Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Episteme "Enantia"

14 Januari 2020   21:16 Diperbarui: 14 Januari 2020   21:29 10 2 0 Mohon Tunggu...
Episteme "Enantia"
dokpri

Episteme Enantia 

Pada  konsep kontradiksi, lebih tepatnya di Platon, dan untuk mengungkapkan pengaruh yang terakhir terhadap refleksi Aristoteles tentang kontradiksi dan kontradiksi. Makalah ini akan menunjukkan bahwa mungkin untuk menemukan contoh gagasan kontradiksi dalam dialog refutatif Plato, di mana Socrates digambarkan sebagai menyangkal lawan bicaranya dengan menunjukkan kebalikan dari tesis awal mereka.

Namun, Plato tidak pernah menggunakan kata antiphasis untuk menyebut tindakan yang bertentangan dengan diri sendiri (kata ini tampaknya merupakan penemuan Aristoteles), tetapi lebih menyukai ungkapan enantia legein heautoi, yang berarti "mengatakan yang bertentangan dengan diri sendiri".

Menurut  Aristototle  (Met. I 5, 986a 22 squ), Pythagoras menyusun  tabel sepuluh pasang yang saling bertentangan sebagai prinsip-prinsip: batas dan tidak terbatas (peras kai apeiron), ganjil dan genap (peritton kai artion), satu dan banyak (hen kai plethos), kanan dan kiri (dexion kai aristeron), jantan dan betina (arrhen kai thely), bergerak dan diam (eremoun kai kinoumenon), lurus dan bengkok (eylon kai kampylon), terang dan gelap (pho kai skotos), Baik dan buruk (agathon kai kakon), serta quadrangle sama sisi dan non-sama sisi (tetragonon kai eteromekes).

Ontologi relasional  mengasumsikan  semua realitas di dunia memiliki struktur kesatuan yang saling bertentangan (identitas dan non-identitas: perubahan; ada dan tidak ada: kehalusan; kebutuhan dan tidak perlu: kontingensi, dll). Ini adalah kebutuhan ontologis dasar untuk penjelasan dunia, karena harus dinyatakan bagaimana orang dapat bersaksi unit oposisi tanpa kontradiksi logis. Ada dua pertimbangan berbeda diperlukan (karena berlawanan), tetapi mereka tidak saling eksklusif (karena kesatuan dari berlawanan).

Pertimbangan semacam itu pada akhirnya hanya dapat ditemukan dalam konsep kreatifitas pesan agama dipahami dengan baik: "referensi lengkap untuk  dalam perbedaan yang sepenuhnya". Dunia sebagai satu kesatuan dari pertentangan bergabung menjadi tidak lain kecuali terkait dengan realitas konseptual yang darinya tetap sama sekali berbeda. Realitas ini, yang tanpanya tidak ada apa-apa dan tidak ada yang bisa, secara tradisional disebut "Tuhan".

Heraclitus kemudian disebut Hegel , menjelaskan "antithesis terhadap prinsip pembangunan dan perjalanan roh. Dalam 'arah yang berlawanan' (enantiodromia, Stob. Ecl. I, 60) kebalikannya disatukan dalam segala hal, seseorang berubah menjadi sebaliknya;

Enantia  dapat dimaknai  oposisi ontologis dan menggambarkannya sebagai "konflik antara dua hal, dua kualitas, dua kegiatan, oposisi dinamis, oposisi kemauan, oposisi perasaan (oposisi fisik-psikologis, etis, oposisi sosial)";

Enantia  dapat dimaknai  sebagai oposisi (oposisi) tergantung pada kepastian objek. Itu dianggap sebagai momen identitas orang yang berbeda. Jadi pikiran menentang yang tak terbatas dan yang terbatas sebagai tidak terhubung.  Menurut Hegel, ini memisahkan hubungan hidup mereka satu sama lain.

Nalar mengakui   ketidakterbatasan sejati mencakup keterbatasan dalam dirinya sendiri dan dengan demikian menghilangkannya. Yang terbatas tetap berbeda dari yang tak terbatas dan bagaimanapun, sebagai bagian, identik dengannya. Dengan cara ini, pertentangan di dalam yang absolut, yang tak terbatas yang sejati, dihilangkan. Kebalikannya tidak dimusnahkan, tetapi tetap sebagai saat-saat yang masuk akal atau terbatas.

VIDEO PILIHAN