Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Apa Itu Emosi?

27 Februari 2021   19:31 Diperbarui: 27 Februari 2021   19:32 105 11 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu Emosi?
dokpri// 2021

Psikologi Emosi

Emosi adalah pengalaman subjektif yang kompleks disertai dengan perubahan biologis dan perilaku. Emosi melibatkan perasaan, pemikiran, aktivasi sistem saraf, perubahan fisiologis, dan perubahan perilaku seperti ekspresi wajah.

Sejak permulaan era modern awal di abad ketujuh belas, kesadaran telah menjadi pusat penuh dalam pemikiran tentang pikiran. Memang dari pertengahan ke-17 hingga akhir abad ke-19, kesadaran secara luas dianggap sebagai esensial atau definitif mental. ReneDescartes mendefinisikan gagasan pemikiran (pense) dalam istilah kesadaran refleksif atau kesadaran diri. Dalam Principles of Philosophy (1640) dia menulis,__dengan kata 'pikiran' saya memahami semua yang kita sadari beroperasi di dalam diri kita.

Kemudian, menjelang akhir abad ke-17, John Locke menawarkan klaim serupa jika sedikit lebih memenuhi syarat dalam An Essay on Human Understanding (1688),__ Saya tidak mengatakan tidak ada jiwa dalam diri manusia karena dia tidak peka dalam tidurnya. Tapi saya katakan dia tidak bisa berpikir kapanpun, bangun atau tidur, tanpa ia peka. Kesadaran kita tentang itu tidak perlu untuk apa pun kecuali pikiran kita, dan bagi mereka itu dan bagi mereka itu akan selalu diperlukan. Locke secara eksplisit menolak membuat hipotesis apa pun tentang dasar substansial kesadaran dan hubungannya dengan materi, tetapi dia dengan jelas menganggapnya penting untuk pemikiran serta identitas pribadi.

Locke Leibniz, menggambar kemungkinan inspirasi dari karya matematika tentang diferensiasi dan integrasi, menawarkan teori pikiran dalam Wacana tentang Metafisika (1686) yang memungkinkan banyak derajat kesadaran dan mungkin bahkan untuk beberapa pemikiran yang tidak sadar, yang disebut "petites persepsi ". Leibniz adalah orang pertama yang membedakan secara eksplisit antara persepsi dan apersepsi, yaitu secara kasar antara kesadaran dan kesadaran diri.

Dalam Monadology (1720) menawarkan analogi terkenalnya tentang penggilingan untuk mengungkapkan keyakinannya bahwa kesadaran tidak dapat muncul dari materi belaka. Dia meminta pembacanya untuk membayangkan seseorang berjalan melalui otak yang diperluas seperti seseorang berjalan melalui penggilingan dan mengamati semua operasi mekanisnya, yang bagi Leibniz menghabiskan sifat fisiknya. Tidak ada, tegasnya, pengamat seperti itu akan melihat pikiran sadar.

Terlepas dari pengakuan Leibniz tentang kemungkinan pemikiran bawah sadar, selama sebagian besar dari dua abad berikutnya domain pemikiran dan kesadaran dianggap kurang lebih sama. Psikologi asosiator, baik yang dikejar oleh Locke atau kemudian pada abad kedelapan belas oleh David Hume (1739) atau pada abad kesembilan belas oleh James Mill (1829), bertujuan untuk menemukan prinsip-prinsip yang dengannya pikiran atau gagasan sadar berinteraksi atau mempengaruhi satu sama lain. Putra James Mill, John Stuart Mill melanjutkan pekerjaan ayahnya tentang psikologi asosiasi, tetapi dia mengizinkan bahwa kombinasi ide mungkin menghasilkan resultan yang melampaui bagian mental penyusunnya, sehingga memberikan model awal kemunculan mental (1865).

Pendekatan asosiatif murni dikritik pada akhir abad kedelapan belas oleh Immanuel Kant (1787), yang berpendapat pengalaman yang memadai dan kesadaran fenomenal membutuhkan struktur yang jauh lebih kaya dari organisasi mental dan intensional. Kesadaran fenomenal menurut Kant tidak bisa hanya sekedar suksesi dari ide-ide terkait, tetapi setidaknya harus menjadi pengalaman diri yang sadar yang terletak di dunia objektif yang terstruktur sehubungan dengan ruang, waktu dan kausalitas.

Kajian filsafat dan psikologi hingga abad kedua puluh, sementara di lingkungan Jerman dan Eropa ada minat yang lebih besar pada struktur pengalaman yang lebih besar yang sebagian mengarah pada studi tentang fenomenologi melalui karya Edmund Husserl (1913, 1929), Martin Heidegger (1927), Maurice Merleau-Ponty (1945) dan lain-lain yang memperluas studi kesadaran ke dalam ranah sosial, tubuh dan interpersonal.

Pada permulaan psikologi ilmiah modern di pertengahan abad kesembilan belas, pikiran sebagian besar masih disamakan dengan kesadaran, dan metode introspektif mendominasi lapangan seperti dalam karya Wilhelm Wundt (1897), Hermann von Helmholtz (1897), William James (1890) dan Alfred Titchener (1901). Namun, hubungan kesadaran dengan otak tetap menjadi misteri seperti yang diungkapkan dalam pernyataan terkenal T.H.Huxley,__Bagaimana bisa sesuatu yang begitu luar biasa sebagai keadaan kesadaran muncul sebagai akibat dari jaringan saraf yang menjengkelkan, sama tak terhitungnya dengan kemunculan jin, ketika Aladdin menggosok pelitanya (1866).

Lalu bagimana Psikologi Emosi dapat dijelaskan. Ada teori yang berbeda tentang bagaimana dan mengapa orang mengalami emosi. Ini termasuk teori evolusi, teori James-Lange, teori Cannon-Bard, teori dua faktor Schacter dan Singer, dan penilaian kognitif.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN