Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (D)
Prof. Dr. Apollo (D) Mohon Tunggu... ***

*

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kajian Buku Phaedon: Atau Kematian Socrates (1)

11 Mei 2020   14:26 Diperbarui: 11 Mei 2020   14:45 38 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kajian Buku Phaedon: Atau Kematian Socrates (1)
dokrpi_2020

Kajian Buku Phaedon: Atau Kematian Socrates (1)

Judul Buku: Phaedon: Or The Death of Socrates

Diterbitkan oleh: Arno Press, 1973

Pengarang : Moses Mendelssohn

Penerbit : University of Illinois at Urbana-Champaign

Diterjemah oleh Prof  Apollo  Daito ke bahasa Indonesia

Moses Mendelssohn lahir di Dessau di Anhalt, putra seorang penyalin Yahudi yang miskin dari gulungan kitab suci. Dia pertama kali mempelajari Taurat, Talmud, dan tulisan-tulisan filosofis dan teologis dari filsuf Yahudi abad pertengahan Maimonides. Mendelssohn pergi ke Berlin pada 1745, di mana ia belajar bahasa Jerman dan Latin saat hidup dalam kemiskinan yang parah.

Pada 1750,  dipekerjakan sebagai guru privat di rumah tangga Isaak Bernhard, produsen tekstil Yahudi yang kaya, dan akhirnya menjadi pembukuan dan kemudian menjadi mitra di perusahaan Bernhard. Dia segera berkenalan dengan para intelektual Berlin yang terkemuka, termasuk Thomas Abbt, CF Nicolai, dan GE Lessing (yang menjadi teman dekatnya). Terlepas dari kenyataan   Mendelssohn masih remaja sebelum   berkenalan dengan bahasa Jerman, gaya menulisnya dalam bahasa itu patut dicontoh dalam kemewahan, keterusterangan, dan kejernihannya.

Tulisan-tulisan filosofis penting Mendelssohn yang pertama muncul pada 1755 dan membuatnya mendapatkan reputasi langsung sebagai "Socrates Yahudi". Pada 1764, risalahnya tentang bukti dalam ilmu metafisik memenangkan hadiah dari akademi Berlin.

Karya filosofis yang paling dikenal di masa hidupnya adalah "Phaedo," atau pada "Keabadian Jiwa" (1767), upaya untuk membawa pertahanan Socrates keabadian up to date dalam dialog yang mirip dengan   Platon . Karya besar Mendelssohn "Jerusalem," wacana politik-keagamaan tentang Yudaisme dan posisinya dalam sejarah, adalah permohonan rasionalis untuk toleransi agama dan politik, yang menganjurkan pembubaran politik agama dan kesetaraan politik dan sipil semua warga negara tanpa memandang agama. Mendelssohn adalah salah satu filsuf terkemuka Pencerahan Jerman dan yang paling mampu dari "filsuf populer" Berlin tahun 1770-an dan 1780-an.

Meskipun  Mendelssohn  dan Kant berada di sisi yang berlawanan dari banyak masalah dalam metafisika dan tidak pernah bertemu, mereka sangat menghormati pekerjaan masing-masing. Pada 1764, dalam ulasan salah satu esai metafisika Kant, Mendelssohn meramalkan   Kant akan menjadi salah satu filsuf paling penting di Jerman   sebuah prediksi yang dipenuhi lebih dari 20 tahun kemudian. "Jam Pagi" Mendelssohn (1785) adalah upaya untuk mempertahankan bukti metafisik tradisional untuk keberadaan Tuhan terhadap kritik Kant.

HALAMAN :
VIDEO PILIHAN