentuk.

Kemudian sang Demiurge (Pencipta)atau dimaknai dalam hal ini secara harfiah, "pengrajin". Pencipta dunia fisik Platon n bukanlah kecerdasan ilahi atau penguasa pribadi, tetapi (seolah-olah) seorang pekerja kasar  yang dirasuki oleh ide kebaikan. Dan Yang  tertinggi kosmos Platon  harus memakai topeng pekerja manual adalah kemenangan imajinasi. Tapi mekanik ilahi ini bukanlah pekerja keras.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x