Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Kuliah Nobel 32 Camilo Jose Cela

11 September 2019   11:16 Diperbarui: 11 September 2019   11:15 0 2 0 Mohon Tunggu...
Kuliah Nobel 32 Camilo Jose Cela
Dokpri

Kuliah Nobel 32: Camilo Jose Cela

Pidato Pengantar Oleh oleh Profesor Knut Ahnlund, Akademi Swedia, tangga  10 Desember 1989

Yang Mulia, Yang Mulia, Hadirin sekalian,

Camilo Jose Cela telah menulis lebih dari seratus buku, sebuah perpustakaan yang benar-benar ada di dalamnya, diisi dengan kontras yang paling mengejutkan, kisah-kisah populer, humor yang lucu berdampingan dengan beberapa karya paling gelap dan paling sunyi dalam sastra Eropa.

Suatu ketika Cela adalah seorang penyair muda di Madrid di ambang perang saudara. Lebih dari hampir semua penulis, ia berada di pusat peristiwa yang menyakitkan itu, baik sebagai orang yang bertanggung jawab atas mereka maupun sebagai pejuang perlawanan. Itu setelah bertugas di parit, terluka dan berbaring sebentar di rumah sakit lapangan, setelah perang berakhir dan dia pulang dan Spanyol telah memulai bertahun-tahun suramnya di bawah rezim baru, yang membuat debutnya - sebagai prosa penulis. Di tempat tinggi ada keinginan untuk melihat buku-buku yang meneguhkan, lebih disukai yang ceria dan cerah. Novel pertama Cela adalah tentang seorang pembunuh berganda yang menceritakan sejarah hidupnya sebelum eksekusi. La familia de Pascual Duarte, Keluarga Pascual Duarte , dicetak secara diam-diam di sebuah garasi di Burgos pada tahun 1942, dan pada saat itu tiba pada pemberitahuan pihak berwajib, edisi itu hampir terjual habis. Secara bertahap sensor menjadi pasrah; di sebelah Don Quixote itu pasti yang paling banyak dibaca dari semua novel Spanyol. Cerita tentang matricide ini dapat dibaca sebagai alegori, dongeng tentang penderitaan Spanyol yang mengerikan dan perselisihan internal yang hebat.

Itu membuka pintu air. Karya-karya Cela tumbuh dalam jangkauan dan kemegahan. Jika mereka memiliki kesamaan, itu adalah kumpulan karakter yang muncul di dalamnya; itu bukan masalah hierarki karakter utama dan karakter sekunder yang lazim dalam novel. Pada tahap di mana penulis membiarkan drama kehidupan dan Spanyol bermain sendiri di bawah cahaya bintang yang suram, orang bisa berpendapat, dengan hanya sedikit berlebihan,  hanya ada karakter sekunder.

La Colmena atau The Beehive , dengan lebih dari 300 karakter, menggambarkan kehidupan Madrid selama tahun-tahun pertama yang menyedihkan di era Franco. Itu adalah tantangan paling berani Cela sampai sekarang untuk penindasan kebebasan berekspresi pihak berwenang. Meskipun diterjemahkan ke dalam banyak bahasa, orang-orang Spanyol sendiri sudah lama ditolak aksesnya.

Delapan belas tahun kemudian, pada tahun 1969, ketika Cela menerbitkan novelnya San Camilo 1936 , jalinan sensor memiliki banyak celah dan air mata di dalamnya, jadi buku ini akhirnya diterbitkan di mana ia ditulis. Hingga taraf tertentu, Madrid dari The Beehive masih ada di San Camilo 1936 , tetapi diterangi oleh garis-garis cahaya visioner, dan diterangi oleh cahaya apokaliptik. Aksi berlangsung di Madrid selama seminggu segera menjelang Perang Sipil. Di sini kita berjumpa dengan pemuda dengan mata sedih yang menyala-nyala, melihatnya bergaul dengan orang banyak di kota atau menatap ke cermin pantulan dirinya sendiri yang pahit. Untuk sebagian besar narasi adalah mantra, pengusiran setan, doa, dan dengan demikian menunjuk ke pekerjaan yang harus paling jelas Cela, Oficio de Tinieblas 5 - kiamat puitis, sebuah puisi utama sebelas ratus sembilan puluh empat ayat lama, sebuah visi menyeluruh tentang anti-logika absurd gelap dalam kehidupan, disusun dalam bentuk yang mirip dengan Misa.

Di Mazurca para dos Muertos, Cela, setelah terjun ke tanah perbatasan di mana bahasa dan keberadaan bertemu kekacauan, kembali ke realitas kehidupan Spanyol yang ia gambarkan dalam begitu banyak segi. Ini adalah kisah kehidupan orang-orang biasa di Galicia yang hijau dan lembab di mana dia hidup sebagai seorang anak. Tetapi yang paling penting, mungkin, ini adalah kisah tentang Kematian, sebuah lukisan dinding khayalan yang menggambarkan keributan, kegilaan, komedi dan tragedi kehidupan manusia, selalu bertentangan dengan latar belakang kematian, yang pada akhirnya mengumpulkan segala sesuatu dan semua orang untuk dirinya sendiri. Humornya yang luar biasa dan kasar adalah bagian dari tradisi yang kembali ke Aristophanes, Rabelais dan Shakespeare, namun itu tidak menyerupai apa pun yang pernah kita baca di baris itu.

Dalam buku-buku perjalanan klasiknya dari empat puluhan dan lima puluhan, harum dengan humor yang lebih tenang, kita bertemu Cela yang lebih lembut dan lembut; Cela si gelandangan, mencari milieux dan budaya yang pada saat itu sedang dalam proses menghilang.

Secara keseluruhan, apa yang kita miliki di hadapan kita adalah tulisan yang kaya, berbobot, dan substansial yang luar biasa, yang memiliki keliaran, lisensi, dan kekerasan yang besar, tetapi yang sama sekali tidak kekurangan simpati atau perasaan manusia biasa, kecuali kita menuntut sentimen-sentimen itu. diungkapkan dengan cara yang sesederhana mungkin. Cela telah memperbarui dan merevitalisasi bahasa Spanyol seperti yang dilakukan beberapa orang lain di zaman modern kita. Sebagai pencipta bahasa ia berada dalam tradisi Cervantes, Gngora, Quevedo, Valle-Incln, dan Garcia Lorca, bahasa Spanyol tidak benar-benar bahasa yang sama karena penulis-penulis itu telah memberi tanda pada buku besarnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
KONTEN MENARIK LAINNYA
x