Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat tentang Verstehen und Auslegung [2]

10 September 2019   22:52 Diperbarui: 10 September 2019   23:14 0 6 2 Mohon Tunggu...
Filsafat tentang Verstehen und Auslegung [2]
Filsafat tentang Verstehen, dan Auslegung [2]

Tuntutan kuat penilaian hermeneutis memiliki validitas universal secara efektif merusak pengertian di mana perbedaan dalam lokasi sosio-budaya-historis dapat secara menentukan menentukan perbedaan interpretasi yang irremedial dan tidak dapat dibandingkan. 

Setidaknya Schleiermacher memang mengambil apa yang saya minggu lalu gambarkan sebagai posisi kedua dalam daftar cara di mana lokasi sosio-budaya-historis mungkin ditafsirkan sebagai tidak merusak obyektivitas makna, karena itu tidak membuat kita terombang-ambing dalam permainan foya. perbedaan hermeneutik.

Sebagian besar waktu, dia melakukannya. Lagi pula, Dilthey bahkan tidak membuat klaim ekspositoris tentang Schleiermacher ketika ia mengatakan  disiplin ilmu seperti filologi dan sejarah "... bergantung pada kepastiannya pada kemungkinan memberikan validitas umum pada pemahaman tentang keunikan."

Jadi Gadamer benar untuk mengatakan  Dilthey mempertahankan banyak dari Schleiermacher. Memang, jika, seperti yang dipertahankan Gadamer, ideal penilaian universal yang valid dalam hermeneutika memang palsu, maka ia dengan tepat menuduh Dilthey mempertahankan terlalu banyak Schleiermacher. 

Dia juga benar melihat  apa yang memotivasi retensi ini begitu banyak doktrin Schleiermacherian adalah keinginan  hermeneutika dan studi manusia umumnya mencapai status ilmu, yaitu, kegiatan yang mampu menghasilkan melalui disiplin metodologis yang sesuai penilaian yang berlaku secara universal. Karena tidak ada keraguan  Dilthey ingin menunjukkan bagaimana studi urusan manusia dapat mencapai validitas universal.

Memahami Orang Lain dan Ekspresi Kehidupan Mereka.Esai Dilthey "Memahami Orang Lain dan Ekspresi Kehidupan Mereka" ( Das Verstehen anderer Personen und Ihre Lebensuerungen 8 ) memiliki enam bagian dan beberapa lampiran untuk berbagai topik yang diangkat dalam esai; lampiran ini telah dikompilasi dari berbagai sketsa dan catatan yang disusun oleh Dilthey.  

Beberapa hal tersebut [1] Ekspresi Kehidupan --- yaitu, apa itu, jenisnya; [2] Bentuk Dasar Pemahaman; [3] Semangat Objektif dan Pemahaman Dasar; [4] Bentuk-Bentuk Pemahaman yang Lebih Tinggi; [5] Memproyeksikan, Menciptakan Kembali, Mengalami Kembali; [6] Penafsiran atau Penafsiran ( Die Auslegung oder Interpretation);

Dilthey mulai dengan mengklaim  pemahaman dan interpretasi (Deuten) merupakan metode yang mewujudkan studi manusia, yaitu, Geisteswissenschaften. Semua berbagai sub-tujuan kognitif yang dikejar dan prosedur yang diikuti oleh mahasiswa bidang manusia menyatukan diri mereka dalam tujuan keseluruhan pemahaman yang menentukan ini. Dan pemahaman, kata Dilthey, membuka dunia.

Tampaknya, kemudian,  tujuan akhir dari setiap studi manusia adalah untuk membuka dunia, dan pengetahuan tentang dunia adalah pemahaman. (Ini tentu saja berarti  penjelasan tidak membuka dunia, dan bukan merupakan kognisi dari dunia. 

Jelas, Dilthey menggunakan istilah 'dunia' adalah perasaan selain ketika kita berbicara tentang fisika memberi kita pengetahuan tentang dunia alami.  

Menurut Dilthey, pemahaman orang lain dan ekspresi hidup mereka  berbagai tindakan dan produk dalam diri mereka dan kehidupan mereka diekspresikan  membangun dirinya berdasarkan pengalaman yang dialami oleh diri sendiri, dengan kata lain, pemahaman langsung yang dimiliki seseorang. dari diri sendiri dalam interaksi seseorang dengan dunia. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
KONTEN MENARIK LAINNYA
x