Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Dialog pada Tatanan Filsafat Platon

19 Januari 2020   00:26 Diperbarui: 19 Januari 2020   00:44 31 1 0 Mohon Tunggu...
Dialog pada Tatanan Filsafat Platon
dok. pribadi

Episteme  Dialog pada Tatanan Filsafat

Socrates didorong oleh cinta akan kebenaran yang begitu besar sehingga ia menderita kematian alih-alih berhenti mencari. Meskipun dia tidak pernah menuliskan pemikirannya, dia memiliki murid yang cerdas di Platon, yang mengabadikan warisan gurunya dalam 35 dialog abadi yang meletakkan dasar filosofis bagi peradaban Barat.

Bahkan Alfred North Whitehead pernah terkenal berkomentar, semua filsafat dan tatanan ilmu sampai hari ini hanyalah catatan kaki dari rerangak pemikiran Platon. Dialog tersebut memiliki beberapa karakteristik umum:

  • Mereka bukan solilokui, melainkan diskusi.
  • Mereka bukan di antara yang sederajat (ada hubungan guru-murid).
  • Platon sendiri tidak pernah berbicara.
  • Setiap dialog adalah karya seni, tetapi semuanya, secara bersama-sama, merupakan satu karya seni besar.
  • Di tengah bentuk adalah ironi.
  • Dialognya sangat jelas dimaksudkan sebagai alat pengajaran.

Sugrue menunjukkan bagaimana setiap dialog bernafas dengan perasaan, ketegangan, dan bahkan humor teater yang hebat.  Pada tingkat manusia, mereka bersaksi tidak hanya pada kebesaran hadiah Platon, tetapi juga pada kesetiaan, persahabatan, dan cinta yang tak kenal takut akan pembelajaran yang ia bagikan kepada tuannya yang terkasih.

Jelajahi Pertanyaan pada Inti Apa Artinya Menjadi Manusia; "Apa itu keadilan?" "Bagaimana aku harus menjalani hidupku?" "Bagaimana kita bisa tahu apa yang nyata dan apa itu ilusi?" "Bisakah masyarakat yang sempurna pernah diciptakan atau diciptakan?" "Apa keunggulan manusia, dan dapatkah itu diajarkan?"

Socrates memberikan hidupnya untuk mempelajari pertanyaan-pertanyaan seperti ini, pertanyaan-pertanyaan yang telah menguasai pikiran orang-orang yang berpikir selama berabad-abad dan yang mengarahkan langsung ke inti dari apa artinya menjadi manusia.

Tidak seperti hampir semua orang sebelum atau sesudahnya, Socrates didorong oleh cinta yang penuh gairah untuk berpikir dan berbicara tentang pertanyaan seperti itu.

Memang, mengapa cinta ini begitu besar sehingga ketika pencariannya yang lembut tetapi tanpa rasa takut untuk kebenaran membangkitkan oposisi, ia menderita kematian daripada menyerah dalam pencarian?

Ketika Anda mulai mendengarkan kaset-kaset ini, Anda mungkin mendapati diri Anda ingin membaca atau membaca kembali dialog. Seperti yang diamati oleh Profesor Sugrue, Anda tidak dapat benar-benar membaca Platon sampai Anda membacanya tiga atau empat kali.

Tetapi bahkan jika Anda tidak punya waktu untuk langsung mengenal diri sendiri kembali dengan teks-teks Platonnis, kursus ini akan sangat bermanfaat bagi Anda dengan wawasannya tentang kedalaman refleksi yang dibuka oleh Socrates dan Platon   bisa dibilang pasangan guru-siswa yang paling penting dalam sejarah.

Anda akan asyik dengan "romansa intelek" ketika  membuka jalan bagi Anda ke dalam struktur batin dan tindakan dialog-dialog terpilih ini, selama ribuan tahun objek-objek studi yang dikhususkan oleh para pemikir paling mulia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN