Mohon tunggu...
BADINUR RASYIDIN
BADINUR RASYIDIN Mohon Tunggu... Trying to reach something

saya adalah gamers dan writer, mencintai segala sesuatu yang pedas :D

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Apakah yang Menunggu Setelah Kematian?

22 Juli 2019   06:17 Diperbarui: 22 Juli 2019   06:51 0 1 0 Mohon Tunggu...
Apakah yang Menunggu Setelah Kematian?
pixabay.com ( jembatan kematian)

Sedikit menarik memang apabila membahas hal apa yang akan terjadi sesudah kematian, apakah kita hanya akan mati dan lenyap ataukah ada hal lainnya. 

Dalam ajaran masing masing agama pun sudah sering di bahas, adanya surga dan neraka di sebagian lain ada yang menjelaskan bahwa kita akan berreinkarnasi yang berati kembali hidup entah menjadi manusia ataupun mahluk lainnya. 

Keterbatasan manusia memang selalu menyedihkan, di berikan takdir yang begitu pilu juga. Segala yang di dapatkan manusia tidaklah akan bertahan lama begitu fana untuk hidup, dan begitu terbatasnya menjadi manusia. 

Memang memikirkan alam sesudah kematian adalah ranah keimanan bukan untuk ranah rasional, karena untuk bisa di terima rasional maka harus ada pembuktian secara real atau sainsnya. 

Dan itulah yang membuat dialog perihal sesudah kematian tidak akan ada habisnya, seperti membicarakan bagaimana adanya kehidupan selain di bumi ini yang sama sama masih sulit untuk menemui titik terang. 

Tapi untuk para penganut agama mungkin persoalan ini sudah selsai berjuta tahun lamanya, lantas apa yang membuat sebagian orang masih meragukan apa yang tertulis di kitab kitab suci ?. 

Lagi lagi itu karena ego mengalahkan akal, apabila kita pahami secara keseluruhan konsep harus selalu berbuat baik agar mendapatkan ganjaran surga itu sangatlah baik. 

Mengatur bagaimana kita hidup, saling membantu dan lain sebagainya lantas kenapa tidak Anda aplikasikan saja selama ajaran itu memberikan kebaikan untuk semua,. Jangan lah dulu berpikir masalah setelah kematian apabila kehidupan yang Anda jalani sekarang saja masih belum memberikan kebaikan untuk orang lain, optimalkan masa hidup ini untuk melakukan segala kebaikan. 

Apabila konsep surga dan neraka kita tolak kemungkinan akan adanya saling menyakiti dan tersakiti lebih banyak lagi dari saat ini. Itulah kenapa di zaman ini semakin banyak orang orang menderita karena memang mereka sudah melupakan apa yang akan menanti mereka setelah kematian dan melupakan jalan kebenaran untuk saling berlaku baik. 

Sungguh ironis memang menjadi seorang manusia yang bahkan saat lahir ia begitu rentan, tapi begitu tumbuh dewasa ia bahkan bisa menjadi sosok yang kejam dan bengis. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x