Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Seorang Kantian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apakah Sunda Empire Bisa Diuji Validitas dan Reabilitasnya? [2]

25 Januari 2020   16:30 Diperbarui: 25 Januari 2020   16:32 125 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apakah Sunda Empire Bisa Diuji  Validitas dan Reabilitasnya? [2]
Sumber: Dokumen Pribadi

Berikut ini adalah representasi tentang apa yang melibatkan pemikiran dialektik. Ini menggunakan metafora yang disediakan Platon mengenai pemilihan rakit.  "Karena dia harus gigih sampai dia mencapai salah satu dari dua hal: apakah dia harus menemukan atau belajar kebenaran tentang mereka; atau, jika ini tidak mungkin, saya ingin dia mengambil yang terbaik dan paling tidak dapat ditarik dari konsep manusia, dan biarkan ini menjadi rakit di mana dia berlayar melalui kehidupan bukan tanpa risiko, seperti yang saya akui, jika dia tidak dapat menemukan firman Sang Ada yang akan lebih pasti dan aman membawanya. "(teks Platon Phaedo (85C)

Artikel di Tribunnews.com, Rabu, 22 Januari 2020 12:05 WIB dengan judul 6 Fakta Sunda Empire, Mengklaim Bisa Hentikan Perang Nuklir hingga Ungkap Kekayaan yang Dimiliki, Sekjen Sunda Empire mengklaim ada 6 pencirian  visi misi Sunda Empire;

Pertanyannya adalah bagimana uji validitas, reliabilitas kebenaran ilmiah dan kesesuaian fakta Sunda Empire ini dapat ditempatkan dengan baik, bijaksana, agar susuai tatanan kaidah akademik yang rigor;  tokoh ke [2] dalam menjelaskan kajian ini yakni filsafat atau theoria theoria Platon atau Plato pada Alegori Gua dengan metode dua garis membagi;

Bagimana penjelasannya Platon atau Plato pada Sunda Empire yang diakui para pemimpinnya Rangga Sasana bahwa PBB, Nato, Pentagon dan seluruh dunia wajib mendaftar ulang tanggal 15 Agustus 2020 dan tunduk pada reguasi universal pada kekuasan Sunda Empire;

Pada gagasan Platon "ilmu pengetahuan" yang memerintah (epitaktike episteme); itu memberi perintah. Jika mencari sumber perintah ini, sumber yang mungkin adalah hubungan dan perbedaan yang ditemukan di antara bentuk. Jika demikian, struktur abstrak yang ditemukan oleh gnostike adalah normatif untuk kota, seperti halnya bentuk di Republik gagasan Platon;

Sunda Empire harus membuktikan tatanan bolak balik pada tahapan "ilmu pengetahuan" yang memerintah (epitaktike episteme); seperti dalam dialog Glaukon Dengan Socrates sebagai hidup mati atau bolak balik menanjak (anabasis), turun (katabasis) Platon mengunakan istilah "eikon" dengan menggunakan metafora alegori Gua untuk mencapai ["idea Yang Baik" atau "ten tou agathou idean"].

Metefora Alegori Gua dan Garis Terbagi :, bagian paling berpengaruh dalam filsafat Barat yang pernah ditulis adalah diskusi Platon tentang tahanan gua dan presentasi abstraknya tentang garis yang dibagi. Bagi Platon, manusia hidup di dunia hal-hal yang terlihat dan dapat dipahami. Dunia yang terlihat adalah apa yang mengelilingi kita: apa yang kita lihat, apa yang kita dengar, apa yang kita alami; dunia yang terlihat ini adalah dunia perubahan dan ketidakpastian. Dunia yang dapat dipahami terdiri dari produk-produk akal manusia yang tidak berubah: apa pun yang timbul dari akal semata, seperti definisi abstrak atau matematika, membentuk dunia yang dapat dipahami ini, yang merupakan dunia realitas.

Dunia yang dapat dipahami berisi " Bentuk " yang kekal (dalam bahasa Yunani, ide ) dari banyak hal; dunia yang kelihatan adalah manifestasi yang tidak sempurna dan berubah di dunia dari bentuk-bentuk yang tidak berubah ini. Misalnya, "Bentuk" atau "Ide" kuda bisa dipahami, abstrak, dan berlaku untuk semua kuda; Bentuk ini tidak pernah berubah, meskipun kuda sangat bervariasi di antara mereka sendiri  Bentuk kuda tidak akan pernah berubah bahkan jika setiap kuda di dunia akan lenyap. Seekor kuda individu adalah objek fisik yang berubah yang dapat dengan mudah berhenti menjadi seekor kuda (jika, misalnya, ia dikeluarkan dari bangunan berlantai lima puluh); Bentuk kuda, atau "kuda," tidak pernah berubah. Sebagai objek fisik, seekor kuda hanya masuk akal karena ia dapat disebut sebagai "Bentuk" atau "Ide" dari horseness.

Platon membayangkan dua dunia ini, dunia yang masuk akal dan dunia yang dapat dipahami, yang ada pada garis yang dapat dibagi di tengah: bagian bawah garis terdiri dari dunia yang terlihat dan bagian atas garis membentuk dunia yang dapat dipahami. . Setiap setengah dari garis berhubungan dengan jenis pengetahuan tertentu: dari dunia yang terlihat, kita hanya dapat memiliki pendapat (dalam bahasa Yunani: doxa); dari dunia yang dapat dipahami kita mencapai "pengetahuan" (dalam bahasa Yunani, episteme). Masing-masing divisi ini juga dapat dibagi menjadi dua. Dunia yang terlihat atau berubah dapat dibagi menjadi wilayah yang lebih rendah, "ilusi," yang terdiri dari bayangan, refleksi, lukisan, puisi, dll.,

Dan wilayah atas, "kepercayaan," yang mengacu pada segala jenis pengetahuan tentang hal-hal yang berubah, seperti kuda individu. "Keyakinan" mungkin benar sebagian atau sebagian besar waktu tetapi kadang-kadang salah (karena hal-hal di dunia nyata berubah); Keyakinan itu praktis dan dapat berfungsi sebagai panduan hidup yang relatif andal, tetapi tidak benar-benar melibatkan pemikiran sampai pada titik kepastian. Wilayah atas dapat dibagi menjadi, di ujung bawah, "alasan," yang merupakan pengetahuan tentang hal-hal seperti matematika tetapi yang mengharuskan beberapa dalil diterima tanpa pertanyaan, dan "kecerdasan," yang merupakan pengetahuan yang tertinggi dan paling abstrak kategori hal, pemahaman tentang kebaikan tertinggi.

Dokumen Pribadi-2008
Dokumen Pribadi-2008

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN