Mohon tunggu...
Bagus Sudewo
Bagus Sudewo Mohon Tunggu... Lainnya - Blog

Gen Z | Contributor Writer Yoursay.id

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Mengungkap Dampak Positif Tata Letak Isi Lemari terhadap Kesehatan Mental

26 Maret 2024   14:51 Diperbarui: 26 Maret 2024   15:37 90
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
(Pexels.com/Pixabay)

Ternyata, isi lemari kita dapat mengungkapkan lebih dari sekadar urutan pakaian. Dalam artikel ini, kita akan menggali bagaimana tata letak isi lemari tidak hanya mempengaruhi tampilan luar, tetapi juga jiwa dan kesehatan mental kita. Setiap lipatan, warna, dan susunan pakaian merupakan cerminan kepribadian dan juga jendela yang membuka pandangan dalam diri kita. Temukan juga bagaimana merapikan lemari menurut prinsip psikologi di sini!

Mengungkap Dampak Tata Letak Isi Lemari terhadap Jiwa

Apakah kamu pernah merasa lebih tenang dan damai setelah merapikan lemari? Atau sebaliknya, tidak masalah ketika melihat pakaian berserakan? Ternyata, kondisi isi lemari kita bisa mencerminkan dan mempengaruhi keadaan batin. Mari kita pahami lebih dalam.

Mengutip dari Andien Aisyah [1], Musisi sekaligus pendiri Setali Indonesia, menekankan bahwa lemari yang teratur bukan hanya soal estetika, tetapi juga cerminan dari ketenangan pikiran kita. Lemari yang rapi dan terorganisir dapat menjadi sumber ketenangan dan kontrol diri, membantu kita menghadapi hari dengan lebih siap dan positif.

Di sisi lain, lemari yang berantakan bisa menjadi simbol dari kekacauan emosi kita. Tumpukan pakaian yang tidak terurus bisa jadi pertanda kita sedang mengalami penumpukan stres dan masalah. Lemari yang kacau balau sering kali mencerminkan keinginan kita untuk tampak sempurna di luar, sementara di dalam kita berjuang dengan kekacauan perasaan.

Lemari Pakaian sebagai Jendela Jiwa dan Kepribadian Kita

Lemari pakaian bukan sekadar tempat menyimpan busana, melainkan cerminan jiwa yang mengungkap banyak hal tentang diri kita. Coba cek, apa saja yang tersimpan di dalam lemari pakaianmu? Setiap susunan, setiap pilihan warna, dan setiap lipatan memiliki kisahnya sendiri. Lemari pakaian bisa menjadi peta yang menunjukkan siapa kita sebenarnya.

Kajian Psikoanalisis dari Sigmund Freud [2], mengatakan bahwa kepribadian kita terbagi menjadi tiga zona: id, ego, dan superego. Jika Lemarimu yang teratur rapi bisa jadi tanda bahwa kamu memiliki superego yang dominan, artinya kamu memiliki standar hidup yang cukup tinggi dan tidak asal-asalan.  Sementara lemari yang acak-acakan mungkin mencerminkan konflik batin atau stres yang kita alami.

Warna-warni pakaian dalam lemari bukan hanya soal estetika, tapi juga cerminan kepribadian. Orang dengan banyak pakaian warna terang mungkin adalah sosok yang ekstrover dan penuh percaya diri.

Menata lemari bukan hanya soal kerapian, tapi juga proses introspeksi. Dari cara kita memilih dan menyusun pakaian, kita belajar tentang preferensi pribadi dan cara kita menghadapi kehidupan.

Manfaat Menata dan Mengoptimalkan Ruang Lemari

Mengoptimalkan ruang dan meningkatkan efektivitas kerja kita berjalan seiring. Dalam hal menata pakaian di lemari, inilah beberapa manfaat yang bisa kita rasakan:

  • Hemat Waktu, Lebih Produktif: Menata pakaian secara rapi dan teratur memudahkan kita menemukan dan memilih outfit harian. Ini berarti kita punya lebih banyak waktu untuk kegiatan produktif lainnya.
  • Hilangkan Stres, Fokuskan Pikiran: Lemari yang teratur membantu kita menghindari kebingungan dan frustasi saat mencari pakaian. Kita jadi lebih tenang dan bisa konsentrasi penuh pada pekerjaan atau tanggung jawab lain.
  • Tingkatkan Kepuasan, Bangkitkan Semangat: Lemari yang tertata bukan hanya memanjakan mata, tapi juga meningkatkan kepuasan dan kebahagiaan kita. Dari situ, kita bisa merasa lebih percaya diri dan emosional kita pun lebih stabil.

Seni Merapikan Isi Lemari untuk Hidup yang Lebih Tertata

Merapikan lemari bukan hanya soal pakaian, tapi juga tentang menciptakan ketenangan dalam jiwa. Kita sudah memahami manfaat dari isi lemari yang tertata, jadi bagaimana kita menata isi lemari yang baik? Simak prinsip-prinsip psikologi yang bisa kita terapkan untuk mengorganisir isi lemari:

  • Kontrol dan Kewajiban: Memiliki lemari berarti kita punya kekuasaan untuk mengendalikannya dan juga kewajiban untuk menjaga kebersihan serta kerapian.
  • Kedisiplinan: Konsisten dalam merapikan lemari mencerminkan komitmen dan disiplin diri kita.
  • Pengelompokan Pakaian: Kelompokkan pakaian berdasarkan jenis, fungsi, warna atau seberapa sering kita memakainya memudahkan pencarian dan pengambilan.
  • Keteraturan: Setiap pakaian atau aksesori harus memiliki tempat khusus, memudahkan kita dalam menata dan mencari.
  • Decluttering: Mengurangi kekacauan dengan menyumbangkan atau membuang barang yang tidak lagi dibutuhkan.
  • Manajemen Barang: Menjaga keseimbangan jumlah barang di lemari dengan aturan yaitu jika lemari penuh maka ketika satu barang baru masuk, satu barang lama harus pergi/keluar.
  • Pemilihan Lemari: Memilih lemari yang sesuai dengan ukuran ruangan dan kebutuhan pakaian kita membuat proses penataan lebih mudah dan lemari tampak lebih rapi.
  • Penyimpanan Pakaian Jarang Pakai: Tempatkan di area yang lebih dingin atau tidak terlalu terjangkau untuk menjaga kualitasnya.
  • Kompartemen Lemari: Memilih kompartemen yang tepat seperti laci atau rak memudahkan pencarian dan penataan pakaian.

Dengan merapikan lemari, kita tidak hanya menyusun pakaian, tetapi juga menciptakan ruang untuk ketenangan jiwa dan kebahagiaan yang sejati.

Refrensi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun